Tangga Suci Dibuka Pertama Kali dalam Hampir 300 Tahun Ilmuwan Ragu Yesus Memanjatnya

TIMOROMAN.COM-Selama seminggu terakhir, dilaporkan bahwa “Tangga Suci” – yang dikatakan dinaiki oleh Yesus dalam perjalanannya untuk menghadapi pengadilan – telah dipulihkan dan dibuka kembali di Roma.

Ya, tangga sudah dipulihkan, selubung kayu yang menutupi telah dilepas untuk pertama kalinya dalam hampir 300 tahun, dan akan tetap terbuka sampai 9 Juni. Tetapi para ahli mengatakan kepada Live Science bahwa sangat tidak mungkin Yesus benar-benar menaiki tangga ini.

Tangga Suci (juga dikenal sebagai Scala Sancta atau Scala Santa) terdiri dari 28 anak tangga marmer yang, menurut legenda, berasal dari praetorium di Yerusalem. Itu adalah istana yang digunakan oleh Pontius Pilatus, prefek Romawi di Yudea yang memimpin persidangan Yesus yang mengakibatkan Yesus disalibkan.

Legenda mengatakan bahwa Yesus menaiki tangga dalam perjalanannya menuju pengadilan dan bahwa Helena, ibu dari Kaisar Romawi Konstantin (yang memerintah dari tahun 306 hingga 337), membawa tangga ke Roma setelah berziarah ke Tanah Suci.

Selama berabad-abad, sudah menjadi tradisi bahwa pengunjung yang ingin menaiki tangga melakukannya dengan berlutut. Selama 300 tahun terakhir, tangga marmer telah ditutup dengan kayu untuk melindunginya; Namun, kayu itu dihapus selama restorasi, memungkinkan tangga terlihat pertama kali pada bulan April.

Yesus mungkin tidak menaiki tangga

Para arkeolog dan sejarawan yang dihubungi oleh Live Science mengatakan bahwa tangga itu mungkin bukan dari istana yang digunakan oleh Pontius Pilatus.

“Dari sudut pandang ilmiah, saya menempatkan kemungkinan bahwa langkah-langkah ini berasal dari istana Pilatus di Yerusalem sekitar nol,” kata Jodi Magness, seorang arkeolog dan profesor studi agama di University of North Carolina di Chapel Hill.

Para ahli lain mencatat beberapa perbedaan sejarah yang membuat klaim Yesus ini sangat tidak mungkin.

“Karena sangat sedikit marmer yang digunakan di [Israel-Palestina] sebelum abad kedua, ada sedikit kesempatan, saya khawatir, bahwa tangga itu asli,” kata Orit Peleg-Barkat, seorang dosen di Institut Universitas Ibrani. Arkeologi di Yerusalem.

Dan timeline tidak benar-benar berfungsi.

“Istana Pilatus dihancurkan dengan seluruh Yerusalem oleh orang-orang Romawi pada [tahun] 70 dan diratakan dengan tanah,” jauh sebelum Helena mengunjungi Tanah Suci, kata Magness. Juga istana Pilatus pada awalnya dibangun oleh Raja Herodes dan Herodes, atau siapa pun di kerajaannya, tidak menggunakan marmer untuk konstruksi.

“Marmer tidak ditemukan di mana pun di Palestina dan hampir tidak pernah digunakan dalam konstruksi, tentunya tidak pada zaman Herodes – atau sebelum 70 dalam hal ini,” tambah Magness.

Analisis terhadap istana yang masih hidup dan struktur lain yang dibangun oleh Raja Herodes menunjukkan bahwa “bahan-bahan lokal yang dilapisi plester atau plesteran dengan meniru marmer” digunakan, kata Magness. “Bahkan mausoleum Herodes yang baru ditemukan di Herodium terbuat dari batu putih lokal, bukan marmer,” kata Magness. Tangga Suci, di sisi lain, “jelas marmer asli, mungkin dari suatu tempat di wilayah [Laut Aegea] Aegean – saya berasumsi bahwa analisis ilmiah dapat menentukan sumbernya,” kata Magness.

Patrick Geary, seorang profesor sejarah abad pertengahan di Institute for Advanced Study di Princeton, New Jersey, mengatakan bahwa “tidak ada alasan untuk percaya – selain iman – bahwa langkah-langkah ini berasal dari praetorium Romawi di Yerusalem.” Geary telah melakukan banyak penelitian dan penulisan tentang peninggalan abad pertengahan, termasuk yang terkait dengan Yesus sejarah. Legenda yang menggambarkan Helena membawa tangga ke Yerusalem juga mengklaim bahwa dia menemukan sepotong salib di mana Yesus disalibkan, kata Geary.

Julia Smith, seorang profesor sejarah abad pertengahan di Universitas Oxford yang juga meneliti peninggalan abad pertengahan, setuju bahwa tangga itu kemungkinan bukan tangga yang digunakan oleh Yesus. “Dalam legenda populer, tangga adalah bagian dari istana Pilatus di Yerusalem dan kemudian dibawa ke Roma oleh Helena. Justru itu – legenda.”

Smith mengatakan bahwa tangga mungkin merupakan upaya untuk membuat replika. “Ada banyak aspek topografi Yerusalem yang direplikasi di Roma dengan dipetakan ke struktur yang ada di kota, dan dalam pandangan saya, Scala Sancta adalah salah satunya.”

Sementara Yesus mungkin tidak menggunakan langkah-langkah ini, “tradisi dan bukan kebenaran arkeologis yang penting” bagi banyak orang, kata Peleg-Barkat.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *