Selandia Baru Harus Bangga dengan Kemajuan Timor Leste

TIMOROMAN.COM-Sebuah gereja di Suai, Timor Leste di mana lebih dari seratus orang dibunuh pada tahun 1999 sekarang berdiri sebagai katedral yang dibangun kembali sebagai simbol sebuah negara muda yang telah menemukan jati dirinya.

Letnan Kolonel Martin Dransfield memimpin batalion Angkatan Pertahanan Selandia Baru yang berada di tempat asal negara itu ketika berada di reruntuhan.

Hampir 20 tahun kemudian ia kembali sebagai penasihat ketika bangsa ini matang dengan bisnis yang berkembang dan infrastruktur fungsional.

“Selandia Baru memainkan peran penting dalam sejarah singkat negara Asia Tenggara dan kita harus bangga memiliki andil kecil dalam apa yang telah terjadi, kata Dransfield.

Pada tahun 2000 kontingen Kiwi adalah bagian penting dari pasukan internasional yang dipimpin Australia yang diterbangkan untuk membantu mengatasi gelombang kerusuhan menyusul referendum pada tahun 1999 yang menggerakkan penentuan nasib sendiri.

Dransfield mengatakan pada saat itu dengan milisi membakar bangunan dan membunuh orang dalam penggerebekan di seluruh negeri, penduduknya trauma dan menyambut keamanan pasukan internasional dan kemudian, pasukan penjaga perdamaian PBB bersama mereka.

“Mereka takut dan mereka menginginkan kita di mana-mana sehingga mereka bisa merasa aman.”

Dransfield mengatakan negara itu telah berubah tak dapat dikenali lagi sejak perjuangan antara milisi pro-Indonesia dan pro-kemerdekaan Timor.

Sulit membayangkan bahwa kehancuran yang mereka saksikan pada tahun 2000 akan berubah menjadi bangsa di hadapan mereka hari ini, dengan 75 persen populasi di bawah usia 35 tahun yang gembira dengan masa depan.

“Ini bersemangat, mereka punya pendidikan, mereka punya peluang dan rasa nasionalisme yang sangat kuat.”

Misi keduanya adalah pada 2011-12 sebagai komandan sekelompok pengamat militer PBB yang perannya mendukung PBB untuk membangun kapasitas berbagai kelompok pemerintah.

Itu adalah tahun-tahun ketika negara itu mengoperasikan jaringan listrik nasional, infrastruktur jalannya secara substansial ditingkatkan dan lembaga-lembaga pemerintah menjadi lebih efektif.

Peran terakhirnya adalah penasihat yang bekerja dengan orang Timor pada kertas putih untuk mengembangkan pasukan pertahanan regional modern.

Selandia Baru juga mensponsori program bantuan untuk meningkatkan kesejahteraan ekonomi masyarakat dan meningkatkan kesehatan masyarakat.

Ini termasuk inisiatif penanaman kopi Perdagangan yang Adil yang telah menciptakan 24.000 pekerjaan yang mendukung lebih dari 120.000 orang dan pendirian peternakan ikan untuk memberi nutrisi bagi anak-anak yang kurang gizi.

Kedua negara terhubung oleh kemitraan ini yang telah menciptakan hubungan khusus, kata Dransfield.

“Mereka adalah bagian yang sangat kuat dari peningkatan psikologis kita, terutama untuk pasukan pertahanan kita, pasukan polisi kita dan banyak sekali organisasi non-pemerintah kita.”(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *