Sebuah Janji Kemajuan untuk Timor Leste

TIMOROMAN.COM-Pengadilan Timor Leste minggu ini telah menurunkan hasil pemilihan parlemen 12 Mei di negara itu, yang mengkonfirmasikan penghitungan yang memberikan kemenangan langsung partai Perubahan Koalisi untuk Aliansi Kemajuan, atau AMP.

Ini adalah langkah selanjutnya dalam proses yang berlarut-larut yang melihat negara itu bertahan sembilan bulan kemacetan politik dan parlemen yang belum pernah dibubarkan. Tetapi rintangan administratif terus membuat pemerintah baru tidak dapat dijangkau.

Hasil pemilihan tetap tidak resmi sampai diterbitkan dalam lembaran nasional negara, Jornal da República, dan sekali itu, parlemen memiliki 15 hari untuk duduk pertama. Jaringan TV nasional TVTL mengumumkan kemarin bahwa sidang akan berlangsung pada 12 Juni.

Penundaan itu memberi waktu koalisi untuk menegosiasikan kementeriannya dan bergulat dengan divisi ideologis yang melekat pada partai-partainya – dan memberi Dili ruang untuk berspekulasi mengenai identitas perdana menteri yang baru.

Sementara media internasional memprediksi kembalinya  mantan Presiden dan Perdana Menteri Xanana Gusmão, yang Partai Nasional untuk Rekonstruksi Timor-Leste (CNRT) memimpin koalisi yang menang, rumor berputar bahwa Gusmão malah akan mengurapi mantan Presiden dan koalisi senior Taur Matan Ruak, yang, seperti Gusmão, berjuang dalam perjuangan kemerdekaan negara.

Partai Pembebasan Rakyat Ruak adalah kelompok  akar rumput dengan fokus pada transparansi pemerintah, menempatkannya dengan tegas bertentangan dengan CNRT yang menghabiskan banyak uang. Pemerintah terakhir partai ini memimpin jutaan dolar dari proyek infrastruktur yang kurang dipertimbangkan, dibayangi oleh skandal korupsi yang menyebabkan pengunduran diri Menteri Keuangan saat itu, Emilia Pires.

Bec Strating, seorang politikus dan peneliti hubungan internasional Asia Tenggara dan peneliti di Universitas LaTrobe Australia, menunjukkan pidato-pidato memanas yang diberikan Ruak terhadap pembelanjaan CNRT sebagai bukti celah antara dua pemain utama koalisi.

“Koalisi bisa sangat tidak stabil, terutama ketika Anda berbicara tentang sebuah negara kecil dengan buttloads sumber daya, dana minyak $ 16 miliar.” Katanya. “Tidak ada identifikasi partai yang kuat; ini tentang orang-orang yang terlibat. Mereka dapat mengubah aliansi di antara mereka sendiri dengan apa pun yang sesuai dengan minat mereka. Ada rasa pesanan yang salah yang bisa runtuh. ”

Kemenangan langsung yang dijamin oleh AMP dalam pemilu bulan lalu tidak biasa dalam sistem pemungutan suara proporsional Timor-Leste, dan mewakili dukungan yang jelas dari koalisi. Pemilihan umum belum pernah terjadi sebelumnya yang belum pernah terjadi sebelumnya setelah sembilan bulan kemacetan politik setelah pemerintah minoritas yang dipimpin oleh Front Revolusioner untuk Timor Timur Merdeka (Fretilin) ​​gagal mendapatkan dukungan parlemen untuk programnya.

Laporan Bank Dunia yang membatasi pengeluaran pemerintah selama deadlock berkontraksi PDB sebesar 1,8%.

Tetapi pemungutan suara CNRT jatuh pada pemilihan Juli lalu, dan Dr. Strating memperingatkan agar tidak mengkombinasikan dukungan konstituen dari koalisi, yang mayoritasnya akan melihat aktivitas pemerintah dilanjutkan tanpa negosiasi antara pemerintah minoritas dengan kepentingan pribadi Gusmão.
Jika Gusmão kembali sebagai perdana menteri, rencana untuk mengembangkan sumber daya minyak dan gas bumi yang menguntungkan di Laut Timor pasti akan menjadi prioritas pemerintah.

Timor-Leste dan Australia mencapai kesepakatan bersejarah tentang batas maritim bersama mereka pada bulan Maret tahun ini, dengan Gusmão bernegosiasi atas nama Timor-Leste. Dia bersikeras bahwa sumber daya dari basin Greater Sunrise akan dialirkan ke Timor-Leste untuk diproses, tetapi proposal tersebut memiliki dukungan terbatas dan pengembang percaya bahwa saluran pipa terlalu berisiko karena Timor Lewat dalamnya harus menyeberang.

“Tidak ada saran independen yang mengatakan bahwa pipeline adalah ide yang bagus,” kata Dr Strating. “Pada dasarnya ini adalah strategi yang sangat berisiko yang membuat saya bertanya-tanya apakah Gusmão memiliki sesuatu yang lain untuk diterapkan. Apakah dia mencoba bernegosiasi dengan China … siapa yang tahu apa yang dia rencanakan. ”

Kesatuan koalisi akan menjadi kunci keberhasilannya, katanya.

Anggota koalisi ketiga, pendatang baru Khunto, memiliki koneksi dengan kelompok pemuda dan seni bela diri yang menganggur, dan tidak mungkin memiliki kekuatan signifikan dalam perkawinan yang padat.

Kebuntuan politik, pemilihan ulang dan pertempuran perbatasan maritim telah mengalihkan perhatian Timor-Leste untuk sementara dari pemikiran serius tentang masa depannya. Sekarang, ketika birokrasi berubah menjadi roda, pertanyaan yang serius muncul untuk pemerintahan baru negara termuda di Asia, yang masih menanggung luka perjuangan selama dua dekade untuk kemerdekaan dan di mana 41 persen penduduk hidup di bawah garis kemiskinan. Apakah AMP mengatur untuk kemajuan yang dijanjikan?(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *