Piala AFF 2018: Sven-Goran Eriksson Tak Remehkan Timor Leste

TIMOROMAN.COM-Timnas  Filipina — The Azkals,  berusaha mempertahankan kemenangan mereka saat mereka bertemu tim yang belum pernah meraih kemenangan Timor Leste di Piala AFF  Asean Football Federation (AFF) Suzuki Cup 2018  pada jam 8 malam., malam ini di Stadion Sepakbola Kuala Lumpur di Malaysia.

Tim sepakbola nasional sedang mencari kemenangan beruntun kedua .

Filipina menang atas tim tangguh Singapura , 1-0,  itu adalah kemenangan pertama tim di bawah pelatih barunya Sven-Goran Eriksson pada Selasa malam di Panaad Park and Stadium di Bacolod City.

Gol satu-satunya dicetak Reichelt setelah menerima film dari kapten Azkals, Phil Younghusband, kemudian mengancam pertahanan Lions untuk mencetak gol kemenangan pada menit ke-78.

Kemenangan itu memungkinkan Filipina untuk mengikat Thailand, Indonesia dan Singapura dengan tiga poin di Grup B, dengan Filipina dan Thailand di belakang dengan satu pertandingan.

Kemenangan kedua beruntun atas tim Timor akan mendorong Azkals lebih dekat ke dua teratas di grup, yang menjamin tempat di babak sistem gugur.

“Ini adalah pertandingan yang sangat penting bagi kami. Kami ingin memenangkan lebih banyak poin tentu saja tetapi kami harus bermain dengan sangat baik, ”kata ahli taktik asal Swedia, Eriksson.

No 1 kiper Neil Etheridge setuju.

“Ini hal yang baik, kami mendapat tiga poin di tas, tetapi kami tahu kami belum menyelesaikanpekerjaan. Kami sangat senang tetapi kami tahu pekerjaannya masih jauh dari selesai, ”kata Etheridge.

Etheridge memimpin lini belakang bersama dengan Carli De Murga, Martin Steuble, Paul Mulders dan Daisuke Sato. Mereka diperkirakan akan meningkat tanpa kehadiran Luke Woodland, yang akan keluar untuk sisa Piala Suzuki setelah mengalami cedera pada laga pembuka.

Reichelt dan Younghusband diperkirakan akan memimpin serangan Azkals bersama dengan gelandang Stephan Shrock serta Mike dan Manny Ott sementara James Younghusband dan John Patrick Straus.

Tidak Remehkan

“Kami tidak bisa remehkan Timor Leste,” kata pelatih Sven-Goran Eriksson pelatih berusia 70 tahun, yang timnya juga harus menghadapi Thailand pada hari Rabu di BacolodS dan Indonesia di Jakarta pada 25 November. “Kami tidak bisa melihat ke depan untuk pertandingan apa pun kecuali untuk yang besok. Kami tahu kami tidak dapat menganggap tim ini enteng meski mereka benar-benar mengalami awal yang sulit di turnamen. ”

Tim Azkal telah mengalahkan Timor tiga kali dalam kompetisi, yang paling dramatis terjadi 14 tahun lalu ketika Chieffy Caligdong mencetak dua gol dalam waktu tambahan untuk merebut kemenangan 2-1 atas para pendatang baru turnamen itu di Kuala Lumpur.

Timnas Timor Leste mengawali pertandingan dengan sangat buruk dengan kekalahan 7-0 dari Thailand di Bangkok, sebelum tunduk ke Indonesia, 3-1, di Jakarta pada hari Selasa.

“Mereka (Timor Leste) memiliki awal yang sangat, sangat sulit untuk turnamen,” kata Eriksson. “Namun di pertandingan kedua mereka melawan Indonesia, mereka melakukannya dengan baik dan mencetak gol pertama. Jadi kita harus memperhatikan. Ini permainan yang sangat penting bagi kami. Kami memulai dengan baik di turnamen, hasil bagus dan tiga poin. Kami harus bermain dengan sangat baik. ”

Dan sementara Eriksson merasa senang atas kinerja timnya melawan Singapura, pelatih yang berpengalaman itu berpikir mereka masih bisa bermain lebih baik saat turnamen berlangsung.
“Saya harap kami memainkan permainan yang bagus,” katanya. “Kami harus bermain sepakbola yang bagus, bertahan dengan baik dan memenangkan pertandingan.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *