Australia Tingkatkan Bantuan untuk Timor Leste

TIMOROMAN.COM-Australia akan meningkatkan anggaran bantuannya hanya ke Pasifik dan Timor-Leste tahun ini karena bantuan dan pengeluaran pembangunan ke semua bagian lain dunia menghadapi penurunan lebih lanjut setelah bertahun-tahun pemotongan berayun.

Meskipun anggaran bantuan Australia sedikit meningkat tahun ini, pemerintah – luar biasa – melaporkannya sebagai penurunan, alih-alih mengalokasikan uang tambahan sebagai suplemen satu kali yang luar biasa.

Angka utama anggaran 2020 untuk bantuan pembangunan resmi telah turun lagi, dari $ 4,044 miliar menjadi $ 4 miliar.

Namun alokasi tahun ini telah ditingkatkan dengan tambahan $ 304 juta selama dua tahun – $ 211 juta tahun ini – untuk membantu wilayah Pasifik menanggapi Covid. Menteri Luar Negeri, Marise Payne, mengatakan dana tambahan akan ditargetkan untuk mengatasi biaya ekonomi dan sosial dari pandemi, “membantu mendukung stabilitas kawasan dan pemulihan ekonomi”.

Tetapi meskipun uang tersebut jelas merupakan bantuan, dalam bentuk hibah untuk pembangunan, ia dipertanggungjawabkan oleh pemerintah dalam anggaran sebagai “dana pemulihan” dan bukan sebagai bagian dari anggaran bantuan pembangunan resmi.

Direktur Pusat Kebijakan Pembangunan di Universitas Nasional Australia, Prof Stephen Howes, mengatakan penghitungan yang tidak biasa dari peningkatan bantuan tampaknya dibuat dengan pertimbangan politik dalam negeri, terutama selama masa resesi dan penghematan.

“Jelas pemerintah tidak mencoba mendapatkan reputasi untuk kemurahan hati. Faktanya, yang terjadi justru sebaliknya: mereka mencoba menyembunyikan peningkatan bantuan. Agaknya, pemerintah ingin terus terlihat keras dalam memberikan bantuan – kemungkinan akan menangkal serangan dari orang-orang seperti Pauline Hanson dan lainnya di sayap kanan. ”

Namun Howes mengatakan terus meningkatnya bantuan ke Pasifik adalah “kekuatan pendorong dalam pembentukan kembali program bantuan Australia”. Bantuan untuk Pasifik dan Timor-Leste mencapai sekitar 23% dari anggaran bantuan pada 2013-14. Ini telah melonjak menjadi 43% tahun ini.

Howes mengatakan peningkatan bantuan ke Pasifik mewakili konsesi dari pemerintah Australia yang menyatakan “langkah Pasifik” tidak dapat dipercaya tanpa uang tambahan ke wilayah tersebut.

Namun dia mengatakan meski peningkatan bantuan Australia disambut baik, memprioritaskan Pasifik dengan mengorbankan bagian lain dunia adalah cacat: “Tidak masuk akal untuk mengambil $ 28 juta dari negara seperti Afghanistan yang rakyatnya benar-benar menderita dan memberikannya kepada negara yang relatif stabil dan relatif makmur seperti Samoa dan Tonga. ”

Belanja bantuan Australia – termasuk tambahan belanja Covid – sebagai proporsi dari pendapatan nasional bruto adalah 0,21%, terendah yang pernah ada, dan kurang dari setengah proporsinya pada tahun 1970-an. Lima tahun lalu, bantuan pembangunan resmi lebih dari $ 5 miliar.

Kecuali untuk Pasifik dan Timor-Leste, setiap wilayah di dunia telah mengalami pemotongan dana bantuan atau digarisbawahi. (Meskipun Timor-Leste tidak berada di Pasifik, ia dikelompokkan dengan kawasan oleh pemerintah Australia, sebagai tetangga dekat pulau yang menghadapi tantangan pembangunan serupa.)

Analisis anggaran oleh Howes menunjukkan bantuan ke Asia Barat telah dipotong sebesar 27%, termasuk pemotongan 35% ke Afghanistan dan pemotongan 66% ke Pakistan. Program bantuan ke Timur Tengah dan Afrika utara telah dipotong sebesar 61%, dan Afrika sub-Sahara sebesar 48%. Asia Tenggara tidak berubah.

Australia telah menjadi mitra bantuan yang dominan di Pasifik selama bertahun-tahun, dan tetap menjadi donor yang paling signifikan, tetapi komitmen pengeluaran China di wilayah tersebut meningkat pesat, dalam bentuk hibah tradisional tetapi juga pinjaman lunak yang ditawarkan oleh milik negara China. perusahaan, dan yang harus dibayar kembali dengan bunga.

Peningkatan Australia di Pasifik dipandang sebagai respons terhadap persaingan yang semakin ketat untuk mendapatkan pengaruh regional dengan Beijing.

Tim Watkin, kepala hubungan pemerintah di Dewan Pembangunan Internasional Australia, mengatakan kesediaan pemerintah untuk mencari dana untuk memerangi Covid di Pasifik dan Timor-Leste adalah “pukulan selamat datang” untuk wilayah yang secara ekonomi hancur akibat penurunan tersebut. dalam pariwisata, bahkan jika telah lolos dari pandemi terburuk itu sendiri.

“Investasi regional dalam akses vaksin dan jaminan kesehatan juga sangat menjanjikan,” kata Watkin. “Namun pengurangan di Asia Selatan dan Barat memungkiri niat Pemerintah untuk menjadi mitra pilihan Indo-Pasifik.”

Kepala eksekutif Save the Children Australia, Paul Ronalds, mengatakan meskipun uang tambahan untuk Pasifik dan Timor-Leste disambut baik, itu tidak cukup. Pandemi akan memaksa lebih dari 2,8 juta orang di seluruh Pasifik untuk bertahan hidup dengan kurang dari $ 2 per hari – definisi kemiskinan ekstrim, kata Ronalds.

“Setelah bertahun-tahun mengalami pemotongan yang menghancurkan, anggaran bantuan luar negeri Australia tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan manusia di kawasan ini, atau melayani kepentingan strategis Australia saat ini.”(*)

Share this :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *