Komitmen Timor-Leste terhadap keadilan Adat dan Konservasi Jadi Contoh bagi Negara Lain

TIMOROMAN.COM-Pelapor Khusus PBB tentang hak-hak masyarakat adat, Victoria Tauli-Corpuz, mengatakan upaya Timor Leste untuk mempromosikan praktik adat telah berkontribusi pada kemajuan dalam membangun bangsa sejak pemulihan kemerdekaan kurang dari 20 tahun yang lalu.

“Saya terkesan dengan kebanggaan yang dimiliki orang Timor dalam warisan budaya mereka dan bagaimana praktik-praktik adat diterjemahkan menjadi keuntungan penting dalam perlindungan lingkungan dan keanekaragaman hayati,” katanya. “Ini bisa menjadi contoh inspiratif bagi negara lain.”

Bagi kebanyakan orang Timor, praktik adat merupakan bagian integral dari kehidupan sehari-hari dan memainkan peran sentral dalam menyelesaikan perselisihan antara individu dan masyarakat, seperti perselisihan tanah, konflik antara masyarakat dan pengelolaan sumber daya alam. Praktik-praktik ini fokus pada menjaga kerukunan masyarakat dan lingkungan, berbeda dengan sistem peradilan formal, yang menjadi fokus pelaku.

“Memastikan keadilan untuk semua adalah tujuan utama Tujuan Pembangunan Berkelanjutan 16 dan Timor Leste dapat memberikan pelajaran penting bagi negara lain,” kata Tauli-Corpuz.

“Namun ada praktik peradilan adat yang perlu diamandemen untuk memenuhi standar hak asasi manusia, seperti hukuman fisik dan audiensi publik yang jelas tidak cocok untuk kejahatan yang berkaitan dengan korban rentan kekerasan dalam rumah tangga dan pelecehan anak,” katanya.

Dalam hal ini, Deklarasi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hak-Hak Masyarakat Adat menegaskan hak untuk mempertahankan dan memperkuat lembaga hukum adat dan sistem yuridis atau adat istiadat, dengan peringatan bahwa ini harus sesuai dengan standar hak asasi manusia internasional.

“Praktik peradilan adat oleh masyarakat adat tidak statis dan dalam pengalaman saya masyarakat adat umumnya terbuka untuk memasukkan jaminan hak asasi manusia dalam praktik mereka,” kata pakar tersebut. “Perubahan ini perlu datang dari dalam komunitas adat, tetapi dapat didorong dengan peningkatan kesadaran akan standar hukum internasional dan nasional melalui dialog yang sesuai dengan budaya. Dalam hal ini, saya ingin mencatat bahwa dialog semacam itu perlu bertujuan untuk saling menukar bagaimana kedua sistem dapat mengatasi kekurangan mereka dan meningkatkan pengetahuan tentang prosedur dan praktik terbaik dalam sistem masing-masing. ”

Timor Leste memiliki tingkat kekurangan gizi kronis tertinggi di Asia Tenggara dan salah satu yang tertinggi di dunia. Statistik menunjukkan bahwa hampir setengah dari semua anak di bawah 5 tahun menderita kekurangan gizi kronis.

“Saya mendesak Pemerintah untuk menetapkan sumber daya yang memadai untuk Rencana Pembangunan Strategis 2011-2030 dan Roadmap SDG 2017 dan menyerukan Pemerintah untuk meningkatkan produksi tanaman asli untuk mengatasi insiden malnutrisi,” kata Tauli-Corpuz.

Pendidikan secara intrinsik terkait dengan pencapaian perkembangan yang terkait dengan pengurangan kemiskinan dan kesehatan. “Saya meminta pemerintah untuk mengambil langkah-langkah lebih lanjut untuk merevitalisasi dan mempromosikan lebih dari 30 bahasa asli di Timor-Leste dan untuk memperluas pendidikan dalam bahasa ibu untuk meningkatkan hasil pendidikan,” katanya.

Pakar mengadakan pertemuan di Dili dan mengunjungi masyarakat adat di Ermera, Liquica, dan Atauro.

Sebuah pernyataan dari temuan awalnya membahas berbagai masalah termasuk sistem peradilan adat dan formal, tanah dan wilayah, konservasi, perubahan iklim, pendidikan, kemiskinan dan kekurangan gizi. Laporan lengkap dari misinya akan disampaikan kepada Dewan Hak Asasi Manusia pada bulan September 2019.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *