Pemain Kriket Timor Leste Terima Peralatan dari Tim Wellington

TIMOROMAN.COM-Pemain kriket pemula Timor Leste akan menerima banyak peralatan dari tim Wellington

Musim liburan pemain kriket pemula dari Timor Leste akan menerima, bat kayu, 12 helm, dan 38 seragam dicat dengan warna klub Wellington.

Mark Young dan rekannya Lara Akbaba akan kembali ke negara Asia Tenggara untuk tahun kedua dengan Volunteer Service Abroad (VSA), dan membawa serta banyak perlengkapan yang disumbangkan dari Kilbirnie Sports, dan Whitby, Klub kriket Eastbourne, dan Easts.

Untuk lebih dari 100 pemain kriket muda, Young membantu mengatur perlengkapan sangat dibutuhkan.

Timor Leste adalah negara miskin, berusia 16 tahun yang terdiri dari 1,3 juta orang yang telah mengalami sejarah kekerasan di tangan negara-negara lain.
Dan orang Timor yang kebanyakan berusia muda Р60 persen dari populasi berumur  24 tahun ke bawah Рadalah orang yang suka sepak bola dan tidak bermain kriket.

“Cricket memberi mereka tujuan … Ini relatif baru bagi mereka, tetapi kami selalu mengatakan kepada mereka, di Asia ini olahraga paling populer kedua,” kata Young.

Dia telah bergabung dengan upaya ekspatriat gila kriket lain, yang telah menghabiskan dua tahun merekrut sekitar 100 pemain, 40 persen di antaranya adalah perempuan, sebagian besar di ib ukota, Dili.

Seorang penasihat investasi internasional untuk Pemerintah Timor Leste, Young membayangkan mendorong orang Timor Leste ke tingkat kriket Afghanistan, yang dalam dua dekade bermain telah mencapai liga internasional.

Langkah pertama adalah mengumpulkan tim lokal untuk bermain kompetisi di Bali, Indonesia, pada bulan April 2019.

Kargo kriket pasangan ini mencakup 25 bat, 20 set bantalan kaki, 12 helm, empat set tunggul, 30 set sarung tangan dan 38 seragam, beberapa ditandai dengan branding Penthouse Cinema.

Akbaba, yang mengajar anak-anak TK, mengatakan mereka pertama kali menemukan kriket bermain dengan bat (pemukul bola) ukir buatan rumah.

“Kami berharap kita bisa memberi setiap anak bat kriket, tetapi kita belum sampai di sana.”

Pasangan ini juga menggalang dana untuk roll-up, pitch portabel dan biaya pengiriman untuk peralatan.(*)

Share this :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *