Beginilah Wajah Yesus Menurut Gambar di Gereja Kuno

TIMOROMAN.COM-Bagaiamana wajah Yesus? Apakah dia berkulit hitam? Coklat? Putih? Apakah rambutnya panjang atau pendek? Apakah dia punya janggut, atau tidak? Gambar Yesus Kristus yang ada dalam pikiran kita mungkin akan kita buang oleh penemuan baru ini.

Wajah Yesus Kristus yang kita kenal adalah fantasi. Ini adalah gambar yang diadaptasi dan disempurnakan melalui seni selama berabad-abad – dan politik.

Sekarang, sebuah penemuan baru telah menyulut perdebatan baru tentang seperti apa karakter yang ada di pusat Perjanjian Baru. Gambar itu ditemukan di dinding yang hancur di situs kota kuno Shivta, di Gurun Nagev, Tanah Suci.

Gambar itu buram karena sudah terkikis. Tetapi beberapa bentuk masih dapat dilihat dari apa yang tersisa dari gereja yang berumur 1500 tahun. Itu adalah pemandangan yang akrab bagi para sarjana sekolah minggu di seluruh dunia: Kristus dibaptis di Sungai Yordan.

Gereja Kuno tempat penemuan

Dicat sekitar 500 tahun setelah peristiwa yang digambarkannya, satu garis besar menunjukkan seorang pria keriting, berambut panjang, bermata besar dengan hidung semetik yang besar.

Dilarang

Sejarawan mengatakan kota Shivta didirikan pada abad pertama Masehi sebagai persinggahan karavan bagi para peziarah Kristen yang bepergian ke Biara St Catherine di Sinai. Tetapi, pada abad ke-9, kini sudah ditinggalkan.
Hanya sebagian dari gereja Shivta ini yang bertahan. Salah satu bagiannya adalah tempat pembaptisan, sebuah sudut yang diperuntukkan bagi ritual Kristen yang sakral.

Foto sisa-sisa lukisan yang tererosi menghiasi ruang yang diambil oleh tim Israel yang menggali situs. penelitian ini diterbitkan dalam jurnal Antiquity.

Sementara catatan tanggal lukisan dari eksplorasi situs pada 1920-an, “Jika Anda tidak memiliki kamera yang bagus dan fotografer yang baik, tidak ada yang akan terlihat,” kata Maayan-Fanar seorang peneliti.

Itu salah satu dari hanya representasi yang sangat dari Yesus Kristus di Tanah Suci yang berasal dari waktu itu.

Lukisan abad keenam Yesus menyembuhkan orang lumpuh

Fragmen ini adalah bagian dari adegan yang jauh lebih besar dari baptisan Kristus, termasuk karakter yang lebih besar yang diidentifikasi sebagai Yohanes Pembaptis. Hanya studi yang cermat di masa depan yang akan mengungkapkan rincian lebih lanjut, jika mereka bertahan.

Apakah ingatan abad ke-6 tentang kemunculan Kristus, yang ditemukan di Tanah Suci itu sendiri, lebih mungkin akurat? “Itu akan luar biasa, tetapi bagaimana kita tahu?” Kata sejarawan seni dari Universitas Haifa di Israel Maayan-Fanar, yang menemukan gambar itu.

Wajah Kekristenan

Sejarawan seni mengatakan penggambaran Kristus dengan rambut pendek adalah umum di Kekaisaran Bizantium timur awal – yang meliputi Mesir, Palestina dan Suriah.
Namun, pada akhirnya, persepsi ini diliputi oleh karya seni baru dari Byzantine barat yang menampilkan rambut panjang rapi yang terus menjadi fitur menonjol dari potretnya bahkan hingga hari ini.\

Fitur fisik ‘putra Allah’ telah lama ditinggalkan untuk imajinasi artistik dan budaya.

Tidak ada deskripsi tentang penampilan fisik Kristus yang bertahan dalam kumpulan dongeng yang disatukan dalam apa yang sekarang kita ketahui sebagai Alkitab dalam 367AD. Namun, seperti itulah kekuatan citra modern yang sekarang melekat pada identitasnya sehingga langsung dapat dikenali.

Rambut hitam panjang bergelombang. Mata biru yang tajam. Kulit pucat. Jenggot pendek yang dipangkas. Jubah panjang dengan lengan longgar.
Semua ini tidak akurat. Tetapi ini adalah latihan yang kuat dalam membangun ‘merek’ yang mudah diidentifikasi.

“Ada banyak alasan mengapa Yesus digambarkan dalam apa yang telah menjadi standar dunia, dan tidak ada yang berhubungan dengan menjaga keakuratan sejarah,” Profesor Christian Origins Joan Taylor, penulis What do Jesus Look Like.

Sementara dia mengakui Tanah Suci pada waktu itu merupakan pusat perdagangan antara Yudea, Eropa, Mesir, Sudan dan Ethiopia, itu adalah praktik bagi orang-orang Yahudi yang saleh untuk hanya menikah dalam komunitas mereka sendiri. Ini berarti fitur-fiturnya.

Berdasarkan analisis kerangka dari wilayah yang berasal dari abad pertama Masehi, Profesor Taylor menyimpulkan bahwa Yesus “mungkin sekitar 166cm (5 kaki 5f inci) tinggi, agak ramping dan berotot, dengan kulit coklat keemasan, coklat tua ke rambut hitam, dan mata coklat.”

“Bagi saya, penampilan Yesus tidak semuanya tentang daging dan tulang. Bagaimanapun, tubuh kita bukan hanya tubuh. Alih-alih, itu semua tentang simbol sosial dan pesan identitas yang dirasakan oleh pemirsa seni selama berabad-abad ”.

Dosen dalam Studi Biblical dan Agama MJC Warren dari University of Sheffield berpendapat hal yang sama, menyatakan rekonstruksi menunjukkan seorang pria berambut gelap, berkulit coklat, bermata cokelat dengan wajah lapuk adalah perkiraan yang jauh lebih dekat daripada budaya umum .

Warren menyatakan bahwa para pengikut Yesus Kristus sendiri tidak selalu yakin dengan identitasnya. Dalam Injil Yohanes, Maria salah mengira Yesus adalah tukang kebun. Setelah kebangkitan, murid-muridnya – yang sedang memancing – gagal mengenali Kristus ketika Ia menampakkan diri kepada mereka. Dan, dalam Matius, wajah Yesus hanya digambarkan sebagai ‘bersinar’ ketika ia berbicara kepada Musa dan Elia.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *