Ramos Horta Yakin Australia akan Bayar Pendapatan Minyak ke Timor Leste

TIMOROMAN.COM-Jose Ramos Horta, mantan presiden Timor Leste dan pemenang Nobel, mengatakan dia yakin Australia akan mengganti “setiap sen yang salah diterima” setelah dua negara menandatangani perjanjian perbatasan laut tahun lalu.

Komentarnya adalah menanggapi berita Guardian Australia yang menulis Australia mengambil jutaan dolar sebulan dalam pendapatan pendapatan Timor Leste karena belum meratifikasi perjanjian itu.

Partai-partai besar ingin menghasilkan lebih dari $ 100 juta.

Partai Buruh, yang dianggap sebagai yang paling sukses dalam pemilihan, telah mengabaikan beberapa permintaan untuk pembayaran dan pada waktu untuk ratifikasi.

Menteri luar negeri pemerintah Koalisi sebelumnya telah memberikan komentar tetapi tidak menanggapi pertanyaan tentang pembayaran.

“Saya yakin Australia akan mengganti setiap sen yang salah diterima setelah penandatanganan serius tahun lalu di markas PBB di New York tentang batas maritim permanen antara kedua negara kami,” katanya.

“Timor Leste menunjukkan pragmatisme dan kenegarawanan ketika itu merupakan bagian dari perjanjian batas maritim

Perjanjian bersejarah tersebut dibatasi pada perbatasan maritim permanen untuk menutup Celah Timor dan didirikan untuk “rezim khusus” ke daerah berbagi yang belum dimanfaatkan, ladang gas Laut Timor bernilai miliaran dolar di Laut Timor. , Meskipun puluhan tahun Australia mendapat untung dari mereka.

Pada saat penandatanganan, Australia menegaskan perjanjian itu akan berlaku sampai kedua negara telah meratifikasinya.

Pengamat mencatat bidang Bau Undan yang diambil sebelum perjanjian.

Perkiraan bervariasi antara $ 350.000 dan $ 2,9 juta per minggu, lebih banyak dari yang diberikan Australia kepada Timor-Leste dalam bantuan asing, dan lebih dari yang dibelanjakan untuk kesehatan.
Menteri luar negeri, Marise Payne, mengatakan: “yang akan diselesaikan setelah negosiasi mengenai pengaturan transisi dengan perusahaan yang terkena dampak telah selesai “. Kantornya tidak menanggapi untuk menindaklanjuti pertanyaan.

Departemen Luar Negeri dan Perdagangan mengatakan kepada Guardian Australia Seorang juru bicara mengatakan belum pernah ada jadwal waktu untuk ratifikasi.

“Perjanjian itu mensyaratkan penyelesaian negosiasi pengaturan transisi yang sangat kompleks antara Timor Leste, Australia dan perusahaan-perusahaan minyak yang terpengaruh,” katanya.

Pejabat pemerintah Timor-Leste tidak menanggapi permintaan komentar.

Hua Hamutuk, organisasi hak asasi manusia yang bermarkas di Dili, mengatakan bahwa pihaknya dapat meratifikasi perjanjian tersebut pada Agustus, setelah komite gabungan parlementernya ke dalam perjanjian menghasilkan laporan akhir. Sejak saat itu ia telah menerima pendapatan US $ 44 juta, dan pada saat peralatan parlemen berikutnya pada bulan Juli jumlahnya akan tumbuh hingga sekitar US $ 76 juta.

“Sejarah Australia dengan Timor Leste adalah pelajaran buku teks tentang bagaimana menghambur-hamburkan niat baik tetangga dan teman baik,” kata pemimpin Partai Hijau Australia, Richard Di Natale.

‚ÄúPemerintah Australia berturut-turut telah bertindak tercela, memata-matai negosiasi untuk memberi keuntungan bagi kepentingan keuangan donor utama Woodside, semuanya di bawah kedok proyek bantuan. Selama bertahun-tahun, kami telah mengambil pemasukan yang merupakan hak Timor Leste. Paling tidak kita bisa memberi sekarang adalah apa yang mereka benar di bawah perjanjian baru. ”

Tom Clarke, juru bicara kampanye Keadilan Laut Timor, mengatakan pemerintah Australia telah “mencoba segala cara dalam buku ini untuk mengubah pendapatan orang Timor Leste dari miliaran dolar dalam pendapatan minyak dan gas”.

“Kami tidak akan bermimpi mencoba trik ini dengan tetangga kami yang lain seperti Selandia Baru. Penny Wong, baik menteri luar negeri dan menteri bayangan, harus berkomitmen untuk batas waktu pasca-pemilihan ketika perjanjian akan disahkan.

“Rakyat Timor telah berjuang keras dan keras selama beberapa dekade untuk mencapai kemerdekaan, mereka harus menunggu lebih lama untuk mendapatkan manfaat dari sumber daya alam mereka sendiri.”

Timor Leste adalah negara terpenting kedua secara nasional dan berpacu dengan waktu karena cadangannya saat ini diperkirakan akan habis dalam beberapa tahun.(*)

Share this :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *