Timor Leste Menang atas Dua Penjajah, Namun Kemerdekaannya Dijual Pemimpinnya

TIMOROMAN.COM-Timor Leste telah memerangi dua penjajah asing hanya agar kemerdekaannya dijual oleh para pemimpinnya sendiri.

Dalam pembicaraan pembangunan, “gajah putih” adalah proyek pembangunan yang sangat mahal tetapi memiliki sedikit manfaat atau nilai praktis.

Tidaklah sulit untuk menyebut Timor Leste, negara paling demokratis di Asia Tenggara tetapi juga salah satu yang termiskin, kuburan gajah putih. Di sepanjang pantai selatan Timor Leste terdapat cangkang kosong proyek infrastruktur bernilai jutaan dolar – baru, berkilau, tetapi sebagian besar kosong – dan kerangka yang masih dalam pembangunan.

Mereka adalah bagian dari dorongan infrastruktur yang dipimpin oleh negara yang disebut proyek Tasi Mane. Di bawah Tasi Mane, pemerintah berencana untuk menghabiskan $ 10-14 miliar pada proyek-proyek di sepanjang pantai selatan, termasuk basis pasokan di Suai, sebuah pabrik gas alam cair di Beaçu, sebuah kilang di Betano, dan kota-kota grid yang direncanakan secara terpusat di ketiga kota. Jalan raya akan menghubungkan proyek bersama.

Tujuan nyata Tasi Mane adalah mengubah pantai selatan Timor Leste yang belum berkembang menjadi pusat industri perminyakan. Namun, untuk membayar Tasi Mane, pemerintah harus mengeluarkan sebagian besar dana minyaknya sebesar $ 16 miliar. Dana tersebut, berasal dari pendapatan proyek-proyek perminyakan masa lalu, menyediakan sekitar 90 persen dari anggaran tahunan Timor Leste.

Negara ini termasuk yang paling tergantung pada minyak di dunia. Dengan kata lain, seperti penjudi yang bertaruh dengan perak keluarga, pemerintah telah memutuskan untuk menempatkan seluruh sumber daya alamnya yang tidak dapat diperbarui – uang yang digunakannya untuk membiayai sekolah, rumah sakit, sistem air, dan kepolisian – di telepon.

Tapi Tasi Mane tidak masuk akal dari perspektif ekonomi. Setiap ahli independen yang diwawancarai untuk artikel ini setuju bahwa akan jauh lebih efisien bagi Timor Leste untuk sekadar menyalurkan gas ke pabrik pencairan gas yang sudah berfungsi di Darwin, Australia, daripada membangun industri perminyakan baru dari nol.

Kalau begitu, mengapa Dili begitu mati-matian bergerak maju bersama Tasi Mane?

Pada pandangan pertama, bandara yang kosong, jalan raya yang sepi, dan zona konstruksi yang menandai pantai selatan Timor Leste mungkin tampak sebagai monumen ketidakmampuan pemerintah, buah-buah busuk dari strategi pembangunan yang bermaksud baik menjadi salah.

Tetapi James Scambary, seorang akademisi Australia dan seorang ahli di Timor Leste, memperingatkan terhadap pembacaan ini.

“Saya sangat skeptis bahwa ada motivasi pengembangan di Tasi Mane,” katanya. “Ini tentang suap. Ini tentang mengamankan proyek-proyek mahal dan mengeluarkan kelebihannya. Inilah yang terjadi di setiap tingkat, mulai dari toilet pedesaan hingga kilang. ”

Sementara proyek-proyek besar yang didanai minyak bumi membawa sedikit manfaat bagi orang Timor yang normal, mereka telah membuat orang-orang tertentu menjadi sangat kaya. Dengan demikian akan lebih akurat untuk melihat mereka sebagai produk sampingan dari strategi yang sukses, yang bertujuan menyedot uang dari dana minyak negara yang dijaga ketat dan menyalurkannya ke lingkaran kecil penerima manfaat: politisi korup, teman-teman mereka, keluarga, dan sekutu , dan perusahaan asing yang memburu kontrak konstruksi yang menguntungkan.(By Bardia Rahmani/the diplomat.com)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *