Serunya Berburu DNA Buaya di Timor Leste

TIMOROMAN.COM- Kedua ilmuwan, yang berdesakan di belakang mobil yang terik, telah menempuh jalan panjang berharap menemukan apa yang kebanyakan orang coba hindari: buaya pemakan manusia.

Yusuke Fukuda dan Sam Banks, ahli biologi dari Australia, melakukan perjalanan pada bulan Maret ke Timor Leste, salah satu negara paling muda di dunia, untuk menyelidiki apa yang telah menjadi misteri nasional yang mematikan: Mengapa begitu banyak orang Timor dibunuh oleh buaya?

Serangan buaya di sini telah meningkat 20 kali lipat dalam dekade terakhir, jumlah setidaknya satu kematian dalam sebulan di negara dengan 1,2 juta orang penduduk.

“Kami menjadi khawatir setelah banyak orang diambil oleh buaya di Timor Leste,” kata Mr. Fukuda, Ph.D. kandidat di Australian National University di Darwin, menambahkan bahwa perlu bertahun-tahun pertikaian birokrasi antara peneliti dan pemerintah di Australia dan Timor Leste untuk diizinkan melakukan penelitian.

Orang-orang Timor Leste, telah berabad-abad menghormati dan bahkan menyembah buaya.

Mitos asal negara adalah tentang buaya Lafaek Diak, yang karena persahabatan dengan seorang anak lelaki mengorbankan dirinya untuk menjadi rumah anak – pulau Timor, dengan setiap tonjolan bersisik di punggungnya berubah menjadi gunung.

Orang Timor menyebut buaya “abo,” kata dalam bahasa Tetum untuk kakek-nenek, dan membunuh mereka secara budaya, tabu juga ilegal.

BUAYA-1
Gadis-gadis cantik di Los Palos ini bisa menjadi sasaran empuk buaya karena beraktivitas di sungai,

Hewan-hewan sangat dikagumi di sini sehingga para korban serangan seringkali terlalu malu untuk melaporkannya, itulah sebabnya banyak yang percaya bahwa jumlah serangan yang sebenarnya lebih tinggi dari statistik resmi yang disarankan.

Orang Timor yang paling berisiko dari buaya adalah mereka yang tinggal di tepi sungai yang tak terhitung jumlahnya di pulau ini, atau di sepanjang pantai.
Mereka menggunakan sungai – apakah untuk mengumpulkan air, ikan untuk makanan, mandi atau mencuci pakaian – adalah bagian dari kehidupan sehari-hari mereka.

Para peneliti telah menemukan bahwa hampir 83 persen dari mereka yang diserang di Timor Leste dalam 11 tahun terakhir adalah penangkapan ikan subsisten, menggunakan kano kecil atau mengarungi air.

Banyak penduduk setempat tidak percaya bahwa buaya asli berada di belakang peningkatan serangan; mereka menyalahkan migran, atau “pembuat onar” yang membunuh, yang menurut mereka bermain dengan serangkaian aturan yang berbeda dari “kakek” setempat.

Demetrio Carvalho, menteri luar negeri Timor Leste, menyimpulkan teorinya. “Orang-orang percaya bahwa buaya ini adalah leluhur kita, dan leluhur tidak menyerang orang,” katanya. “Kakek-nenek kami tidak membunuh kami.”

Masukkan peneliti Australia. Setelah perjalanan delapan jam yang bergelombang di sepanjang jalan di pantai utara, mereka tiba di kota Lospalos yang terisolir, rumah bagi beberapa buaya terbesar dan paling berbahaya di negeri ini.

Mengambil Sampel DNA

Tujuan mereka adalah untuk menguji teori penduduk setempat dengan mencoba menentukan apakah buaya pembunuh itu buaya air asin dari Australia, salah satu hewan yang paling ditakuti dan berbahaya di negara itu.

BUAYA-2
Buaya besar ini diduga berasal dari Australia berenang menyeberangi laut ke Timor Leste

Setelah perburuan dilarang di Australia pada 1970-an, populasi buaya air asin meledak. Hewan-hewan ini baru-baru ini ditemukan di daerah yang sebelumnya dianggap tidak cocok atau terlalu jauh.

Timor Lorosae berjarak sekitar 280 mil dari jangkauan reguler hewan-hewan di Australia utara, berenang yang panjang namun dapat dikelola untuk hewan yang kuat yang dapat tumbuh hingga 20 kaki panjangnya dan berbobot lebih dari 2.000 pound.

“Setelah beberapa hari berenang, buaya ini akan sangat lapar dan berbahaya untuk dijumpai,” kata Mr. Fukuda, sang peneliti.

Untuk menguji teori migrasi, Mr. Fukuda dan Profesor Banks berencana mengumpulkan sampel DNA dari sejumlah buaya.

Tetapi mengambil sampel DNA dari buaya adalah proposisi yang jauh lebih berisiko daripada kit keturunan bawaan rumah Anda.

Untuk alasan yang jelas, mengusap bagian dalam pipi buaya bukanlah suatu pilihan. Sebagai gantinya, para ilmuwan harus menembus kulit buaya kulit buaya menggunakan jarum yang terpasang pada batang aluminium sepanjang 12 kaki, yang dikenal sebagai tiang biopsi.

Untuk melakukan itu dengan sukses sering membutuhkan berendam ke dalam air – di malam hari.

Untuk membantu menemukan dan menempelkan buaya, para peneliti meminta bantuan dari beberapa penduduk setempat, termasuk Vitorino De Araujo.

De Araujo, 37, bekerja sebagai petugas pemadam kebakaran, tetapi dikenal di kota sebagai orang yang harus dihubungi ketika ada serangan buaya atau jika anggota masyarakat telah menghilang di dekat air. Dia akan memasuki rawa dan mengambil apa yang tersisa dari tubuh.

Dia dipandang sebagai pemimpin spiritual di komunitas dengan hubungan yang hampir supranatural dengan hewan-hewan: pembisik buaya.

Saat matahari terbenam di malam pertama para ilmuwan tiba di Lospalos, tim menuju ke rawa.

Melalui kegelapan, mereka melihat dua titik berkilau memantulkan cahaya lampu depan mereka dan mengambang tepat di atas permukaan air – mata buaya. Berdasarkan jarak antara mata buaya, Profesor Banks memperkirakan panjang totalnya: 12 kaki, besar.

De Araujo meraih tiang biopsi, dan pergi, telanjang kaki ke rawa yang gelap. Setelah beberapa menit hening, dia menerjang sesuatu dan menjerit. Dia telah mendaratkan suntikan pertamanya.

Beberapa saat kemudian, dia pergi keluar dari air untuk menunjukkan hasil kepada kelompok itu. Jarum itu bengkok, tetapi berisi sampel kecil, tiga milimeter.

Selama enam hari berikutnya, tim mencari hewan untuk diuji. Mereka meminjamkan buaya liar, tetapi juga mengambil sampel dari buaya yang disimpan sebagai hewan peliharaan, maskot atau jimat keberuntungan. Mereka berakhir dengan 17 sampel yang baik.

Tn. Fukuda berencana untuk membawa sampel kembali ke Australia untuk pengujian, tetapi ia pertama-tama harus kembali ke jalan-jalan pantai Timor yang berantakan dan menuju ke Dili, ibukota.

Dia setengah jalan di sana, ketika sopirnya berhenti untuk kerumunan yang berkumpul di tepi lautan.

Seorang perwira polisi memberi isyarat kepada ilmuwan untuk menunjukkan kepadanya satu set barang yang terdampar di pantai – kacamata, senjata tombak dan sepasang celana renang yang sobek.

Mereka milik Agostinu da Cunya, seorang anak berusia 17 tahun yang pergi menombak malam sebelumnya dengan saudara lelakinya sementara ayah mereka menunggu di pantai.

Bocah itu, kata keluarganya, telah diserang buaya. Dia tidak pernah terlihat lagi.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *