Makanan di Mana-mana, tapi Tidak Ada yang Bisa Dimakan

TIMOROMAN.COM-Ketika Filipe da Costa mulai belajar tentang kesehatan bangsanya, dia bingung.

Secara umum, Timor-Leste berada dalam “zona merah” – baik dalam hal stunting pada anak, malnutrisi atau kognisi otak. Dan itu semua terkait dengan makanan yang dimakan orang.

“Saya berpikir, di masa lalu, masalah ini mungkin tidak terlalu parah. Ada yang berbeda dengan pola makan kita. Cara nenek kita menyiapkan makanan jauh berbeda dengan sekarang, ”kata Penasehat Ketahanan Pangan dan Gizi Perdana Menteri.

Kunjungan ke desa pedesaan yang langka makanan – umum di Timor Leste – mengungkapkan perubahan besar dalam pola makan. Metode makanan dan memasak yang telah menopang masyarakat lokal selama beberapa generasi telah hilang.

“Saya ingat dulu, kami punya kacang liar, pepaya liar, asam dan mangga. Tapi sekarang sulit menemukan makanan liar itu. Mungkin lingkungan telah berubah, ”kata Abio Coreia, seorang petani subsisten di pulau terpencil Atauro.

“Dulu, jagung dan kacang-kacangan adalah makanan yang kami makan setiap hari. Sekarang kami punya nasi. Mudah untuk membeli di pasar, “katanya.

Ketika negara kepulauan kecil itu mulai menyadari perubahan iklim yang cepat, kemampuannya untuk memberi makan sendiri menjadi lebih tegang.

Musim kemarau panjang dan curah hujan yang tidak konsisten, ditambah dengan perubahan perilaku yang merendahkan pengetahuan tradisional tentang pangan berarti negara muda ini akan kelaparan.

Namun sebuah gerakan sedang berkembang – di antara restoran kecil, laboratorium makanan, penyulingan mikro, dan produsen artisanal – untuk meningkatkan masakan dan bahan-bahan asli Timor. Jejaknya kecil untuk saat ini, tetapi tujuannya ambisius.

Laporan IPC 2018 oleh mitra nasional dan pemerintah menemukan bahwa hanya seperempat dari populasi negara yang aman pangan.

Itu menunjukkan bahwa 36 persen mengalami kerawanan pangan kronis, yang didefinisikan oleh ketidakmampuan jangka panjang untuk memenuhi persyaratan konsumsi makanan. Sekitar 175.000 orang menderita tingkat ketidakamanan pangan yang parah.

Kekuatan pendorong di balik kelaparan bangsa berbeda-beda di setiap provinsi. Namun secara umum, penduduk setempat tidak mengakses atau mengonsumsi jenis makanan yang tepat. Gizi buruk, disebabkan meningkatnya ketergantungan pada makanan impor berkualitas rendah, seperti beras putih bersubsidi dan, terutama mi instan.

Pengetahuan lama dibuang untuk perangkap masyarakat modern, di mana semangkuk mie instan di atas meja keluarga lebih berharga daripada makanan asli atau makanan yang dipanggang, makanan liar yang menjadi andalan orang Timor selama beberapa generasi.

“Kami memiliki banyak makanan di luar sana tetapi kami telah meninggalkannya. Orang bilang mereka tidak punya nasi untuk dimakan, atau jagung untuk direbus. Kerawanan pangan adalah pola pikir dan ada banyak makanan terlantar di luar sana, ”kata da Costa.

Hasilnya adalah tingkat kekurangan gizi yang mengganggu, anemia dan berdampak pada perkembangan otak di kalangan anak-anak. Tingkat hipertensi, penyakit jantung, dan obesitas terus meningkat.

Pada saat yang sama, ketahanan alami terhadap dunia yang memanas semakin berkurang.

Perubahan iklim memberikan tekanan lebih besar pada produsen makanan subsisten. Di Timor-Leste, curah hujan pada 2019 merupakan yang terendah dalam satu dekade. Pada akhir abad ini, para ahli di negara tersebut telah memperkirakan kenaikan suhu sebesar 3 derajat, yang akan berdampak buruk pada kemampuan pertanian negara tersebut dan besarnya bencana alam, termasuk kekeringan dan banjir.

Di desa-desa yang kering, tanaman yang ditanam secara teratur berjuang dalam kondisi tersebut. Pada saat yang sama, makanan asli terbukti lebih sulit diakses dan dibudidayakan. Hal ini memicu ketergantungan pada produk yang dibeli dari pasar.

Makanan liar seperti daun, ubi dan jamur secara tradisional membuat Timor-Leste tetap bergizi, melalui konflik dan pendudukan selama bertahun-tahun.

Banyak dari makanan siap saji ini – dan cara memasaknya – bersifat endemik. Misalnya, di pulau Atauro, penduduk setempat mencari garam alam dengan menggunakan batu laut untuk membumbui sup dan komunitas lainnya menggunakan pengetahuan generasi untuk membuang racun dari kacang dengan merebusnya selama 12 hari.

“Orang tumbuh dengan makanan ini di masa lalu. Mereka akan banyak menggunakan makanan ini. Sekarang kita punya banyak produk impor jadi sulit untuk generasi muda. Tapi kita harus melakukan sesuatu, ”kata Julio da Cunha, inovator makanan muda dari Manatuto.(CNA)

Share this :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *