Ekshibisi Bela Diri Timor Leste di Kuba

TIMOROMAN.COM-Loro Horta, Duta Besar Republik Demokratik Timor Leste untuk Kuba, berpartisipasi di ibukota ini dalam sebuah pameran seni beladiri, yang bertujuan untuk lebih memperkuat hubungan persahabatan dan solidaritas antara masyarakat kedua negara.

Mempromosikan seni bela diri di komunitas juga merupakan tujuan dari pertemuan tersebut, yang diadakan di Centro Deportivo Pablo de la Torriente Brau, dengan kehadiran anggota korps diplomatik yang terakreditasi di Kuba.

Loro Horta merujuk kepada hadirin pentingnya seni bela diri untuk mencapai cara hidup yang lebih sehat dan untuk menjadi manusia yang lebih baik karena praktik ini memberikan sarana untuk pencapaian penuh kejujuran, disiplin, dan rasa saling menghormati.

Mencari kehidupan sosial yang lurus dan jujur ​​diusulkan seni bela diri kata duta besar, yang menawarkan demonstrasi singkat keterampilan yang diperoleh di Kuba dalam praktik Hapkido, salah satu yang ditunjukkan oleh anak-anak dan orang dewasa, selain Taekwondo, Kickboxing, Capoeira, Karate, Nitjitsu, dan olahraga tempur lainnya.

Sebelum dimulainya pameran, diploma pengakuan diberikan kepada diplomat Timor-Leste atas kehendak aktifnya dalam praktik dan difusi Hapkido, dan Yaumara Casanova, direktur Pusat Olahraga Pablo de la Torriente Brau, menekankan pentingnya seni bela diri untuk menjaga kesehatan fisik dan spiritual yang benar.

Hadir pula anggota komunitas, Master seni bela diri yang dipraktekkan di instalasi, seperti Taekwondo, Hapkido, Capoiera, Karate dan Kendo, yang tampil dengan keterampilan dan kebersihan teknis memberikan kejernihan yang bagus untuk pertunjukan.

Seni bela diri adalah latihan untuk tubuh, pikiran dan jiwa dan, menurut para spesialis, Hapkido adalah seni bela diri Korea yang unggul, yang, menyebar dalam beberapa tahun terakhir di seluruh dunia, mengarah pada kegiatan yang sehat dan tenang.

Loro Horta baru-baru ini mengatakan kepada ACN bahwa bantuan Kuba telah memberikan kontribusi untuk menjadikan Timor Lorosae sebuah wilayah yang maju dalam pengembangan obat-obatan setelah bertahun-tahun mengalami kesulitan dan pengorbanan yang besar demi kemerdekaan sejati dengan maksud untuk mencapai kebahagiaan rakyat Timor.

Tahun lalu dokter Kuba dan Timor mengadakan lokakarya di mana mereka mempresentasikan makalah tentang kerjasama di bidang ini, dan yang menunjukkan perkembangan kesehatan di daerah itu dengan sekitar seribu dokter yang dilatih di Kuba sejauh ini, yang berlanjut dengan sekelompok anak muda yang mempelajari kedokteran di Kuba.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *