Timor Leste Masuk Perangkap Utang China?

TIMOROMAN.COM-Timor Leste, negara paling baru dan termiskin di Asia Tenggara, perlahan tapi pasti semakin dekat dengan China, sebuah langkah yang meningkatkan kewaspadaan di antara sekutunya dan negara tetangga dengan adanya kekhawatiran awal bahwa Timor Leste bisa jatuh ke dalam potensi perangkap utang China. Mitra Timor Leste di kawasan tersebut yang paling dekat masih Australia dan mantan penjajahnya Indonesia, tetapi negara kecil itu sekarang mengimpor barang senilai $160 juta dari China dan Hong Kong, jumlah yang lebih dari negara lain manapun selain Indonesia.

Pemerintah Timor Leste juga baru-baru ini mengontrak perusahaan China untuk membangun proyek infrastruktur besar, termasuk jaringan listrik tegangan tinggi nasional dan jalan raya di selatan negara. Tahun 2017, Perusahaan China Harbor Engineering Company disubkontrak untuk membangun pelabuhan kontainer besar di Teluk Tibar.

China juga menyediakan dana untuk membangun kantor modern baru bagi Kementerian Luar Negeri dan Pertahanan Timor Leste, serta Istana Kepresidenan dan Pasukan Pertahanan. Investasi tersebut telah menyebabkan riak politik tertentu.

Mantan Presiden Timor Leste Jose Ramos-Horta telah mengecam “tulisan-tulisan tertentu oleh para akademisi atau jurnalis” karena “sangat tidak akurat dan menyesatkan” dalam mencirikan pengaruh China yang semakin meningkat di Timor Leste.

“Hal ini klise dan konyol,” katanya kepada South China Morning Post pada bulan September 2018, tampak bertentangan dengan dirinya sendiri dengan mengatakan bahwa pemerintah China perlu berbuat lebih banyak untuk membantu negaranya.

“Karena kita tidak dapat terus mengeluarkan pernyataan diplomatik tentang bagaimana hubungan yang baik, China juga harus mengambil langkah maju dalam melihat bagaimana China dapat mendukung pembangunan Timor Leste secara lebih berkualitas,” kata Ramos-Horta.

China adalah negara pertama yang membuka hubungan diplomatik dengan Timor Leste setelah memperoleh kemerdekaan pada tahun 2002. China juga merupakan salah satu dari sedikit negara yang mencoba memberikan uang dan senjata kepada pasukan kemerdekaan yang berjuang melawan pendudukan Indonesia sejak tahun 1975 dan seterusnya.

“Australia telah memberikan lebih banyak bantuan dan bantuan pembangunan ke Timor Leste daripada China, sehingga dalam beberapa hal Ramos-Horta benar bahwa hubungan China dengan Timor Leste telah dibesar-besarkan di beberapa aspek,” kata Bec Strating, dosen politik di Universitas La Trobe di Melbourne.

Tetapi dengan China meningkatkan kehadirannya di Pasifik melalui Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI/Belt and Road Initiative) “dan Timor Leste membutuhkan donor untuk mendanai ambisi industrialisasi minyaknya,” katanya, “pemerintah Australia kemungkinan akan khawatir tentang prospek Timor Leste mengembangkan hubungan lebih dekat dengan China di masa depan dalam hal pembangunan.”

Timor Leste keluar dari tahun ketidakpastian politik setelah pemilihan umum tahun 2017 yang telah mengembalikan pemerintahan minoritas yang runtuh ketika tidak bisa meneruskan programnya di parlemen. Hal itu menyebabkan pemilihan baru pada bulan Mei yang dimenangkan oleh koalisi Aliansi Perubahan untuk Kemajuan (AMP/Aliança de Mudança para o Progresso).

Tidak ada yang memperkirakan China tiba-tiba menjadi sekutu utama Timor Leste. Posisi itu akan tetap diisi oleh mitra historisnya, Australia dan Indonesia. Tetapi hubungan Timor Leste dengan Australia tengah lesu, memberikan peluang potensial bagi pemerintah China.

Hubungan baru ini terjadi ketika terungkapnya fakta bahwa mantan Menteri Luar Negeri Australia Alexander Downer memerintahkan penyadapan kantor Kabinet Timor-Leste pada tahun 2004. Penyadapan itu dianggap memberikan peluang besar bagi perusahaan sumber daya Australia, Woodside, dalam negosiasi atas hak-hak minyak. Selain itu, beberapa pihak di pemerintah Timor Leste kini mengajukan pertanyaan tentang syarat-syarat bantuan keuangan Australia.

Bulan Oktober 2018, Ramos-Horta mengatakan kepada SBS News, sebuah kanal berita Australia, bahwa jika pemerintah Australia tidak memberikan lebih banyak uang dan akses yang lebih baik untuk kredit ke negara-negara Pasifik, termasuk Timor Leste, mereka akan “pergi ke mana mereka dapat memperoleh hibah atau pinjaman lunak. Dan hal itu, hari ini, datang dari China. ”

Timor Leste akan segera membutuhkan pinjaman semacam itu untuk sektor minyak dan gas yang penting. Selama bertahun-tahun, kemajuan telah terhenti pada ekstraksi yang direncanakan di Laut Timor karena para pemimpin politik yang berpengaruh di Dili menginginkan pemrosesan dilakukan di pantai pada proyek Tasi Mane yang sedang dalam konstruksi. Dana sekitar $250 juta telah dihabiskan untuk proyek itu, termasuk bandara dan jalan raya baru, yang terutama dibangun oleh kontraktor negara China, China Overseas Engineering Group.

Perusahaan-perusahaan dalam konsorsium Greater Sunrise, yang mencakup ConocoPhillips dan Woodside, menentang pengajuan yang diusulkan di pantai Dili. Sebaliknya, mereka ingin hal itu dilakukan baik di platform mengambang di laut atau di Australia, yang menurut keduanya akan lebih murah dan efisien. Bulan September 2018, pemerintah baru Timor Leste menandatangani perjanjian awal untuk membeli 30 persen saham ConocoPhillips dalam konsorsium gas Greater Sunrise.

Karena ConocoPhillips memiliki pabrik pengolahan gas di Darwin, di Australia utara, di mana sindikat tersebut ingin memproses minyak dan gas yang diekstraksi, ini bisa mendorong kesepakatan yang mendukung pemrosesan di pantai di Timor-Leste. Namun, kesepakatan itu belum selesai dan anggota konsorsium lainnya sekarang juga dapat mencoba untuk mendapatkan saham ConocoPhillips.

Jika Timor Leste membeli saham tersebut, yang akan dikelola oleh perusahaan minyak nasionalnya, TimorGap, negara itu akan menerima 30 persen dari keuntungan penjualan gas di atas pendapatan yang didapatnya untuk ekstraksi di wilayah maritimnya.

Namun, Timor Leste juga diharapkan untuk membayar 30 persen dari biaya modal konsorsium untuk pembangunan, yang dapat menelan biaya miliaran dolar AS. Dana itu di atas biaya untuk proyek Tasi Mane, yang juga bisa mencapai miliaran dolar AS.

Anggaran negara Timor Leste 2019 saat ini sedang diperdebatkan oleh parlemen, tetapi diperkirakan Perdana Menteri Timor Leste Taur Matan Ruak berencana menyisihkan 5 miliar dolar AS dari Dana Minyak, dana kekayaan negara, untuk tujuan tersebut.

Ada sekitar 17 miliar dolar AS yang tersisa dalam dana tersebut, tetapi anggaran negara yang sedang berkembang tersebut dengan cepat habis, sementara sumber pendapatan minyak dan gas negara dari cadangan Bayu-Undan akan habis pada tahun 2022.

“Ini akan menelan biaya hingga 10 miliar dolar AS untuk membangun proyek-proyek besar yang dibayangkan oleh beberapa pemimpin politik, terutama yang terkait dengan Greater Sunrise dan Tasi Mane,” kata Charles Scheiner dari LSM lokal La’o Hamutuk. “Banyak lembaga keuangan internasional meragukan kelayakan proyek-proyek ini dan enggan membiayainya,” tambahnya.

Salah satu pilihan, menurut para analis, adalah mengajukan banding ke China untuk pinjaman lunak.

“Terdapat desas-desus tiada henti tentang Timor-Leste yang beralih ke China untuk pendanaan proyek Tasi Mane jika sebagian besar biayanya tidak dibagi oleh mitra konsorsium,” kata Damien Kingsbury, profesor politik internasional di Universitas Deakin Australia.

“Tampaknya tidak mungkin mitra konsorsium akan tertarik untuk menempatkan uang serius di belakang proyek yang terus memiliki lebih banyak pertanyaan daripada jawaban yang terkait dengannya,” katanya. “China tidak diragukan lagi juga akan memiliki kekhawatiran itu. Tetapi jika hingga sejauh mana keterlibatan China ialah untuk membiayai proyek, jika pada akhirnya tidak berhasil, Timor-Leste akan secara finansial terikat kepada China.”

Dia menambahkan: “China akan berada dalam posisi yang kuat untuk mengekstrak ‘keuntungan,’ mungkin dalam kaitannya dengan hak pengeboran, atau mungkin dalam kaitannya dengan membangun fasilitas pelabuhan sendiri di sana, atau array radar seperti yang sebelumnya telah coba dilakukan.”

Scheiner mengangkat poin serupa. “Jika China memutuskan untuk meminjamkan uang, konsesi apa yang akan diperlukan sebagai imbalan?” katanya. “Sri Lanka dan beberapa negara Afrika telah mengalami pelajaran yang sulit. Timor Leste harus belajar dari mereka, agar tidak mengulangi kesalahan mereka.”

Yang pasti, tidak ada bukti konkret bahwa pemerintah China tertarik untuk membiayai proyek. Namun, pemerintah Timor Leste sekarang berusaha untuk meloloskan reformasi yang akan membuat investasi China lebih mudah. Tahun 2016, China dan Timor Leste menandatangani perjanjian pinjaman senilai 50 juta Dolar AS dari Bank Ekspor-Impor China untuk merehabilitasi sistem drainase Dili.

“Cina tidak datang untuk membantu, tetapi untuk bekerja sama dengan Timor Lorosa’e sebagai mitra yang setara dalam pembangunan Timor Timur,” kata duta besar China untuk Timor Leste Liu Hongyang saat upacara penandatanganan.

Tetapi kesepakatan itu akhirnya ditolak oleh Pengadilan Audit Timor Leste yang bertanggung jawab untuk melakukan pengawasan pemerintah. Sekarang, bagaimanapun juga, dokumen-dokumen yang ditinjau oleh Asia Times tampaknya menunjukkan bahwa pemerintah ingin mengubah Undang-undang Kegiatan Perminyakan 2005 untuk membatasi kemampuan Pengadilan Audit untuk meninjau kontrak yang berkaitan dengan operasi perminyakan, sebuah langkah yang berpotensi memungkinkan untuk lebih banyak pembiayaan China di Tasi Proyek Mane.

Bulan April 2017, Timor Leste mendapatkan keanggotaan prospektif ke Asian Infrastructure Investment Bank, bank pembangunan yang berbasis di Beijing, yang dapat menjadi saluran untuk pinjaman tersebut, kata para analis.

Bidang lain di mana investasi China mungkin memainkan peran yang jauh lebih besar dalam pembangunan Timor Leste adalah dalam pendanaan infrastruktur untuk sektor pariwisata yang sedang berkembang, yang telah diprioritaskan oleh pemerintah baru.

Kantor Berita Macau melaporkan awal tahun 2018 bahwa negosiasi sedang dilakukan untuk membangun jalur penerbangan antara Timor Leste dan Guangzhou di China selatan. Saat ini, hanya ada penerbangan langsung ke bandara Dili dari Bali, Singapura, dan Darwin.

Beberapa perusahaan yang berbasis di Macau, termasuk Charlestrong Engineering Technology and Consulting Ltd, sedang membangun perumahan dan resort di wilayah khusus Oecusse di Timor Leste. Ada juga desas-desus bahwa Ina Chan Un Chan, seorang pengusaha dan istri pengusaha konglomerat terkemuka Macau, Stanley Ho Hung Sun, tertarik untuk berinvestasi di sektor pariwisata Timor Leste.

Beberapa orang percaya bahwa hubungan Timor Leste dengan China sedang diarahkan bukan melalui Beijing melainkan Macau, Wilayah Administratif Khusus China yang merupakan wilayah Portugis hingga tahun 1999. Sebagai bekas koloni Portugis di Asia, Timor Leste mengambil bagian dalam banyak acara multilateral yang diselenggarakan oleh Macau. Pemerintah China memanfaatkan Macau untuk menyelenggarakan forum kerjasama ekonomi dengan negara-negara di dunia bekas jajahan Portugis atau yang berafiliasi dengan Portugis (Lusophone).

Ramos-Horta mungkin benar mengatakan bahwa pengaruh China atas Timor Leste dibesar-besarkan, tetapi hal itu tidak berarti bahwa situasinya tidak dapat berubah jika pemerintah Timor Leste sangat membutuhkan pinjaman lunak. China, yang dengan cepat menjadi bankir di kawasan itu, kemungkinan akan membantu dengan senang hati.(atime.com/matamata politik)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *