Program PLS Australia Bisa Perkuat Timor Leste

TIMOROMAN.COMSelama 18 bulan saya telah menulis tentang migrasi tenaga kerja dari Timor-Leste ke Australia, tema yang terus berulang adalah popularitas gagasan tersebut. Ada dua saluran utama di mana orang Timor dapat mengakses pekerjaan di Australia – Program Pekerja Musiman (SWP) dan Skema Perburuhan Pasifik (PLS) – dan pelamar melebihi peluang berkali-kali lipat.

Adegan yang terjadi pada ujian fisik SWP baru-baru ini, ketika kerumunan pelamar yang lelah mengungkapkan rasa frustrasi mereka pada bagaimana proses tersebut dijalankan, berbicara dengan pedih tentang permintaan yang tidak terpenuhi untuk pekerjaan di dunia luar (rai liur) dan bagaimana emosi di antara mereka yang mencarinya bisa lari tinggi.

Generasi pasca-perang Timor-Leste, dibandingkan dengan orang tua mereka, sehat, berpendidikan dan multibahasa. Mereka berdedikasi untuk menghidupi keluarga mereka, tetapi juga (seperti anak muda di seluruh dunia) lapar untuk mengalami dan belajar dari kehidupan di negeri asing.

Meskipun bangsa mereka kecil, hubungan kritis Australia dengan Indonesia tetap berjalan di dalamnya, dan untuk alasan itu saja kita perlu mengambil aspirasi mereka untuk bekerja di sini dengan serius. Melakukan hal itu akan memuluskan beberapa sejarah yang bermasalah dan kemungkinan besar menjadikan Australia sebagai mitra asing terdekat Timor-Leste.

Jika ini terlalu merepotkan bagi Canberra, ini adalah peran yang akan diambil dengan senang hati oleh orang lain. Demografi dari pertengkaran fisik SWP sangat mencolok. Usia rata-rata Timor-Leste adalah 17,4 tahun. Menurut UNDP, setiap tahun sekitar 20.000 anak muda datang dan bersaing untuk tidak lebih dari 2.000 posisi baru di ekonomi formal.

Saya akan kagum jika memang seperti itu. Secara resmi, pengangguran kaum muda hanya sekitar sepuluh persen, tetapi bagi mayoritas yang menguranginya, batas antara bekerja dan keluar tidak jelas. Angka pastinya sedikit berbeda tergantung di mana Anda melihat, tetapi sifat dan skala masalahnya tidak diragukan. Hal yang menyedihkan adalah tidak harus seperti ini. Timor-Leste tidak akan pernah menjadi Singapura (bukan yang diinginkannya), tetapi mungkin saja Fiji – artinya terkait dengan kata ‘liburan’ daripada duduk tepat di atas Cad dalam Indeks Kelaparan Global.

Ekstraksi minyak dan gas selama satu dekade dapat mendanai fondasi ekonomi yang terdiversifikasi, tetapi ternyata tidak. Pariwisata, pertanian, manufaktur ringan, kopi, semuanya memiliki potensi, dan semuanya telah gagal. Ini sama sekali tidak berarti bahwa Timor-Leste tidak memiliki visioner yang dapat membalikkan keadaan. Namun, sementara mereka menunggu berakhirnya gerontokrasi dan drama politik, yang lain mencari cara mereka sendiri untuk terlibat dengan dunia luar – migrasi tenaga kerja. Terutama, ini melibatkan perjalanan ke Inggris Raya menggunakan paspor Portugis yang menjadi hak mereka.

McWilliam (2020) memperkirakan ada sebanyak 16.000 orang Timor di sana. 2.500 pra-pandemi melakukan tugas tiga tahun sebagai pekerja tamu (EPS) di Korea. Tetapi jumlah maksimum di Australia tidak pernah melebihi 1.250. Mengingat sejarah Australia dan kedekatannya dengan Timor-Leste, tempat ketiga kami yang remeh dalam daftar ini menonjol. Kami tahu bahwa puluhan ribu orang Timor menunggu kesempatan untuk bekerja di Australia. Kami tahu bahwa pedesaan Australia menjerit untuk orang-orang yang akan menjadi staf pabrik pemrosesan makanan mereka, atau lebih baik lagi mempekerjakan mereka dan menetap dengan keluarga mereka.

Kami tahu, dari keberhasilan diaspora mereka di Inggris Raya, bahwa pekerja Timor-Leste siap untuk pekerjaan itu. Mengingat bahwa migrasi tenaga kerja yang dikelola dan bersifat regional telah terbukti berhasil sejauh ini, membiarkan pekerja sementara menetap secara permanen ketika ada permintaan yang berkelanjutan untuk tenaga kerja mereka masuk akal.

Bagaimana? Nah, kabar baiknya adalah bahwa program pengumpan potensial sudah ada, PLS. Seperti yang telah saya jelaskan sebelumnya, sekitar 50 pekerja daging Timor sudah menetap di Warrnambool di Victoria. Berdasarkan peraturan PLS saat ini, masa tinggal mereka dibatasi hingga tiga tahun dan mereka tidak dapat membawa orang yang mereka cintai. Saya terus berhubungan dengan komunitas ini dan yakin untuk mengatakan bahwa, jika ada kesempatan, banyak yang akan mempertimbangkan untuk tinggal dan mengirim keluarga mereka.

Mereka yang melakukannya akan, dengan serius, migran premium – orang-orang dengan keterampilan penting, hasrat untuk kehidupan Australia dan (mereka sering mengatakan kepada saya) bahagia tinggal di kota tepi pantai yang indah. Majikan mereka, juga, sangat ingin tidak kehilangan staf berpengalaman dan dapat diandalkan yang ingin berada di sana. Menemukan cara untuk membuat kemungkinan penyelesaian permanen akan menjadi kemenangan yang mudah.

Perkembangan seperti itu jelas bagus untuk kawasan regional Australia, tetapi apa artinya bagi Timor-Leste? Penelitian etnografi terbaik yang kami miliki sejauh ini adalah bahwa orang Timor di luar negeri, bahkan ketika mereka menetap lebih atau kurang secara permanen, tetap terlibat dengan tanah air mereka. Kisah diaspora Timor baru di Australia, dengan demikian, akan menjadi salah satu negara yang diperluas, bukan dikurangi. Selain itu, sama pentingnya dengan inovasi tersebut sebagai sumber langsung pekerjaan bagi joven (pemuda) Timor, hal itu akan memberi makan ke dalam perekonomian informal yang ramai dari para pedagĀ ang, pelajar, pekerja ladang.( Michael Rose )

Share this :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *