Makanan Lokal Bisa Atasi Kekurangan Gizi di Timor Leste

TIMOROMAN.COM- Pemilik restoran Australia di Timor Lorosae berharap menggunakan hasrat mereka untuk masakan lokal untuk memerangi kekurangan gizi di negara kecil Asia Tenggara itu.

Timor Leste memiliki tingkat kekurangan gizi anak terburuk di Asia, dengan lebih dari 50 persen anak menderita stunting – suatu kondisi yang secara permanen mempengaruhi perkembangan mental dan fisik mereka – menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Tetapi ini terutama bukan karena kekurangan makanan – sebagai gantinya, badan anak-anak AS UNICEF menyalahkan kurangnya pendidikan dan pengetahuan tentang makanan lokal.

Pekerja pembangunan yang berubah menjadi pemilik restoran, Mark Notaras, mengatakan hidangan tradisional seperti batar da’an – sejenis sup jagung yang disajikan di restoran Agora Food Studio di ibukota Dili – dipandang rendah sebagai “makanan orang miskin.”

“Jika Anda datang mengunjungi Timor, Anda bisa makan di 150 restoran dan tidak pernah menemukannya di menu,” katanya kepada Thomson Reuters Foundation.

Notaras dan istrinya, Alva Lim, meluncurkan pertukaran inovator pangan Timor Leste (TLFIX) nirlaba tahun lalu untuk mengedukasi orang-orang di seluruh negeri tentang memasak dengan bahan-bahan lokal dan sehat.

Mereka berharap dapat membujuk mereka untuk menambah makanan dari nasi putih dan mie instan – yang menyediakan kalori murah tetapi sedikit nutrisi – dengan tanaman asli yang tumbuh di sana.

“Kami mendorong orang untuk makan lebih banyak makanan yang sudah mereka miliki di sekitar mereka untuk meningkatkan gizi mereka,” kata Notaras.

UNICEF telah melatih para ibu di Timor Lorosa’e untuk menyediakan makanan yang lebih bergizi, menunjukkan kepada mereka cara memasukkan wortel dan sayuran hijau ke dalam beras yang secara tradisional diberikan kepada anak-anak.

Lim dan Notaras mengambil pendekatan yang lebih inovatif.

“Kami menggunakan penceritaan makanan dan inovasi makanan untuk mempromosikan mata pencaharian yang lebih baik, termasuk melalui nutrisi,” kata Notaras.

Dengan melakukan hal itu, mereka bergabung dengan gerakan di seluruh dunia untuk kembali ke produk lokal karena populasi telah beralih dari diet tradisional untuk semakin mengkonsumsi makanan impor yang cenderung lebih murah tetapi kurang bergizi.

Organisasi seperti Bioversity International yang berbasis di Roma berupaya membalikkan tren itu dengan mempromosikan tanaman asli, seperti “bayam Maya” di Amerika Tengah.

Itu mengharuskan pemerintah untuk memperkenalkan kebijakan yang mendorong tanaman lokal daripada impor, dan perilaku individu mungkin perlu berubah juga, kata Ronnie Vernooy dari Bioversity International.

“Orang mungkin perlu menginvestasikan lebih banyak waktu untuk pergi ke pasar lokal daripada hanya ke supermarket,” katanya kepada Thomson Reuters Foundation melalui Skype dari Belanda.

Tetapi mungkin tidak sesederhana itu.

Padi yang ditanam di Timor Lorosae dapat berharga tiga kali lipat dari varietas berkualitas rendah yang diimpor dari Vietnam, kata Notaras, dan perubahan sikap dan dinamika pasar bisa memakan waktu puluhan tahun.

Lim mengatakan dia berharap orang-orang Timor Lorosa’e dapat mendorong kembali terhadap makanan olahan yang telah membanjiri Filipina, tempat keluarganya berasal, dan di mana “beberapa saus botol dan kemasan yang sama” telah ada di mana-mana.

“Ada banyak keragaman di wilayah ini dan saya akan sangat sedih jika itu hilang,” katanya.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *