Pemetik Buah Berry asal Timor Leste Diminati di Tasmania

TIMOROMAN.COM-Bisnis buah berry sedang booming di Tasmania di mana sekarang bernilai $ 80 juta bagi perekonomian negara.

Dan itu berarti tenaga pemetik buah banyak diminati.

Pencari kerja lokal tidak dapat memenuhi kebutuhan pertanian komersial besar, sehingga semakin banyak perusahaan mencari tenaga kerja di luar negeri.

Timor Leste adalah salah satu negara yang baru untuk mendaftar ke Program Pekerja Musiman Australia (SWP).

Program ini menawarkan kontrak enam bulan kepada para pekerja, untuk mendapatkan uang dan mengirimkannya kembali ke komunitas mereka.

Tahun lalu pertanian Australia mempekerjakan sekitar 1.400 orang dari negara kecil Asia Tenggara itu.
“Orang Timor sangat sukses di Tasmania,” kata Lucy Rodgers dari Kedutaan Besar Timor-Leste.

“Kebun berry juga memiliki rasio laki-laki dan perempuan yang besar, dengan sebagian besar peternakan sekitar 50 persen, yang bagus untuk kesetaraan gender dan akses yang sama bagi perempuan Timor.”

Burlington Berries di Cressy, yang mempekerjakan orang-orang dari 35 kebangsaan, merekrut pemilih pertama di Timor Leste akhir tahun lalu.

Bekerja sama dengan baik

Libby Sutherland melakukan perjalanan ke Dili untuk memilih 20 pekerja yang dialokasikan untuk pertanian di musim pertama SWP mereka.

“Kami sangat senang dengan orang-orang ini,” kata Ms Sutherland.

“Mereka dapat diandalkan, mereka dapat dipercaya dan mereka melengkapi tenaga kerja Australia kami.

“Mereka berdua benar-benar bekerja sama dengan baik, dan kami tahu mereka akan kembali tahun ke tahun yang merupakan nilai tambah besar, baik bagi kami dan bagi mereka.”

Surayah Khan, yang adalah seorang guru sekolah menengah di Dili, adalah pemimpin tim di Burlington tempat dia memetik stroberi dan raspberry.

“Saya berharap dengan pengalaman yang saya dapatkan di Tasmania, saya dapat berkontribusi untuk negara saya,” katanya.

“Saya ingin orang Timor Lorosa’e mengerti bahwa ketika Anda bekerja di sini, dan setelah itu Anda pulang, Anda dapat berubah pikiran bahwa bertani adalah sebuah bisnis.”

Andrew Terry, dari Berries Tasmania dekat Deloraine, telah merekrut 20 pemetik Timor Leste musim ini dan berharap untuk membangunnya tahun depan.

“Mereka fantastis, mereka senang berada di sini,” kata Mr Terry.

“Saya pikir suhu di Tassie awalnya mengejutkan bagi mereka.

“Mereka orang-orang hebat, luar biasa dan pekerja keras.”

Ada 2.500 orang Timor dalam daftar tunggu untuk mengakses pekerjaan sementara di Australia di bawah SWP.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *