Norio Tsukitate: Kami Fokus Pada Diri Sendiri

TIMOROMAN.COM-Bos Timor Leste Norio Tsukitate mempertanyakan tingkat profesionalisme tuduhannya dalam pertandingan play-off Piala Dunia / Piala Asia melawan Malaysia.

Setelah melihat timnya kalah 7-1 dari Malaysia dalam pertandingan play-off babak pertama kualifikasi Piala Dunia / Piala Asia pada hari Jumat, bos Timor-Leste Norio Tsukitate telah mengakui bahwa fokus mereka untuk leg kedua adalah pada diri mereka sendiri .

“Satu-satunya fokus kami adalah pada kinerja kami sendiri, dan bukan pada Malaysia,” jawab pelatih Jepang itu atas pertanyaan Goal dalam konferensi pers pra-pertandingan, Senin.

“Kami ingin melakukan yang terbaik, itu saja.”

Dia jelas tidak senang dengan komitmen pemainnya di leg pertama yang memalukan.
“Para pemain muda sekarang memiliki pengalaman bermain di pertandingan internasional ‘A’, yang seharusnya membantu mereka dalam SEA (Asia Tenggara) Games dan kompetisi lainnya.

“Beberapa pemain memahami hal ini tetapi ada yang lebih sulit; ‘Saya ingin pergi ke Malaysia untuk berbelanja dan membeli sepatu baru’. Ini adalah mental yang buruk, meskipun agak membaik,” kata Tsukitate dengan jujur.

Malaysia Terus Berbenah

Pemain tengah Harimau Malaya Akram Mahinan sangat menyadari tantangan yang lebih berat yang dihadapi Malaysia di kualifikasi Piala Dunia 2022 dan menyerukan perbaikan lebih lanjut

Masih ada pertandingan leg kedua yang penting pada hari Selasa di Stadion Nasional Bukit Jalil di mana Timor Leste adalah tuan rumah yang ditunjuk pada hari itu. Tetapi setelah kemenangan 7-1 pada leg pertama, Malaysia mendapatkan tempat di babak kedua yang dijadwalkan untuk bulan depan.

Akram telah menjadi anggota tim yang selalu hadir sejak Tan Cheng Hoe mengambil alih sebagai pelatih kepala dan pengalaman mereka bekerja bersama terbentuk kembali ketika mantan masih melatih Kedah. Gelandang ini telah menjadi salah satu jendral terpercaya Cheng Hoe di lapangan dan saat fit, adalah salah satu nama pertama di lembar tim.

Pemain berusia 26 tahun ini tampil dalam kemenangan besar Jumat lalu dan meski masih 90 menit lagi, bisa dimaafkan karena mulai melihat ke depan setelah pertandingan hari Selasa. Yang pertama dari perlengkapan di tahap groiup putaran kedua dimulai pada bulan September dan Akram tahu bahwa hal-hal tidak akan semudah Jumat lalu.

“Saya bersyukur bahwa kami mendapat kemenangan. Dari pertandingan Nepal hingga pertandingan pertama Timor Leste, kami mencoba yang terbaik dan kami berhasil mendapatkan hasil yang kami inginkan. Tetapi kami masih perlu banyak meningkatkan untuk tim yang lebih besar yang akan kita hadapi pada bulan September di babak selanjutnya.

“Para pemain sangat berkomitmen mengikuti instruksi yang kami berikan dan semuanya berjalan dengan baik. Untuk pertandingan kedua melawan Timor Leste, kami masih perlu mempertahankan tempo kami sehingga kami dapat terus meningkatkan tim untuk pertandingan yang lebih keras yang akan datang,” kata Akram sebelum sesi latihan hari Minggu.

Akram dan rekan-rekan satu timnya diberi libur pada hari Sabtu sebelum dimulainya kembali pelatihan pada hari Minggu saat mereka bekerja menuju fixture kembali. Pertandingan pertama menunjukkan bahwa jurang pemisah antara kedua tim masih besar dan dengan keunggulan di tangan, Akram bisa menjadi salah satu pemain tetap yang bisa diberikan waktu di bangku cadangan.

Seringkali pemain yang disalahpahami dan kurang dihargai dalam tim Malaysia karena sifat karyanya di pusat lini tengah – untuk menghancurkan langkah menyerang lawan dan untuk merebut kembali kepemilikan untuk timnya. Ini bukan pekerjaan yang glamor tetapi pekerjaan yang Akram lakukan dengan sangat baik karena tingkat kesadarannya yang baik di lapangan.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *