Pariwisata Timor Leste Terjebak di Jalur Lambat

TIMOROMAN.COM- Ketika Joshua Kohn dan Lea Mietzle merencanakan backpacking di Asia Tenggara, Timor Leste tidak ada dalam rencana perjalanan mereka.

Namun setelah mengunjungi Thailand, Kamboja, Vietnam, Filipina, dan kemudian beberapa wilayah di Indonesia, kedua pemuda Jerman itu merevisi rencana mereka untuk memasukkan negara terbaru di kawasan itu, Republik Demokratik Timor Leste.

“Kami menjadi tertarik (di Timor Leste), itu benar-benar keren” kata Kohn. Selama 12 hari di negara itu, mereka mengambil beberapa landmark utama: mendaki puncak tertinggi, Gunung Ramelau setinggi 3.000 meter, diikuti oleh sepeda motor yang menggetarkan tulang ke arah timur menuju Jaco, sebuah pulau kecil yang tidak berpenghuni.

Dengan pantai pasir putih terpencil yang menghadap ke laut biru kehijauan dan karang kaleidoskopik – semuanya menawarkan penyelaman yang subur – Timor Lorosae bertujuan untuk melipat-tigakan jumlah pengunjung tahunan menjadi 200.000 pada tahun 2030, bagian dari rencana untuk mendiversifikasi ekonomi yang bergantung pada minyak dan gas untuk hampir semua pendapatan pemerintah .

Pada tahun 2014, sektor pariwisata Timor Timur hanya bernilai $ 14.6 juta, tetapi itu akan bertambah sepuluh kali lipat jika cetak biru pemerintah 2017 diwujudkan. “Ambisi pemerintah adalah bahwa pendapatan pariwisata luar negeri akan mencapai US $ 150 juta secara riil (pada harga tahun 2016), dan lapangan kerja di sektor ini akan mencapai 15.000,” dokumen itu menjelaskan.
Perairan Timor termasuk apa yang disebut oleh Institut Ilmu Kelautan Australia sebagai salah satu konsentrasi lumba-lumba dan ikan paus tertinggi di dunia, sementara Conservation International memperkirakan bahwa laut di sekitar Atauro, sebuah pulau di utara ibukota Dili, adalah salah satu habitat laut terkaya di dunia.

Timor Timur memadukan pengaruh Pasifik, Asia Tenggara dan Barat, dengan rumah-rumah roh animis lokal kadang-kadang hanya berjalan kaki singkat dari gereja-gereja Katolik yang dibangun Portugis.

Perpaduan alam dan budaya Timor Lorosae harus memungkinkannya untuk memanfaatkan ledakan pariwisata global. Pada tahun 2002, ketika Timor Leste memperoleh kembali kemerdekaan penuh, wisatawan global berjumlah lebih dari 698 juta. Pada 2017, ketika jumlah wisatawan China dan Asia lainnya meningkat, jumlah itu hampir dua kali lipat menjadi sekitar 1,3 miliar, menurut Organisasi Pariwisata Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Ke-10 negara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, yang diharapkan Timor Lorosa’e untuk bergabung, menerima gabungan 113 juta wisatawan pada tahun 2017. Australia, yang baru-baru ini setuju untuk mendemarkasi batas laut dengan Timor Leste, menerima lebih dari 9 juta pengunjung di tahun hingga Maret 2018.

Tetapi seperti yang direncanakan oleh jadwal awal Kohn dan Mietzle, negara terkecil kedua di Asia Tenggara biasanya diabaikan oleh wisatawan yang bergerak di sekitar wilayah tersebut.

Dari 6 juta pengunjung Bali tahun lalu, hanya kurang dari 1,1 juta dari mereka yang datang dari Australia – sebuah petunjuk bahwa Timor Lorosa’e kehilangan pasar yang berpotensi menguntungkan mengingat bahwa Darwin sedikit lebih dari satu jam penerbangan jauhnya.

Tahun lalu, lebih dari satu juta orang Australia terbang melewati Timor Timur untuk mencapai Bali, sementara tiga kuartal pertama tahun 2017 hanya melihat 9.438 pendatang Australia mendarat di Bandara Internasional Nicolau Lobato di Dili.

China adalah sumber potensial lain dari pengunjung. Lebih banyak orang Tionghoa dari Australia mengunjungi Bali tahun lalu dan UNWTO memperkirakan bahwa jumlah yang dibelanjakan di seluruh dunia untuk pariwisata oleh wisatawan China adalah yang tertinggi dari semua kewarganegaraan pada tahun 2017.

Sejarah Timor Lorosa’e mungkin merongrong pariwisatanya. Seperempat abad penaklukan kejam oleh Indonesia hingga 1999 mengakibatkan sekitar 200.000 kematian. Serangan ketidakstabilan yang berselang-seling karena itu berarti bahwa negara itu belum melepaskan citranya yang dilanda perselisihan, meskipun putaran baru pemilihan yang damai dan adil, yang kelima sejak 2002.

Ketika Victoria McLadey memberi tahu teman-temannya di Australia tentang rencananya untuk mengunjungi Timor Leste, dia mengatakan tanggapan yang umum adalah, “Ini berbahaya, mengapa Anda pergi ke sana?”

Meskipun reputasi tidak pasti itu sudah bertanggal, politik Timor benar mempengaruhi pariwisata dengan cara lain. Pada tanggal 12 Mei, negara mengadakan pemilihan parlemen kedua dalam waktu kurang dari setahun, setelah pemungutan suara bulan Juli 2017 menghasilkan pemerintahan minoritas yang berumur pendek.

Kebuntuan politik itu berarti tidak ada anggaran, dan, dengan banyak ekonomi Timor Leste yang baru lahir bergantung pada pengeluaran negara yang berasal dari pendapatan minyak dan gas, dampaknya dirasakan secara luas.

Pendukung Front Revolusioner untuk Timor Timur Merdeka. Meskipun ada masa lalu yang penuh kekerasan, negara ini telah merasa tenang untuk sebagian besar sejarah pasca-kemerdekaan. (Simon Roughneen)

“Tahun ini, bisnis turun drastis karena pemerintah tidak terbentuk setelah pemilihan. Banyak pemesanan dibatalkan dan tidak banyak orang yang datang,” kata Ilham Nanda Saputra, manajer.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *