Komunitas China di Seluruh Dunia Sambut Tahun Babi

TIMOROMAN.COM-Komunitas-komunitas China mulai menyambut Tahun Babi pada hari Selasa (5 Februari), mengantarkan Tahun Baru China dengan doa, pesta keluarga, dan belanja-belanja setelah memulai migrasi tahunan terbesar di dunia.

Di daratan China selama sepekan terakhir, ratusan juta orang berdesakan dalam kereta, bus, mobil, dan pesawat untuk mencapai keluarga dan teman, mengosongkan kota besar di negara itu dari banyak tenaga kerja migran.

Perayaan akan berlangsung di seluruh dunia, dari komunitas China berabad-abad di Asia Tenggara hingga Chinatowns yang baru didirikan di Sydney, London, Vancouver, Los Angeles, dan seterusnya.

Liburan paling penting dari kalender China menandai Tahun Baru dengan dua minggu perayaan ketika keluarga yang berkumpul kembali membungkus pangsit bersama dan bertukar hadiah dan amplop merah yang diisi dengan uang. Babi melambangkan keberuntungan dan kekayaan dalam budaya Tiongkok dan liburan tahun ini membawa banyak barang dagangan, salam, dan dekorasi babi.

Selama musim Festival Musim Semi – periode 40 hari yang dikenal sebagai “Chunyun” – massa China akan bergerak, mencatat sekitar tiga miliar perjalanan, media pemerintah China melaporkan. Jalan-jalan dan jalan-jalan ramai yang biasanya kosong di Beijing pada hari Senin, dengan banyak toko dan restoran tutup hingga minggu depan. Semakin banyak orang China juga memilih untuk bepergian ke luar negeri, memesan perjalanan keluarga ke Thailand, Jepang, dan tujuan wisata top lainnya.

Diperkirakan tujuh juta turis Tiongkok akan pergi ke luar negeri selama Festival Musim Semi tahun ini, menurut kantor berita resmi Xinhua, mengutip angka dari agen perjalanan China Ctrip.

Doa dan Salam

Di Hong Kong, pasar bunga dipenuhi oleh penduduk yang memilih anggrek, mandarin, dan bunga persik untuk menghiasi rumah mereka – dengan kios-kios juga menawarkan serangkaian bantal bertema babi, tas jinjing, dan boneka mainan yang memusingkan.

Ribuan petisi pengangkut dupa berdesakan di kuil Wong Tai Sin yang terkenal di kota itu dalam semalam, lokasi yang populer untuk menandai doa pertama Tahun Baru.

Di Malaysia – di mana 60 persen penduduknya beragama Islam, dan seperempat etnis Tionghoa – beberapa pusat perbelanjaan memilih untuk tidak memajang dekorasi babi, sementara beberapa toko menyimpannya di dalam. Tapi pembeli dan pedagang mengatakan itu biasa di negara di mana mayoritas Muslim sensitif tentang binatang yang dianggap najis dalam Islam, dan secara keseluruhan ada sedikit kontroversi tahun ini.

Di sebelahnya, Indonesia, negara mayoritas Muslim terbesar di dunia yang juga memiliki populasi etnis Tionghoa yang cukup besar, tahun baru adalah hari libur umum. Acara-acara seperti tarian singa tradisional diadakan di ruang publik yang didekorasi sementara supermarket menyediakan kue bulan dan jeruk keprok. Di Jepang, Menara Tokyo yang terkenal di ibukota akan berubah menjadi merah dalam perayaan tahun baru – yang pertama bagi kota.

Parade dan tarian singa di kota-kota Barat seperti New York dan London diharapkan menarik banyak orang.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *