Safawi Rasid akan Lebih Efisien saat Lawan Timor Leste

TIMOROMAN.COM-Penyerang JDT mendapat gol melawan Nepal tetapi juga bersalah karena kehilangan beberapa peluang bagus untuk meningkatkan margin untuk Malaysia.

Itu adalah awal pertandingan yang tidak pernah terjadi sebelumnya di tim Malaysia di bawah asuhan Tan Cheng Hoe. Selalu sebagai starter yang lambat, tim-tim Cheng Hoe cenderung tumbuh dalam pertandingan dan menjadi kuat seiring bertambahnya menit. Namun yang terjadi sebaliknya melawan Nepal dengan Malaysia mulai 100km / h sejak peluit pertama.

Tembakan demi tembakan dilemparkan ke arah Kiran Kumar di gawang Nepal dengan tim tamu nyaris tidak mendapatkan bola milik mereka sendiri. Syazwan Zainon membentur tiang gawang dan Safawi sendiri memiliki beberapa peluang menembak dari tepi kotak dan area di sekitarnya. Tetapi ketika peluit separuh waktu meledak, benteng Nepal masih bertahan.

Ketika gol akhirnya datang, melalui titik penalti itulah Safawi mengirim Kiran dengan cara yang salah untuk menempatkan Malaysia unggul di awal babak kedua.
Penyerang Johor Darul Ta’zim tahu bahwa timnya tidak mampu menyia-nyiakan peluang bagus yang tercipta ketika pertemuan penting melawan Timor Leste mulai terlihat.

Malaysia akhirnya menang 2-0 atas Nepal setelah menambah gol menit ke-80.

“Ini adalah pertandingan Tingkat 1 yang kami menangi, jadi poin yang diperoleh mungkin akan membantu meningkatkan peringkat kami. Sejauh ini sangat bagus, tetapi kami perlu meningkatkan kombinasi kami dan juga mencoba untuk memotong semua kesalahan kecil dalam permainan kami. Yang pertama setengah dari kami memiliki banyak peluang untuk mencetak gol tetapi tidak bisa menerimanya.

“Itu salah satu hal yang perlu kami tingkatkan. Tetapi masih ada waktu bagi kami untuk mempertajam sentuhan kami di depan gawang dan kami akan fokus dalam melakukannya,” kata Safawi setelah pertandingan.

Safawi absen pada putaran terakhir pertandingan internasional pada bulan Maret karena ia kemudian digunakan dalam skuad U-23 yang berpartisipasi dalam kualifikasi Kejuaraan AFC U23 yang bahagia di minggu yang sama dengan Piala Airmarine. Tanpa dia, Malaysia memang kekurangan pemain yang mampu menemukan bagian belakang gawang.

Melawan Nepal, Safawi menunjukkan pemahaman dan kemitraan yang baik dengan Syafiq Ahmad yang memiliki kebebasan peran nomor 10 tepat di belakang Norshahrul Idlan Talaha. Kemitraan yang dimulai di U23 dan kemudian diasah di JDT, permainan kombinasi mereka menciptakan beberapa peluang mencetak gol awal bagi tim tuan rumah.

Mengingat keadaan mereka saat ini, Safawi dan Syafiq diharapkan untuk melanjutkan aliansi dan kemitraan mereka dalam dua pertandingan melawan Timor Leste pada tanggal 7 dan 11 untuk memutuskan siapa yang akan lolos ke putaran kedua Piala Dunia 2022 dan Piala Asia 2023.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *