Timor Leste dan UE Tingkatkan Kerjasama

TIMOROMAN.COM-Timor Leste dan Uni Eropa (UE) mengadakan Dialog Politik tahunan kelima mereka, di bawah pasal 8 Perjanjian Afrika, Karibia dan Pasifik (ACP) – Kemitraan Uni Eropa (Cotonou) di Dili, Timor-Leste, pada 21 Mei 2019, bersama diketuai oleh Menteri Luar Negeri Timo Leste, HE Dionísio Babo Soares dan Wakil Sekretaris Jenderal EEAS, H.E. Duta Besar Jean-Christophe Belliard.

Menteri Dionísio Babo Soares menyatakan dalam sambutan pembukaannya: ” Uni Eropa adalah mitra pembangunan dan strategis yang sangat penting bagi Republik Demokratik Timor Leste. Hubungan antara Timor Leste dan UE mencakup banyak bidang yang menjadi kepentingan bersama dan agenda yang dihadirkan di hadapan kita adalah kesaksian untuk hubungan ini. Saya percaya bahwa Timor-Leste dan UE akan terus memiliki hubungan baik ini dan Dialog Politik semacam itu terus membantu, mendukung dan memperkuat hubungan kita di tahun-tahun mendatang. ”

Jean-Cristophe Belliard mengatakan: “Uni Eropa memiliki hubungan dan persahabatan yang sudah lama terjalin dengan Timor-Leste dan rakyatnya, berdasarkan warisan nilai-nilai bersama, kerja sama, dan hubungan ekonomi dan perdagangan yang konstruktif. Kami membahas berbagai macam masalah kepentingan bersama dan sepakat untuk bekerja sama untuk kepentingan kedua belah pihak. ”

Diadakan setelah peringatan 20 tahun Konsultasi Rakyat yang membawa pemulihan kemerdekaan negara, Dialog Politik tahunan memberikan kesempatan untuk meninjau perkembangan konsolidasi lembaga-lembaga negara dan dukungan UE untuk tujuan ini. Yang juga dibahas adalah upaya kedua belah pihak untuk mengkonsolidasikan demokrasi di Timor Leste, termasuk melalui penyebaran pengamatan pemilihan UE dan misi para pakar (yang terbaru pada Mei 2018).

Dengan partisipasi Menteri Pertanian dan Perikanan, Keadilan Pekerjaan Umum, Keuangan dan Administrasi Negara, serta Sekretaris Negara terkait, perkembangan di bidang masyarakat pedesaan, keadilan dan manajemen keuangan publik dibahas. Hak asasi manusia khususnya kesetaraan gender dan tindakan untuk menangani kekerasan berbasis gender mendapat pertimbangan khusus.

Para peserta juga membahas pembangunan yang berkelanjutan dan inklusif di negara itu, diversifikasi ekonomi serta kerjasama pembangunan dengan UE dan mitra lainnya. Para Pihak mengakui nilai dan dampak dari kegiatan kerja sama pembangunan Uni Eropa secara bilateral dan regional. Di Timor-Leste, program pengembangan dan kerja sama UE berjumlah 95 juta euro selama periode 2014-2020 dengan bidang kesehatan dan gizi yang ditargetkan, pembangunan pedesaan (sistem agroforestry, rehabilitasi jalan) dan infrastruktur berkelanjutan.

Kedua belah pihak sepakat bahwa negosiasi saat ini untuk menggantikan Perjanjian Kerja Sama Pembangunan Cotonou yang ada harus mencerminkan prioritas regional dan global yang menarik bagi Timor-Leste, UE, kawasan Asia dan Pasifik. Prioritas ini termasuk perubahan iklim, kesiapsiagaan bencana, keamanan maritim, manajemen berkelanjutan barang publik global, manajemen perikanan dan lautan, pembangunan inklusif dan berkelanjutan, serta perdamaian dan keamanan.

Kedua pihak menegaskan kembali pentingnya penyelarasan di forum internasional dengan tujuan untuk mengkonsolidasikan multilateralisme dan kolaborasi dalam organisasi regional, seperti Forum Regional ASEAN (ARF), dan termasuk janji Timor-Leste untuk Keanggotaan ASEAN serta keterlibatannya dengan Komunitas. Negara-negara Berbahasa Portugis (CPLP) dan Forum Kepulauan Pasifik (PIF).(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *