China Bantu Revitalisa Proyek LNG di Timor Leste

TIMOROMAN.COM-Timor Lorosa’e, negara kecil antara Australia dan Indonesia, telah mendaftarkan bantuan China untuk mendorong maju suatu proyek ekspor gas alam yang telah ditinggalkan oleh perusahaan-perusahaan minyak dunia karena dianggap terlalu menantang.

Negara ini baru-baru ini menandatangani perjanjian rekayasa dan konstruksi dengan perusahaan China yang didukung negara dan menargetkan keputusan investasi akhir pada fasilitas ekspor gas alam cair, yang dikenal sebagai TLNG, segera setelah akhir tahun depan, Timor GAP, energi milik pemerintah perusahaan, kata pada hari Rabu. Diharapkan produksi akan dimulai pada akhir 2025.

Pengembangan ini terjadi sekitar enam bulan setelah Royal Dutch Shell dan ConocoPhillips menjual proyek tersebut, awalnya dikenal sebagai Sunrise LNG, dinamai untuk ladang gas lepas pantai antara Australia dan Timor Leste yang akan memberi makan usaha.

Pengembangan telah terhenti karena desakan pemerintah untuk membangun fasilitas pencairan dan ekspor di darat untuk meningkatkan ekonomi lokal, daripada di negara tetangga Australia atau naik platform mengambang. Membangun proyek di Timor Lorosa’e membutuhkan jalur pipa melintasi Timor Trough bawah laut, sebuah rencana yang dilihat oleh Shell dan Conoco, serta operator Woodside Petroleum, yang tentu saja sulit dan mahal.

Untuk mengatasi perselisihan pipa, mitra yang tersisa sekarang memetakan jalan ke depan yang akan melihat sumber daya gas hulu dikembangkan secara terpisah dari komponen hilir, yang mencakup pipa, serta fasilitas laut darat dan pabrik pencairan.

Bahkan dengan bantuan China, timeline Timor Lorosa’e untuk membawa gas ke pasar tampak ambisius. Woodside, yang memiliki 33 persen saham dalam proyek tersebut, mendaftar Greater Sunrise dalam pipeline “Horizon 3”, yang berarti produksi tidak diharapkan sebelum 2027 paling cepat. Osaka Gas Co Jepang memegang 10 persen interest.

Woodside mengatakan pada hari Rabu bahwa perjanjian batas maritim yang disepakati antara Australia dan Timor Leste tahun lalu “menyediakan jalur menuju pengembangan” untuk ladang Greater Sunrise, tetapi kemajuan masih tergantung pada parlemen Australia yang meratifikasi perjanjian tersebut.

Pengaturan lain termasuk kontrak bagi hasil dan rezim fiskal yang disepakati juga perlu diselesaikan sebelum proyek dapat bergerak maju.

GAP Timor bulan lalu menandatangani kontrak konstruksi US $ 943 juta dengan China Civil Engineering Construction Corp, sebuah unit dari China Railway Construction Corp, untuk membangun fasilitas di pelabuhan Beaco untuk mendukung pabrik LNG.
Perusahaan Timor sekarang fokus pada konfirmasi mitra dan mengamankan pembiayaan untuk proyek tersebut, katanya.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *