Muslim di Timor Leste Sambut Ramadhan

TIMOROMAN.COM-Muslim di Dili, ibu kota Timor Timur yang didominasi Katolik, telah menyambut Ramadhan dengan sukacita besar.

Julio Muslim Antonio da Costa, imam masjid terbesar di Dili An Nur, mengatakan ketika bulan suci mendekat, dewan masjid membentuk komite untuk mengatur kegiatan terkait Ramadhan, seperti menyiapkan makanan untuk berbuka puasa (buka puasa saat matahari terbenam ) dan mengumpulkan sedekah.

“Kami memiliki hingga 400 orang untuk berbuka puasa pada hari pertama dan kedua Ramadan dan kami menyiapkan makanan setiap hari sepanjang bulan,” kata da Costa.

Beberapa anggota sidang tinggal di masjid selama sisa malam itu untuk melakukan doa Tarawih dan mendengarkan khotbah yang disampaikan oleh para ulama dari negara-negara tetangga.

Para ulama juga “menyampaikan khotbah di bagian lain negara itu, di mana ada komunitas Muslim yang lebih kecil,” kata da Costa dalam sebuah wawancara di masjid.

Setiap Minggu sore, Nurul Habibah, 28, menyelenggarakan reses Qur’an dengan sesama anggota perempuan Muslim.

“Kami memiliki khutbah dan pembacaan setelah shalat Ashar, dan kami melibatkan anak-anak dari panti asuhan yang berdampingan,” kata Nurul yang berasal dari pulau Lombok di Indonesia dan yang suaminya, Fawwaz Akmal Fragoso, adalah seorang Muslim yang berpindah agama.

Muslim membentuk sekitar 0,3 persen dari total 1,2 juta penduduk Timor Timur, sebagian besar terkonsentrasi di Dili.

Perdana Menteri Mari Alkatiri, yang partainya Fretilin kalah dalam pemilihan parlemen pada 12 Mei, adalah seorang Muslim keturunan Yaman.

“Tidak ada masalah dengan agama di negara saya. Masalahnya hanya ketika Anda mencampurkan agama dengan politik. Tetapi itu masalah di level atas. Tidak ada masalah di tingkat masyarakat, ”kata Alkatiri dalam sebuah wawancara di sebuah hotel dekat markas partai Fretilin.

Meskipun penduduknya mayoritas Katolik dan gereja memiliki pengaruh besar, Timor Timur adalah sekuler dan umat Islam hidup dalam damai dan harmonis dengan masyarakat lainnya. Baik Idul Fitri dan Idul Adha adalah hari libur nasional di negara ini.

“Setiap Idul Fitri, Presiden datang ke An Nur setelah shalat Idul Fitri untuk merayakan hari dengan komunitas Muslim. Ini adalah simbol toleransi beragama di Timor Timur, ”kata da Costa.

“Apa yang membuat komunitas Muslim semakin berkembang di sini adalah kehadiran Muslim Indonesia dari pulau Jawa dan Makassar di Sulawesi Selatan,” Presiden Pusat Komunitas Islam Timor Timur, Arif Abdullah Sagran, mengatakan.

Kantor presiden dan perdana menteri, serta kantor pemerintah lainnya, mengirim hewan ternak untuk dikorbankan ke masjid untuk perayaan Idul Adha, kata Sagran.

“Tapi ada kalanya kantor para pemimpin mengirim hewan-hewan pada Idul Fitri daripada Idul Adha,” dia tertawa.

Menemukan makanan halal masih menjadi masalah di negara ini dan dulu ada kesalahan persepsi bahwa makanan itu halal selama dimasak dengan bersih, kata Sagran.

“Persepsi yang salah saat ini adalah makanan halal selama tidak mengandung daging babi. Kami belum memiliki badan khusus untuk mengatur tentang makanan halal. Tetapi untuk saat ini, kita bisa mendapatkan makanan halal dan daging dari pedagang Indonesia di sini, ”kata da Costa.

An Nur, yang terletak di lingkungan Campo Alor di Dili, dibangun pada 1950-an pada masa penjajahan Portugis di Timor Timur. Ini dikembangkan lebih lanjut selama pendudukan Indonesia dan diresmikan pada bulan Maret 1981 oleh komandan militer Indonesia di Timor Timur, Brigjen. Jenderal Dading Kalbuadi.

“Setelah kemerdekaan kami pada 2002, pemerintah membangun dua menara di masjid. Sekarang masjid dapat menampung hingga 3.000 orang, ”kata da Costa.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *