Presiden Timor Leste Veto Anggaran Pembelian Ladang Minyak

TIMOROMAN.COM-Presiden Timor Lorosa’e telah memveto anggaran pemerintah, kemungkinan membahayakan rencana untuk mengembangkan ladang minyak dan gas Greater Sunrise, yang dipandang penting untuk masa depan negara yang miskin itu.

Presiden Francisco Guterres Lu Olo mengatakan pada hari Rabu bahwa anggaran 2019 yang disetujui oleh parlemen pada bulan Desember akan menyeret negara itu lebih jauh ke dalam defisit dan memaksanya untuk menarik cadangan dari dana kekayaan minyak pada tingkat yang tidak berkelanjutan.

Dia mengatakan anggaran $ 2,1 miliar tidak seimbang, terlalu banyak mencurahkan untuk membeli aset minyak asing dan terlalu sedikit untuk kesehatan, pendidikan dan layanan publik lainnya.

Timor Timur sepakat pada bulan Oktober untuk membeli 30 persen saham di ladang Greater Sunrise di lepas pantai selatannya dari ConocoPhillips dengan harga $ 350 juta.

Guterres mengatakan parlemen sekarang harus merevisi anggaran.

Ladang minyak itu mengangkangi batas laut antara Australia dan Timor Timur dan perselisihan yang berkepanjangan mengenai perbatasan menunda pengembangan proyek selama bertahun-tahun. Sengketa perbatasan diselesaikan antara kedua negara pada tahun 2018.

Proyek gas Greater Sunrise melibatkan pengembangan ladang gas Sunrise dan Troubadour, yang ditemukan oleh perusahaan patungan yang dipimpin Woodside Petroleum Ltd. pada tahun 1974. Lahan tersebut diperkirakan memiliki total 5 tcf gas dan 226 juta bbl kondensat.

Woodside dan mantan mitra secara konsisten menolak seruan Timor Lorosa’e untuk pengembangan Greater Sunrise melalui jalur pipa ke kilang LNG di pantai selatan negara itu, lebih memilih kilang berada di Darwin di pantai utara Australia.

Woodside tetap operator dengan 33,4%. 10% sisanya dipegang oleh Osaka Gas Co. Ltd.(AP)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *