Timor Leste Jadi Negara Netral Plastik Pertama di Dunia

TIMOROMAN.COM- Di wilayah di mana lautan dipenuhi sampah, Timor Leste akan menjadi negara pertama di dunia yang mendaur ulang semua limbah plastiknya setelah bekerja sama dengan para peneliti Australia pada hari Jumat (17 Mei) untuk membangun pabrik daur ulang yang revolusioner.

Pabrik senilai US $ 40 juta (S $ 55 juta) akan memastikan bahwa tidak ada plastik yang digunakan di negara Asia Tenggara akan menjadi limbah, tetapi sebaliknya akan diubah menjadi produk baru.

Dili mengatakan pihaknya telah menandatangani nota kesepahaman dengan Teknologi Mura Australia untuk mendirikan sebuah organisasi nirlaba bernama Respect yang akan menjalankan pabrik daur ulang plastik, yang diharapkan akan diluncurkan pada akhir tahun 2020.

“Ini adalah negara kecil tempat kami dapat membuat pernyataan – menjadikan seluruh negara menjadi yang pertama yang netral dari plastik, di wilayah di mana terdapat polusi terbesar kehidupan laut,” kata Profesor Thomas Maschmeyer, salah satu penemu teknologi daur ulang. untuk digunakan di pabrik baru.

“Plastik – jika Anda tidak membuangnya dengan baik – adalah hal yang mengerikan, (tetapi) jika Anda dapat membuangnya dengan baik, itu adalah hal yang hebat,” kata Prof Maschmeyer kepada Thomson Reuters Foundation melalui telepon.

Di banyak bagian Asia, ekonomi dan populasi yang tumbuh cepat, ditambah dengan garis pantai besar dan kota-kota padat penduduk, telah mengisi lautan lokal dengan sampah dan sampah plastik.

Layanan dan infrastruktur pengumpulan sampah sebagian besar telah gagal mengimbangi perkembangan pesat.

Lebih dari delapan juta ton plastik dibuang di lautan dunia setiap tahun, kata para ilmuwan – sekitar satu truk per menit. China, Indonesia, Vietnam, Filipina, dan Thailand adalah salah satu penyebab utama, kata para ahli limbah.

Selain dampaknya terhadap kesehatan manusia dan satwa liar, kelompok Apec yang beranggotakan 21 orang ini mengatakan biayanya merugikan industri pariwisata, perikanan dan perkapalan sekitar US $ 1,3 miliar per tahun.

Timor-Leste yang miskin, dengan populasi hanya 1,3 juta, menghasilkan sekitar 70 ton sampah plastik setiap hari menurut data pemerintah, yang sebagian besar dikumpulkan dari pantai dan daerah perkotaan, kemudian dibakar di tempat terbuka.

Prof Maschmeyer mengatakan pabrik baru akan menggunakan teknologi kimia untuk dengan cepat mengubah limbah plastik menjadi cairan atau gas tanpa menambahkan minyak mineral, yang tidak dapat dilakukan oleh pendaur ulang lainnya.

“Masalah dengan plastik adalah apa yang Anda lakukan ketika Anda selesai menggunakan produk itu,” kata Prof Maschmeyer, yang mengajar di University of Sydney. “Dalam kasus kami, kami dapat secara kimia mendaur ulang dan memasukkannya kembali ke dalam ekonomi sirkular.”

Berjalan tanpa biaya untuk demokrasi termuda di Asia, semua keuntungan akan digunakan untuk mendukung proyek-proyek komunitas dan pemulung di Timor-Leste, yang pertama-tama harus mencari dana untuk membangun fasilitas daur ulang.

“Ini adalah kolaborasi yang menarik bagi kami,” kata Demetrio do Amaral de Carvalho, sekretaris lingkungan hidup Timor-Leste.

“Tidak hanya akan membuat perbedaan besar dalam pengurangan limbah plastik dan mengurangi bahaya bagi kehidupan laut kita yang berharga, tetapi Timor-Leste dapat menjadi contoh bagi seluruh dunia,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Teknologi yang sama saat ini direncanakan untuk pabrik daur ulang lainnya di Kanada, Australia dan Inggris.

Jika berhasil, Respect akan digunakan sebagai model untuk negara-negara berkembang lainnya yang mati lemas dalam limbah plastik.

“Ini akan menjadi program yang sangat berharga, tidak hanya untuk rakyat Timor-Leste, tetapi juga untuk berbagi pengetahuan dan teknologi ke negara-negara dan pulau-pulau lain secara global,” kata Jo Ruxton, chief executive officer Plastic Oceans UK, sebuah badan amal dengan fokus plastik.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *