Soal Pembayaran Pendapatan Minyak Timor Leste Tunggu Setelah Pemilu

TIMOROMAN.COM-Seruan bagi Australia untuk membayar pendapatan minyak dan gas selama satu tahun ke Timor Leste tidak akan dipertimbangkan oleh partai Buruh sebelum pemilihan, kata Penny Wong.

Wong, menteri bayangan untuk urusan luar negeri, menyatakan kekecewaannya bahwa perjanjian perbatasan laut bersejarah – yang ditandatangani pada Maret 2017 di PBB – belum diratifikasi.

Pekan lalu Guardian Australia melaporkan Australia terus mengambil bagian 10% dari pendapatan – setara dengan jutaan dolar per bulan – dari ladang minyak Bayu-Undan yang sangat menguntungkan tetapi dengan cepat menipis di Laut Timor.

Perjanjian itu menentukan bahwa ladang-ladang itu sepenuhnya dimiliki oleh Timor Leste, tetapi tidak berlaku sampai diratifikasi oleh parlemen.

Ditanya apakah Partai Buruh akan membayar kembali uang itu, Wong mengatakan dia “tidak akan menjelaskan secara rinci tentang hal itu”, menambahkan kemudian bahwa itu adalah masalah yang “harus menunggu untuk dipertimbangkan setelah pemilihan”.

“Jelas kami adalah mitra pembangunan yang penting bagi Timor Leste, dan itu akan berlanjut di bawah pemerintahan Buruh,” katanya.

“Kami juga telah membuat komitmen seputar bantuan pembangunan luar negeri, dan kami memiliki pandangan yang sangat berbeda dari pemerintah saat ini tentang perbatasan.”

Bayu-Undan adalah di antara sejumlah proyek sumber daya yang telah menguntungkan bagi Australia selama beberapa dekade – beberapa di antaranya telah habis – sebelum perjanjian menentukan bahwa mereka milik negara kecil.

Pada saat penandatanganan perjanjian – yang disambut secara luas setelah beberapa dekade negosiasi yang tidak menentu, termasuk tuduhan mata-mata dan tuduhan keserakahan – kedua negara sepakat bahwa tidak akan ada klaim untuk kompensasi miliaran dolar dalam pendapatan masa lalu.

Belum ada satu pun negara yang meratifikasi perjanjian itu, dan para pejabat Timor-Leste mengatakan negosiasi pengaturan transisi berjalan dengan baik.

Namun, kelompok hak asasi manusia dan pemerintahan telah mempertanyakan Australia terus mengambil untung dalam 13 bulan sejak perjanjian itu ditandatangani.

Mantan presiden dan perdana menteri Timor-Leste, dan Peraih Nobel, Jose Ramos-Horta, mengatakan kepada Guardian Australia bahwa ia percaya pemerintah Australia “akan mengganti uang setiap sen yang salah terima”.

Pemerintah federal – melalui Departemen Luar Negeri dan Perdagangan dan menterinya, Marise Payne – telah menolak saran bahwa ada penundaan ratifikasi. Tahap pertama legislasi disahkan tahun lalu, tetapi yang kedua tidak melewati sebelum pemilihan dipanggil.

“Perjanjian itu mensyaratkan penyelesaian negosiasi pengaturan transisi yang sangat kompleks antara Timor-Leste, Australia dan perusahaan-perusahaan minyak yang terkena dampaknya.”

Steve Bracks, mantan perdana menteri Victoria dan pendiri proyek pemerintahan Timor-Leste, mengatakan tidak ada alasan hal itu tidak dapat diratifikasi tahun lalu.

“[Time-Leste] ditolak uang itu karena disfungsi pemerintah Australia dan desakannya bahwa parlemen perlu meratifikasi perjanjian itu,” kata Bracks pekan lalu. “Di bawah eksekutif fiat mereka bisa saja melanjutkan.”

Bracks, yang juga seorang penasihat sesekali untuk Timor-Leste, meminta partai-partai politik Australia untuk berkomitmen membayar kembali uang yang dikumpulkan sejak Maret 2018, ketika perjanjian ditandatangani.

Wong tidak menanggapi permintaan untuk komentar dan klarifikasi lebih lanjut.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *