Dua Minggu Dokter Gigi ini Periksa 1.200 Mulut di Timor Leste

TIMOROMAN.COM-Seorang dokter gigi Australia dan sekelompok kecil relawan telah berhasil memeriksa lebih dari 1.200 mulut hanya dalam dua minggu di Timor Leste.

Itu berjumlah 527 pencabutan dan 406 tambalan untuk Charmaine White, dari Narooma di pantai selatan New South Wales, dan para sukarelawannya.

Dr White sedang dalam perjalanan keduanya ke Timor Leste untuk menyediakan layanan gigi sebagai bagian dari Program Gigi Timor Leste – sebuah inisiatif gabungan dari Rotary, Lions, dan biarawati Carmelite yang bermarkas di sana.

Kondisi di Timor Leste menantang bagi tim kecil dokter gigi relawan, perawat dan penerjemah, menavigasi jalan yang sulit dan berurusan dengan pemadaman listrik.

Dr White mengatakan banyak orang di Timor Leste mengunyah pinang untuk mendapatkan bantuan dari sakit gigi.

Mengunyah pinang telah dikaitkan dengan kanker mulut, dan seorang musisi yang baru-baru ini datang ke Australia dari Papua Nugini untuk operasi untuk mengangkat kanker dari mulutnya mengatakan dia sekarang takut untuk mengunyahnya.

“Ini seperti bentuk [parasetamol] mereka tetapi juga adiktif,” katanya.

“Jadi apa yang akan terjadi pada anak-anak adalah mereka akan bangun di tengah malam dengan sakit gigi dan tidak ada [parasetamol] sehingga nenek, biasanya, akan mengatakan ‘Memiliki beberapa ini, itu akan membantu sakit gigi pergi’ dan itulah yang mereka lakukan tetapi kemudian anak-anak terbiasa dengan itu.

“Dan kemudian Anda mendapatkan kanker mulut dan tidak ada perawatan di sana untuk kanker mulut. Jika Anda ingin perawatan, Anda harus pergi ke Australia.

Banyak dari 1.200 anak-anak Dr White dan tim yang dirawat selama perjalanan dua minggu menemui dokter gigi untuk pertama kalinya.

“Fokus utama kami adalah untuk mengeluarkan anak-anak dari rasa sakit, beberapa dari mereka akan mengalami sakit gigi selama berbulan-bulan, jika tidak bertahun-tahun,” katanya.

Dia memperkirakan sekitar 75 persen dari anak-anak yang dia lihat memiliki gigi yang bagus tetapi sekitar 25 persen memiliki masalah.

Dan ada pengakuan dalam tim bahwa anak-anak tidak akan pernah melihat dokter gigi lagi.

“Anda mungkin harus mengambil tiga gigi permanen karena Anda tahu Anda mungkin satu-satunya dokter gigi yang mereka lihat dalam hidup mereka,” katanya.

 

Charmaine White in Timor Leste

 

Bekerja di Timor Leste bermanfaat untuk Dr White – tetapi juga menantang.

“Saya duduk di pesawat [pulang] dan saya pikir ‘saya bisa berbuat lebih banyak jika saya berada di sini di Timor Timur’, tetapi itu cukup melelahkan,” katanya.

“Anda harus berkemas dan memindahkan peralatan berat [hampir] setiap hari dan kemudian Anda mendapat kamar dengan jendela Louver dan berisik karena semua anak ingin melihat apa yang terjadi di ruangan tempat semua kebisingan datang.

“Kemudian listrik padam jadi Anda harus mengatur generator dan kemudian Anda harus mendapatkan cincin gas dengan pressure cooker untuk mensterilkan semua instrumen.

“Kau ada di kakimu sepanjang hari … jadi itu sama sekali berbeda dengan bekerja di sini di lingkungan yang sangat steril, infeksi yang dikendalikan.”

Tetapi satu pertukaran dengan kepala sekolah yang sekolahnya dikunjungi oleh program dua tahun lalu membantu menyoroti mengapa pekerjaannya sangat penting.

“Dia bilang ‘Tim Anda datang ke sekolah kami dua tahun lalu dan tidak ada orang tua yang mengeluh, semua orang benar-benar bahagia, semua anak merasa lebih baik, ada lebih sedikit hari sakit karena mereka tidak ada di rumah dengan sakit gigi, dan kami sangat senang Anda kembali ke sekolah kami lagi, “katanya.(*)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *