Presiden Timor Leste Veto Penggunaan Dana Minyak Bumi untuk Membeli Proyek Gas Sunrise

TIMOROMAN.COM-Presiden Timor Lorosa’e telah memveto sebuah tawaran pemerintah untuk meningkatkan akses ke dana minyaknya untuk investasi dalam proyek-proyek energi, berpotensi menunda pembelian $ 650 juta milik Royal Dutch Shell dan ConocoPhillips dalam proyek gas Greater Sunrise.

Kesepakatan itu akan memberi Timor Leste saham mayoritas dalam proyek bersama dengan mitra yang tersisa, termasuk Woodside Petroleum Australia dan Gas Osaka Jepang.

Presiden Francisco Guterres mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada para wartawan di istana kepresidenan di Dili minggu ini dia telah memveto keputusan itu dan menyerukan agar proposal itu direvisi.

“Veto ini bertujuan untuk mencegah berlebihnya aturan dan kebijakan investasi langsung Dana Petroleum,” kata Guterres di antara isu-isu lainnya.

Keputusan itu bisa berlaku “salah mengartikan atau mencairkan perbedaan antara aset keuangan dan aset lainnya,” tambahnya.

Proposal itu juga akan menghapus batas 20% pada partisipasi negara dalam proyek-proyek minyak dan akan memungkinkan Sunrise dan proyek-proyek lain untuk memotong persetujuan oleh parlemen.

“Dana Minyak dan Anggaran Negara terintegrasi secara koheren, dan oleh karena itu kami perlu melanjutkan upaya untuk memastikan pengelolaan yang bijaksana, terbuka dan transparan,” kata Guterras.

Seorang juru bicara pemerintah Timor Timur mengatakan ini adalah masalah antara presiden dan parlemen nasional dan menolak berkomentar lebih lanjut.

Ditemukan pada tahun 1974, ladang Greater Sunrise, yang menampung sekitar 5,1 triliun kaki kubik gas, mengangkangi perbatasan maritim antara Australia dan Timor Timur dan sengketa perbatasan telah menunda perkembangannya.

Masalah perbatasan telah diselesaikan awal tahun ini dan Timor Lorosa’e ingin mengembangkan Greater Sunrise dengan menyalurkan gas ke sebuah kilang LNG di pantai selatannya, sementara para mitra proyek mendukung sebuah pabrik di Darwin di Australia utara.

Pada bulan November, Timor Timur mengumumkan kesepakatan untuk membeli 26,56% saham Shell dalam proyek tersebut seharga $ 300 juta setelah ConocoPhillips mengatakan pada awal Oktober akan menjual 30% sahamnya seharga $ 350 juta.

Namun, pembelian itu harus mendapatkan persetujuan pendanaan dari Dewan Menteri dan para pejabat Timor Leste, serta persetujuan peraturan dan persetujuan lainnya.

Mengacu pada keputusan presiden, seorang juru bicara Shell mengatakan bahwa perusahaan telah disarankan oleh pemerintah Timor tentang “sejumlah opsi yang tersedia untuk pendanaan transaksi” dan berkomitmen untuk menyelesaikan proses dengan itu.

Seorang juru bicara untuk ConocoPhillips Australia mengatakan hak veto “belum tentu akhir dari proses dan perjanjian kami mengakui waktu mungkin diperlukan untuk proses penting ini.”(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *