Timor Leste Perlu Strategi baru untuk Ciptakan Lapangan Kerja

TIMOROMAN.COM-Timor Leste sedang menghadapi salah satu tantangan terberat: untuk menciptakan lapangan kerja bagi populasi muda yang berkembang pesat. Ini telah menjadi prioritas utama untuk tujuan kebijakan ekonomi pemerintah sejak tahap awal kemerdekaan. Terlepas dari niat ini, bekerja melalui lingkungan yang kompleks dan mengatasi masalah struktural dan kelembagaan telah terbukti merupakan upaya yang sulit.

Dalam 10 tahun terakhir, kebijakan ekonomi pemerintah, khususnya kebijakan fiskal, telah dibentuk oleh rejeki nomplok dari pendapatan minyak bumi. Pendapatan minyak memungkinkan pemerintah untuk merangsang konsumsi domestik melalui subsidi langsung atau tidak langsung. Sementara itu, kebijakan fiskal pemerintah telah berorientasi pada akumulasi modal. Investasi publik untuk infrastruktur saja menyumbang lebih dari 30 persen dari pengeluaran tahunan pemerintah.

Strategi ini telah melihat beberapa hasil. Timor-Leste telah mengalami pertumbuhan ekonomi sederhana, khususnya dalam PDB non-minyaknya. Konsumsi domestik, termasuk konsumsi rumah tangga, telah meningkat secara signifikan, mendorong kemiskinan berbasis konsumsi menurun. Akuisisi kekayaan di antara rumah tangga untuk barang tahan lama juga meningkat. Indikator kesejahteraan individu lainnya juga membaik, seperti pendaftaran sekolah, harapan hidup, dan tingkat kematian anak dan ibu.

Terlepas dari perkembangan positif ini, satu masalah yang terus berlanjut adalah penciptaan lapangan kerja baru. Ini sangat penting karena tidak banyak lapangan kerja formal baru diciptakan dalam 10 tahun terakhir di tengah pertumbuhan ekonomi yang moderat. Sensus 2015 – yang terbaru dilakukan di Timor-Leste – menunjukkan bahwa pertumbuhan lapangan kerja 4,8 persen setiap tahun antara 2010 dan 2015 terutama disebabkan oleh pertumbuhan lapangan kerja mandiri atau mandiri.

Sementara pangsa pekerjaan pertanian dalam keseluruhan pekerjaan menurun, di luar Dili, sektor pertanian masih dominan, terhitung antara 65 hingga 75 persen dari lapangan kerja. Tingkat lapangan kerja industri tetap tidak berubah. Meskipun ada peningkatan substansial dalam pekerjaan di sektor jasa, sektor ini sebagian besar terkonsentrasi di ibukota. Di luar Dili, pekerjaan pertanian masih dominan. Tanpa banyak pekerjaan, dan dengan orang-orang yang menghadapi kesulitan ekonomi, subsidi pemerintahlah yang terus mempertahankan tingkat konsumsi domestik saat ini.

Bahkan dengan pekerjaan terbatas yang tersedia di sektor publik dan swasta, masalah produktivitas dan ketidakcocokan antara permintaan dan penawaran memiliki dampak besar pada pasar tenaga kerja. Beberapa studi menyoroti kurangnya keterampilan kuantitatif dasar dan keterampilan lunak dasar seperti etika kerja, keterampilan komunikasi, dan kerja tim.

Kurangnya lapangan kerja adalah konsekuensi langsung dari struktur ekonomi yang ada. Sektor minyak, meskipun menyumbang lebih dari 70 persen dari total PDB Timor-Leste, tidak menghasilkan banyak peluang kerja langsung. Sektor publik, di sisi lain, telah berkembang pesat, dan berubah menjadi pengusaha terbesar di sektor formal. Sektor-sektor produktif seperti pertanian telah mengalami tren penurunan dalam hal pangsa PDB, sementara sektor manufaktur stagnan.

Sektor swasta harus memainkan peran yang lebih besar dalam penciptaan lapangan kerja. Sampai sekarang, investasi sektor swasta sangat rendah, sekitar 10 persen dari PDB non-minyak, menurut Laporan Akun Nasional 2016. Laporan Doing Business 2018 Bank Dunia mengutip beberapa hambatan struktural untuk melakukan bisnis di Timor-Leste, yaitu: menegakkan kontrak, mendaftarkan properti, akses ke kredit, dan menyelesaikan kepailitan. Survei Perusahaan 2015 juga mengutip ketidakstabilan politik, korupsi, akses ke keuangan sebagai tiga hambatan terbesar bagi bisnis.

Yang memperburuk keadaan adalah ketidakpastian politik yang sedang berlangsung, yang semakin merusak kepercayaan terhadap lembaga-lembaga politik yang ada. Dari sisi bisnis, sebuah studi oleh Fasilitas Pengembangan Pasar mengidentifikasi beberapa masalah struktural yang dihadapi Timor-Leste, yaitu pengetahuan sektoral yang terbatas dan pengalaman manajemen bisnis, masalah manajemen internal, dan masalah organisasi.

Pejabat pemerintah pada banyak kesempatan menyatakan niat untuk mengatasi hambatan ini sehingga sektor swasta dapat berkembang dan menghasilkan pekerjaan baru. Ini adalah bagian penting dari setiap strategi diversifikasi ekonomi. Namun, mengatasi masalah sektor swasta tidak akan secara otomatis mengatasi masalah ketenagakerjaan.

Seperti yang ditunjukkan oleh Survei Kegiatan Bisnis secara konsisten, meskipun pendapatan dan laba di sektor swasta telah tumbuh secara konsisten selama beberapa tahun terakhir, hal itu tidak selalu terkait dengan investasi ulang baru dan pekerjaan baru yang diciptakan oleh sektor bisnis. Lebih jauh, kegiatan sektor swasta sebagian besar terkonsentrasi di Dili, di mana uangnya; oleh karena itu pekerjaan sektor swasta sebagian besar merupakan fenomena yang berbasis di Dili. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *