Skateboarding Memberdayakan Pemuda Timor Leste

TIMOROMAN.COM-Jatuh, menghadapi rintangan, dan memanfaatkan sebagian besar situasi dapat menjadi urusan sehari-hari bagi kaum muda di Timor Leste, tetapi perkembangan skating yang berkembang memberi hal-hal ini arti yang sama sekali baru.

Skateboarding pertama kali muncul di pinggiran kota Dili kurang lebih 10 tahun yang lalu ketika sekelompok skater lokal – yang menggunakan semangat lebih dari pengalaman – membangun taman skate mereka sendiri yang sejak saat itu telah menjadi jantung dari tren yang meningkat.

Masih satu-satunya taman seluncur es di seluruh Timor Leste, penggunaan selama bertahun-tahun telah membuatnya berbahaya dan tidak dapat diprediksi. Namun papan yang rusak dan beton yang retak tidak melemahkan tekad para skater.

Skater Dili Azefio Da Costa De Jesus mengatakan bahwa meskipun skating masih merupakan fenomena baru bagi masyarakat, ia berharap untuk “berbagi pengetahuan melalui skateboarding” dan menunjukkan kepada orang-orang bagaimana menggunakannya dengan cara yang benar.

“Timor Leste adalah negara yang baru dan kurang berkembang sehingga hanya ada satu taman skate di seluruh negeri,” kata pria berusia 20 tahun itu kepada The Jakarta Post melalui telepon dari Dili. “Kondisinya rusak karena memiliki banyak lubang dan ruang terlalu sempit untuk berseluncur.”

Dia mengatakan itu “tidak dapat diterima” jika dibandingkan dengan taman skate di negara lain dan berharap bahwa fasilitas dapat meningkat di masa depan agar aksi tersebut benar-benar berkembang.

“Impian saya adalah jika taman skate di Dili dapat terlihat sebagus di negara-negara tetangga dan membangun taman skate di seluruh negara untuk melibatkan banyak orang,” katanya.

Sebuah organisasi yang bermarkas di Melbourne, Timor Skate Inc., sekarang bekerja untuk memberikan kepada para skater Timor taman yang benar-benar layak mereka dapatkan.

Pembangunan kembali taman yang terencana – yang dilakukan bekerja sama dengan organisasi Ba Futuru yang menampung taman yang ada – akan memungkinkan penduduk setempat untuk berseluncur di fasilitas yang berstandar internasional.

Ini akan memberikan skaters yang sudah bersemangat dan terampil tempat untuk memajukan kerajinan mereka dan memperkuat budaya yang diwujudkan oleh kebebasan, kreativitas dan sikap do-it-yourself – sesuatu yang sangat mereka nantikan.

Sambil membuka pintu bagi prospek skating, itu juga akan menyediakan outlet kreatif dan fisik bagi semua anak muda, yang walaupun merupakan lebih dari 60 persen populasi, sangat kekurangan pendidikan dan kesempatan kerja.

Lebih dari 40 persen populasi Timor Leste saat ini hidup di bawah garis kemiskinan dan hanya 20 persen anak usia prasekolah dilaporkan terdaftar di sekolah.

Usia rata-rata kurang dari 19 tahun berarti tanggung jawab sebagian besar diberikan kepada pemuda untuk mempromosikan kepositifan dan perubahan di seluruh komunitas Timor Leste.

Presiden Timor Skate Inc., Nick Oats, yang telah melakukan sejumlah kunjungan baru-baru ini untuk mengamati adegan skating mereka dan gaya hidup mereka, mengatakan itu menawarkan inspirasi dan dorongan bagi orang-orang yang ditawarkan sedikit hal lain.

“Bagi para pemuda pada umumnya di Timor ada peluang yang terbatas, baik itu pendidikan, pekerjaan atau kegiatan rekreasi,” katanya.

“Dalam hal aktivitas yang positif, kreatif, dan dipacu adrenalin yang dapat Anda lakukan, bermain skateboard sangat fantastis. Ini membantu membangun ketahanan, membangun komunitas, dan merupakan semacam sumber energi yang mungkin menuju tujuan yang kurang konstruktif. ”

Dengan personel yang semuanya berasal dari latar belakang skateboard atau secara langsung mendapat manfaat dari skating, pengaruh positif skating adalah sesuatu yang dapat dihubungkan dengan orang-orang di Timor Skate secara langsung.

Mereka baru-baru ini menjadi tuan rumah pengumpulan dana bekerja sama dengan Decks for Change di Reverence Hotel yang terkenal punk di Melbourne. Bar itu dipenuhi oleh penggemar skate dan musik yang sama dan menampilkan pertunjukan dari bakat-bakat yang datang dan datang dari seluruh dunia musik Australia.

Pertunjukan itu merupakan bukti hubungan mendalam antara skateboard dan musik, khususnya punk rock dan cabang-cabangnya. Acara ini mengumpulkan lebih dari US $ 2.000 dan memajang rancangan desain taman skate, yang dibuat dalam kemitraan dengan beberapa skater diehard sendiri di Dili.

Wakil presiden organisasi itu, Wade Trevean, yang telah membantu menciptakan lebih dari 120 taman seluncur es di seluruh dunia di negara-negara seperti Nepal, Palestina dan Irak, percaya bahwa seluncur memiliki kemampuan unik untuk memecahkan hambatan dan mendorong semua jenis orang untuk berpartisipasi.

“Saya telah menyaksikan yang muda dan tua, yang kaya dan miskin, laki-laki dan perempuan, bersama dengan orang-orang dari latar belakang budaya dan agama yang berbeda, semuanya secara harmonis mengisi fasilitas mereka,” kata Trevean.

“Ini semua dibuat melalui ruang yang tidak memiliki skrip, aturan, menghalangi pagar atau biaya untuk berpartisipasi.”(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *