Surga Ikan Paus di Timor Leste Terancam

TIMOROMAN.COM-Olive Andrews percaya Timor Leste bisa menjadi salah satu tujuan terbaik di dunia untuk menonton ikan paus. Ilmuwan riset dengan minat khusus pada cetacean menarik kesimpulan ini ketika dia bergabung dengan tim survei yang menilai perairan pantai di utara Timor Leste pada Oktober 2016.

“Saya belum pernah melihat biomassa cetacea seperti itu dalam geografi yang kecil,” katanya. kata. “Kami bertemu 2287 cetacea dari 11 spesies, termasuk superpoda hingga 600 individu.”

Ada 90 spesies cetacean yang berbeda – dan setidaknya 30 dari mereka terjadi di Timor Leste. Ini termasuk populasi lokal seperti paus berkepala melon dan lumba-lumba spinner, dan spesies bermigrasi seperti paus bungkuk dan paus biru kerdil. Dikelola dengan baik, pariwisata ikan paus dapat menghasilkan pendapatan yang signifikan bagi Timor-Leste, salah satu negara termuda dan termiskin di dunia.

Secara global, menonton ikan paus sedang booming. Menurut Andrews, pariwisata paus menyumbang sekitar US $ 30 juta per tahun kepada kelompok Kepulauan Pasifik. Tanpa itu, negara-negara seperti Tonga – terkenal karena paus bungkuk yang berkumpul di sana untuk kawin – dapat kembali ke perburuan ikan paus, yang dipraktekkan di sana dalam skala kecil hingga akhir 1978.

Bukan hanya kuantitas dan keragaman paus di perairan teritorialnya yang membuat Timor Leste begitu unik; itu kedekatan mereka dengan tanah. Secara geologis, Timor Leste dan pulau saudaranya yang lebih kecil, Atauro, dibedakan oleh fakta bahwa keduanya tidak pernah melekat pada daratan – mereka didorong di atas permukaan laut oleh aktivitas tektonik. Akibatnya, terumbu karang mereka jarang membentang di luar 250 meter dari pantai sebelum terjun ke kedalaman yang jauh lebih besar.

“Paus biru pygmy menuju selatan menuju Australia akan nongkrong di kontur kedalaman 200m langsung dari pantai utara Timor; Anda benar-benar dapat melihat mereka dari pantai, ”kata Andrews.

Ini karena Timor Leste terletak di tengah-tengah arus luapan Indonesia, di mana perairan Samudera Hindia dan Pasifik bertabrakan, menyebabkan terbukanya air laut yang kaya nutrisi. Ekosistem-mini yang dihasilkan berlimpah seperti cumi-cumi, menjadikannya tempat makan yang ideal bagi paus.

Tetapi populasi paus lokal menghadapi sejumlah ancaman. Timor Leste sedang berusaha untuk membangun dirinya secara politik dan ekonomi menyusul konflik yang telah berlangsung selama beberapa dasawarsa dengan mantan penjajahnya di Indonesia, yang baru berakhir pada tahun 2002. Penangkapan ikan ilegal dari negara-negara tetangga telah menyebar dan negara kecil itu belum memiliki sumber daya untuk mencegahnya. Selain satu kapal patroli tidak ada sistem pemantauan untuk mengidentifikasi pengiriman di perairan teritorialnya. Ikan paus berkeliaran di jaring hantu luas yang melayang sampai ke pantai Australia. Menurut Andrews, para penyusup ini bukan hanya nelayan artisanal, tetapi seluruh armada penangkapan ikan.

Kemampuan Timor Leste untuk menegakkan undang-undang perikanan juga dipertanyakan. Pada September tahun lalu, aktivis laut Sea Shepherd memberi tahu polisi Timor Leste kepada armada penangkapan ikan China yang menangkap ribuan hiu secara ilegal. Tapi ABC News Australia melaporkan bulan lalu bahwa setelah penyelidikan sembilan bulan, armada itu membayar denda satu kali dari $ 100.000 untuk bebas, diduga dengan tangkapannya – diperkirakan bernilai jutaan dolar – utuh.

Pengambilan sumber daya dan proyek infrastruktur juga menghadirkan tantangan. Perusahaan Prancis Bolloré Group telah memasuki kemitraan publik-swasta untuk membangun pelabuhan air dalam US $ 490m di barat ibukota Dili. Sementara penilaian dampak lingkungan telah dilakukan, LSM lingkungan Conservation International memiliki kekhawatiran tentang peningkatan lalu lintas pengiriman dan pembuangan material kerukan di tempat makan paus.

Timor Leste telah menyaksikan dua pemilihan umum dalam 12 bulan terakhir – tata pemerintahan yang baik adalah pekerjaan yang sedang berjalan dan mempertimbangkan kemiskinan relatif negara tersebut, dapat dipahami ada fokus mendesak pada pembangunan ekonomi. Tantangannya adalah memastikan investasi mempertimbangkan kelayakan jangka panjang dan potensi penghasilan ekosistem laut negara, termasuk populasi pausnya yang unik.

Draft pedoman untuk menonton ikan paus dan lumba-lumba akan diserahkan ke parlemen pada akhir bulan ini – sebuah langkah penting dalam membangun fondasi industri pariwisata ikan paus. Mudah-mudahan ini tidak akan dibayangi oleh investasi yang lebih menguntungkan tetapi kurang berkelanjutan.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *