Model yang Mengaku Diperkosa Neymar Ditinggal Pengacaranya

TIMOROMAN.COM-Model asal Brasil, Najila Trindade, kini harus pasrah ditinggal oleh pengacaranya yang awalnya siap mendampingi dalam kasus dugaan pemerkosaan oleh megabintang Paris Saint-Germain, Neymar. Dia dianggap tidak menuruti perintah kuasa hukum.

Dalam percakapan pesan singkat Whatsapp antara Najila dan pengacaranya, terungkap ada kekesalan. Dikutip dari Marca, sang pengacara tidak bisa melanjutkan pendampingan karena kliennya bertindak di luar batas.

Najila memilih mengunggah video singkat pertengkarannya dengan Neymar di kamar hotel melalui media sosial. Padahal sedianya hal itu akan dijadikan bukti di pengadilan.

“Jika Anda memiliki foto, hukum akan memihak Anda dan akan memberi perlindungan,” tutur sang pengacara.

Beberapa jam kemudian, Najila membalas pesan singkat tersebut dan mengatakan akan mengunggah video melalui media sosial. Tujuannya agar Neymar menjadi semakin tertekan.

“Sistem peradilamn ada karena suatu alasan, tetapi jika Anda ingin mencari keadilan sendiri, saya pikir Anda harus mencari pengacara lain,” imbuhnya.

Hubungan kuasa hukum dan klien keduanya pun berakhir. Padahal sebelum itu, Najila banyak bercerita mengenai perasaan dan ketakutannya terhadap Neymar.

Masalah Kondom

Sebagaimana sebelumnya diberitakan, model asal Brazil Najila Trindade Mendes de Souza mendapat perhatian global setelah dia membawa tuduhan pemerkosaan terhadap pemain depan PSG  mengklaim bahwa pemain sepakbola itu menyerangnya di sebuah kamar hotel di Paris.

Model berusia 26 tahun itu mengatakan dia “trauma” setelah insiden di mana dia menuduh pesepakbola Brasil itu menjadi kasar dan agresif sebelum memaksanya melakukan hubungan seksual.

Muncul di TV Brasil minggu ini, Mendes de Souza merinci dugaan penyerangan yang dilakukan oleh pemain yang punya bayaran tertinggi di dunia dan juga mengkonfirmasi bahwa dia telah setuju untuk terbang ke Paris untuk menghabiskan waktu bersama sang striker. Namun, model itu menyangkal bahwa setiap hubungan seks adalah suka sama suka dan bersikeras bahwa dia telah menjadi korban perkosaan

“Saya adalah korban perkosaan,” kata Mendes de Souza. “Aku punya keinginan untuk bersama Neymar dan ketika aku sampai di sana semuanya baik-baik saja, semuanya baik-baik saja, pesannya, aku akan berhasil, apakah kamu mengerti? Tetapi ketika saya sampai di sana dia agresif, sama sekali berbeda dari pria yang saya temui melalui teks. ”

Dia mengkonfirmasi bahwa dia menghubungi Neymar di Instagram, untuk memulai hubungan dengan pemain tersebut. Setelah bertukar pesan yang bersifat seksual, Neymar mengundang Mendes de Souza ke Paris, berjanji untuk membayar semua biaya perjalanan.

Mendes de Souza juga menuduhnya menolak berpartisipasi dalam hubungan seks tanpa kondom, tetapi pemain itu mengabaikan permintaannya.

“Sejak dia memeluk saya, dengan keras memukul saya, dia memaksa saya untuk tinggal di sana, di tempat itu,” tambahnya.

Neymar telah berulang kali membantah semua tuduhan, bersikeras bahwa ia adalah korban dari upaya pemerasan. Dalam upaya untuk membuktikan bahwa dia tidak bersalah, dia berbagi gambar Mendes de Souza untuk mengkonfirmasi bahwa hubungan mereka adalah suka sama suka.

Namun, ini memicu penyelidikan oleh divisi cybercrime Rio de Janeiro, karena gambar diposting tanpa seizinnya.

Pada hari Kamis, rekaman video muncul di media sosial yang dilaporkan menunjukkan Neymar diserang oleh Mendes de Souza sehari setelah dugaan kekerasan seksual.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *