Etnis China yang Terlupakan di Timor Leste

TIMOROMAN.COM-Ada ribuan dari mereka – anak-anak dari anak-anak orang Tionghoa pertama yang bermigrasi ke Timor Leste pada 1800-an dan suami dan istri asli Timor mereka.

Tetapi konflik, penolakan, dan janji akan kehidupan yang lebih baik di luar negeri membuat orang Tionghoa keturunan Timor yang tersebar menyebar lebih jauh, beremigrasi ke Portugal, Australia, dan selanjutnya – membangun diaspora China-Timor yang kurang dikenal.

Di pinggiran luar industri Audian dan Kuluhun, Dili, bisnis-bisnis yang dikelola China masih berkembang hingga hari ini – kios dan toko di sepanjang jalan yang dikenal Jalan Audian menjual peralatan rumah tangga, whitegood, tumpukan bak plastik, mainan yang dioperasikan dengan baterai, bunga palsu, dan pakaian anak-anak di gantungan kecil. Kapal-kapal hotpot makanan laut yang terlalu besar, dan bakpao yang mengepul berkilau di atas meja-meja restoran China yang tenang, yang agak jauh dari jalan.

Stereotip kuno wirausaha, panjat tangga, China menang; selama berabad-abad Timor Leste sebagai koloni Portugis, anak-anak China-Timor dari pemilik bisnis imigran Tiongkok merupakan mayoritas populasi sekolah, karena keluarga Timor tidak mampu membayar biaya yang dibebankan oleh pemerintah kolonial.

“Mereka berpikir, oh orang Tionghoa, kami hanya melakukan bisnis, kami hanya bisa berbisnis, mereka punya uang, mereka bisa menyekolahkan anak-anak mereka,” kata Teresa Ku, seorang Tionghoa Timor-kelahiran Dili yang berusia 29 tahun. lulusan bisnis, yang tumbuh menghadiri kuil China kuno dan kebaktian gereja Minggu bersama keluarga Hakka-nya yang Katolik.

“Itu sebabnya ketika kamu pergi ke sekolah saat itu, rasanya, 95% ruang kelas adalah orang China-Timor, tetapi jika kamu pergi sekarang, kamu dapat menghitung satu atau mungkin dua siswa di ruang kelas.”

Bukan hanya pendidikan gratis di Timor Leste merdeka yang menyebabkan peralihan itu – konflik bersejarah Timor Leste pada tahun 1975, 1999, dan 2006 membuat orang China Timor dipilih karena berbeda. Bisnis mereka menjadi sasaran dan dibakar, keluarga mereka diejek dan dilecehkan, dan banyak yang mengambil kesempatan untuk melarikan diri. Mereka merasa terancam, kata Teresa: b”Situasi di Timor memaksa mereka untuk pindah demi keselamatan mereka. Dulu ada lebih banyak, tetapi banyak yang beremigrasi. Mereka melihat kehidupan yang lebih baik bagi keluarga mereka.”

Berabad-abad orang China di Timor Leste

Saat ini, ada sekitar 500 – jumlah orang Timor yang mendaftarkan bahasa China sebagai bahasa ibu mereka – dan 3.000 orang – jumlah penduduk China legal dan ilegal di Timor Leste yang diperkirakan oleh departemen imigrasi TimorLeste. Sebagian besar adalah orang Tionghoa Hakka, kelompok etnis yang bermigrasi dari China utara ke selatan antara abad keempat dan ketiga belas, yang dikenal hidup tersebar di seluruh dunia.

Pedagang dari China adalah pengunjung asing pertama ke Timor Leste, didorong oleh perdagangan minyak dan kayu cendana yang asli dari pulau Timor.

Pada 1436, hampir seabad sebelum Portugal menjajah Timor Leste, penjelajah China Fei Sin melaporkan bahwa 12 pelabuhan dagang telah didirikan, tempat perdagangan cendana berkembang pesat. Dengan dimulainya perjalanan kapal uap antara Dili dan koloni Macau di Portugis pada abad ke-19, migrasi meningkat. Sekolah-sekolah dan masyarakat Cina mekar, dan Kuil Guan Yu yang tenang – dihadiri oleh Teresa ketika masih kecil dengan ibunya – dibangun pada tahun 1928.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *