Pasukan Penjaga Perdamaian Ini Tidak Bisa Lupakan Warga Timor Leste

TIMOROMAN.COM-Setelah ditugaskan sebagai penjaga perdamaian di Timor Leste, Shannon French mendirikan dua bisnis untuk memberikan kembali kepada negara dan membantu menyembuhkan trauma sendiri.

Agustus ini menandai peringatan 20 tahun referendum kemerdekaan Timor Leste 1999, yang diikuti dengan bentrokan keras di seluruh negara Asia Tenggara, khususnya di ibu kota Dili.

Australia mengintervensi sebagai penjaga perdamaian dalam pendiriannya sebagai bangsa ketika rakyatnya dibunuh oleh milisi pro-Indonesia.

Salah satunya adalah pria Melbourne, Shannon French, yang pada 2000 melayani di antara ribuan orang Australia yang memerangi milisi di garis depan Timor Leste, sebagai bagian dari Batalion ke-6 Resimen Kerajaan Australia.

“Bagian tersulit adalah sisi manusia yang tidak bisa Anda latih,” Shannon, kini berusia 42 tahun, mengatakan kepada SBS.

“Tempat-tempat ini telah terbakar habis. Tidak ada yang tersisa di banyak desa ini. ”

“Ketika kami pergi pada bulan Oktober [2000] misi masih dalam keseimbangan, anak-anak menangis dan datang ke pangkalan dan menangis, dan sangat sulit untuk pergi, Anda merasa seperti meninggalkan mereka.”

Shannon berjuang untuk kembali ke kehidupan normalnya. Dia mengatakan dia terus-menerus mempertanyakan perilaku dan motif orang-orang di sekitarnya, sulit tidur dan menarik diri dari kegiatan sosial.

Dia didiagnosis dengan kewaspadaan hiper, salah satu dari beberapa gejala yang membentuk gangguan stres pasca-trauma (PTSD).

Profesor David Forbes dari Phoenix Australia, pusat nasional untuk kesehatan mental pasca-trauma, mengatakan memperoleh PTSD dalam misi penjaga perdamaian sama mungkin bagi mereka yang telah bertugas dalam situasi pertempuran.

“Tingkat PTSD dalam pasukan penjaga perdamaian adalah 17 persen, jadi saya pikir ketika kita berpikir tentang penjaga perdamaian, kita kehilangan fakta bahwa ada banyak paparan traumatis.”

Jadi Shannon berangkat untuk menyembuhkan dirinya sendiri melalui filantropi.

Pada 2012, Shannon dan tiga mantan prajurit lainnya memiliki ide untuk membantu orang-orang di Timor-Leste memanen kopi liar, yang awalnya ditanam oleh Portugis sekitar 200 tahun yang lalu. Warga menerima harga yang adil untuk ekspor mereka.

“Mereka baru saja menyebut kita orang asing gila. Mereka mungkin benar! ”

Dia mendirikan Wild Timor Coffee Co. di Coburg, utara Melbourne.

Melalui kafe, Shannon telah mengumpulkan lebih dari $ 100.000 untuk proyek air, sekolah, dan bahkan pusat persalinan di Timor-Leste.

Tetapi bisnis produksi kopi bersifat musiman dan memiliki keterbatasan. Jadi tahun lalu ia dan mitra bisnis Steven Dean, mantan penyelam izin Angkatan Laut Australia, berusaha memperluas usaha bisnisnya ke produk yang tumbuh liar sepanjang tahun; kelapa.

Mereka membangun sebuah pabrik di Lospalos, sekitar 250 kilometer timur ibukota Dili, mempekerjakan perempuan untuk memproduksi minyak kelapa dan memberikan upah kepada siapa pun yang mau mengumpulkan kelapa.

Bisnis ini mendukung sekitar 50 keluarga, tetapi Shannon ingin berbuat lebih banyak. Jadi dia sekarang membantu pesaing terbesarnya di Timor-Leste untuk mengekspor produknya ke Australia.

Mana Dortia Kese menjalankan bisnis minyak kelapa bernama HAFOTI di tujuh distrik di seluruh Timor-Leste, dan berterima kasih atas dukungan dari seorang pria yang dia sebut ‘Maun Shannon’ atau kakak laki-laki Shannon.

“Dia berkata, ‘Mana kita perlu mengirim minyak kelapa ke Australia’, dan saya katakan ‘oh ini kabar baik’.”

Dia berencana untuk memperluas dan mempekerjakan lebih banyak wanita.

“Setelah mereka memiliki penghasilan, kami memantau mereka dan kami melihat rumah mereka membaik, anak-anak mereka pergi ke sekolah, mereka mendapatkan akses ke kesehatan.”

Kafe Wild Timor adalah pusat kegiatan kemanusiaan, mengadakan acara penggalangan dana dan menyumbangkan uang kepada orang-orang yang kurang beruntung.

Barista Lauren Harrison mengatakan sumbangan kecil membuat perbedaan besar bagi orang yang hidup dalam kemiskinan.

“Itu salah satu fasilitas terbaik untuk bekerja di sini. Sungguh luar biasa mengetahui bahwa kita menaruh uang kita dan kebaikan yang kita lakukan akan bermanfaat bagi orang lain. ”

Dan bagi Shannon, memberi kembali membantu mengatasi iblisnya sendiri.

“Ketika saya berjalan keliling Timor, atau ketika tentara atau Timor disebutkan, saya akan selalu memiliki visi itu, tetapi sekarang saya memiliki pola pikir positif,” katanya.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *