Ramos-Horta Desak Diadakannya Dialog antara Indonesia-Papua

SURABAYAONLINE.CO-Pemenang hadiah Nobel Perdamaian Jose Ramos-Horta mendesak pemerintah Indonesia untuk mengadakan dialog dengan gerakan kemerdekaan Papua untuk membantu mengakhiri pemberontakan selama puluhan tahun di wilayah paling timur negara itu.

Ramos-Horta, penerima bersama hadiah Nobel 1996 untuk upaya membawa kemerdekaan dan perdamaian ke Timor Leste, yang mengalami brutalnya pendudukan Indonesia selama hampir seperempat abad, mengatakan bahwa ia yakin masa depan wilayah Papua berada di Indonesia, bukan sebagai negara terpisah.

 “Bicaralah dengan orang Papua, OPM (Organisasi Papua Merdeka), tetapi sebagai saudara sesama orang Indonesia,” kata Ramos-Horta dalam sebuah wawancara pekan lalu. “Orang Papua, mereka harus merasa bahwa pemerintah, orang-orang di Jawa, benar-benar peduli pada mereka.”

Konflik antara Indonesia dan pemberontak, yang jumlahnya mungkin hanya beberapa ratus, berkobar lagi bulan lalu ketika separatis bersenjata di Nduga menewaskan sedikitnya 17 orang yang bekerja di lokasi pembangunan jalan raya trans-Papua yang merupakan bagian penting dari upaya Presiden Joko Widodo untuk membawa pembangunan ke daerah miskin.

Pemerintah telah mengatakan bahwa tuduhan militer yang menembaki desa-desa dengan proyektil fosfor putih, senjata kimia terlarang, sebagai pembalasan atas pembunuhan itu “benar-benar tidak berdasar, tidak faktual dan sangat menyesatkan.” Setidaknya empat orang tewas dalam operasi keamanan. Wiranto, menteri keamanan, telah menolak gagasan dialog tersebut.

Polisi telah menangkap kemudian membebaskan ratusan tersangka pendukung kemerdekaan dan menggerebek kantor Komite Nasional Papua Barat, sebuah kelompok sipil yang mengadvokasi penentuan nasib sendiri. Di Timika, polisi menduduki sekretariat panitia, menghiasnya dengan slogan-slogan seperti “Indonesia Forever” dan menghancurkan simbol-simbol gerakan kemerdekaan.

Ramos-Horta, presiden Timor Leste dari 2007 hingga 2012, mengatakan penahanan diri diperlukan di kedua sisi.

“Jadi pertama-tama, mereka harus menyerah pada serangan bersenjata terhadap warga sipil Indonesia atau otoritas militer, tetapi pada saat yang sama militer Indonesia juga harus menahan diri dari tidak menindak, menyerang … orang setiap kali mereka berdemonstrasi,” katanya.

Sebuah gerakan kemerdekaan dan pemberontakan bersenjata telah sering terjadi di wilayah yang dulunya dikuasai Belanda sebelum dianeksasi oleh Indonesia pada tahun 1963. Kontrol Indonesia diresmikan pada tahun 1969 dengan referendum yang dikenal sebagai “Penentuan Pendapat Rakyat” yang diadakan dalam suasana intimidasi di mana hanya 1.026 orang Papua yang diizinkan untuk memilih.

Saat ini, sebagian besar penduduk asli Papua masih terisolasi, miskin, sakit, dan lebih mungkin mati muda daripada orang-orang di daerah lain di Indonesia. Setelah puluhan tahun kebrutalan militer Indonesia dan impunitas telah berkontribusi terhadap kebencian yang mendalam terhadap pemerintahan Indonesia.

Namun Ramos-Horta mengatakan situasi di Papua tidak sebanding dengan perjuangan kemerdekaan Timor Leste dan tidak ada peran PBB dalam konflik.

Timor Leste, kata Ramos-Horta, adalah koloni Portugis selama lebih dari 400 tahun sebelum Indonesia menginvasi pada tahun 1975, sedangkan Papua adalah bagian dari kekaisaran Hindia Belanda yang merupakan basis bagi perbatasan Indonesia modern.

Dia percaya bahwa Joko Widodo, yang sedang mencalonkan diri untuk periode kedua sebagai presiden dalam pemilihan yang akan berlangsung April, berkomitmen untuk mengakhiri konflik ini tanpa merevisi perbatasan Indonesia.

“Dia akan melakukan segala upaya untuk melibatkan saudara-saudari di Papua dalam dialog untuk menemukan penyelesaian konflik,” katanya.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *