Penyu Timor Leste Terancam Punah

TIMOROMAN.COM- Minggu ini, sekelompok staf dari Sea Life Trust ANZ sedang menuju proyek konservasi penyu yang menarik ke Timor Leste untuk membantu membangun kembali populasi penyu. Dalam kemitraan dengan Conservation International, kelompok sepuluh akan bekerja dengan komunitas lokal untuk mengatasi masalah berulang dari perburuan telur penyu dan gangguan sarang di wilayah tersebut.

Timor Leste adalah wilayah yang sangat penting untuk memusatkan upaya konservasi penyu global karena keberadaan semua spesies penyu laut, lokasi bersarang penting dan ancaman utama yang berdampak pada penurunan mereka, termasuk perdagangan ilegal, tangkapan sampingan dalam penangkapan ikan, perburuan telur dan hewan , dan polusi plastik. Selain itu, dampak perubahan iklim mulai muncul dengan perubahan di pantai-pantai yang bersarang, rasio jenis kelamin dan terlalu banyak telur yang mengakibatkan kematian yang meningkat untuk anak-anak tukik.

The Sea Life Trust bekerja dengan dukungan mantan Perdana Menteri Timor Leste dan penerima Hadiah Nobel Perdamaian, Jose Ramos Horta – yang telah mengidentifikasi kurangnya pemahaman tentang dampak dan ilegalitas perburuan telur dan akan bekerja dengan pemerintah untuk mengurangi penjualan dan konsumsi telur penyu sebagai prioritas.

Claudette Rechtorik, Kepala Sea Life Trust ANZ, mengatakan, “Tanpa fokus pada pengurangan ancaman manusia yang terindikasi, populasi penyu global berada dalam posisi yang buruk dalam jangka panjang. Timor Leste adalah negara baru yang progresif dan tujuan dari proyek ini adalah untuk membantu mendukung dan memperkuat kapasitas masyarakat lokal untuk melindungi, mengelola dan memantau tempat-tempat bersarang yang penting.

“Bekerja dengan Conservation International, lembaga pemerintah dan komunitas lokal, kami juga bertujuan untuk memperkuat kapasitas pemerintah untuk meningkatkan aktivitas penegakan dan kepatuhan. Kami berharap ini akan secara signifikan mengurangi ancaman yang diidentifikasi dan meningkatkan pengetahuan dasar kami untuk mengukur skala perdagangan telur ilegal di Timor Leste. ”

Sea Life Trust akan berada di Timor Timur mulai hari Jumat 18 Mei hingga Jumat 25 Mei.

Peran Sea Life Trust dalam proyek ini
• Mengembangkan strategi untuk meningkatkan hasil konservasi penyu di Timor Leste yang difokuskan pada peningkatan kapasitas penegakan pemerintah dan mengurangi permintaan perdagangan ilegal telur penyu di pasar di Dili, ibukota.
• Identifikasi baseline jumlah telur dan kura-kura yang dijual di pasar lokal di Dili.
• Rekrut Nobel Laureate Jose Ramos Horta, seorang pendukung terkenal dari konservasi penyu, sebagai Pelindung atau Duta Besar proyek untuk mendukung kemudahan sosialisasi strategi dan hasil proyek yang sukses dalam jangka menengah sampai panjang. Dia akan memainkan peran kunci dalam meningkatkan kesadaran dengan komunitas lokal di seluruh negeri.
• Mulai melaksanakan strategi melalui kampanye kesadaran dengan masyarakat tentang pentingnya melindungi kura-kura di TL dan khususnya bahwa ilegal untuk memanen telur di bawah hukum TL.
• Bekerja sama dengan desa Com untuk membangun program manajemen lokal yang efektif di mana, masyarakat memastikan bahwa setidaknya 70% telur tetap berada di sarang untuk memastikan keberhasilan penetasan berkelanjutan – ini akan tetap memungkinkan untuk konsumsi tradisional hingga 30% telur ( tidak dijual di pasar) sesuai kebutuhan.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *