Pejuang Kemerdekaan Xanana Gusmao akan Jadi PM Kembali

TIMORMAN.COM- Pahlawan kemerdekaan Timor-Leste Xanana Gusmao diperkirakan akan diangkat menjadi perdana menteri lagi setelah partainya memperoleh lebih dari 49,5 persen dalam hasil pemilu yang baru saja usai. Pemilu ini merupakan yang kedua dalam setahun terakhir.

Dilansir laman the Guardian, Senin 14 Mei 2018, Gusmao yang memimpin koalisi partai oposisi, sampai Senin malam telah memperoleh lebih dari 49,5% suara, dengan total suara yang telah dihitung mencapai 99%. Hasil resmi akan diumumkan akhir bulan ini.

Karena sudah hampir 100 persen dihitung, hasil pemilu yang diumumkan Senin tak akan jauh beda dengan hasil resmi akhir bulan ini.

Partai Gusmao (Kongres Nasional untuk Rekonstruksi Timor Leste atau CNRT) bergabung dengan partai Pembebasan Populer, dipimpin oleh mantan presiden Timor-Leste lainnya, Taur Matan Ruak, dan Khunto yang berfokus pada pemuda untuk membentuk Perubahan Aliansi Kemajuan (AMP). Mereka mengalahkan Fretilin, yang dipimpin rival Gusmao, Mari Alkatiri.

Alkatiri sejak menang pemilu tahun lalu telah berjuang untuk mempertahankan kekuasaan setelah memenangi hanya 0,2% suara lebih banyak dari CNRT tahun lalu, dan pemerintahannya dibubarkan pada bulan Januari 2018 lalu. Ini membuat pemilu baru harus kembali digelar pada 12 Mei 2018.

Kampanye pemilu kali ini diwarnai ketegangan dan kekerasan. Dua pemimpin Timor Leste di masa lalu juga menghadapi tuduhan perilaku yang tidak pantas – termasuk yang dilakukan Ruak ketika dia menjadi presiden.

Dilansir The Guardian, wartawan Timor Leste, Raimundos Oki, melaporkan bahwa 18 pendukung CNRT terluka dalam serangan yang dituduhkan oleh pendukung Fretilin pekan lalu. Namun, pada hari pemilihan, pesta demokrasi tampak berlangsung damai dengan proses dan jumlah pemilih yang tinggi. PBB dan para pemantau pemilu bahkan memujinya.

Fretilin berhasil mendulang lebih dari 34% suara pada Sabtu lalu, ketika orang Timor meninggalkan partai-partai kecil untuk memilih antara dua sisi “penjaga lama” negara. Enam belas tahun setelah mendapatkan kembali kedaulatan, pemilihan Timor-Leste tetap didominasi oleh para pemimpin perjuangan kemerdekaan.

Gusmao menjabat sebagai perdana menteri dari 2007 hingga 2015 dan menjadi presiden pertama Timor-Leste setelah kemerdekaan, dari 2002 hingga 2007.

Pemilu ulang

Alkatiri adalah perdana menteri pertama negara itu. Dia sempat mengundurkan diri sebentar setelah krisis politik tahun 2006 yang termasuk tuduhan rencana pembunuhan. Dia memimpin Fretilin untuk memenangkan jumlah kursi terbanyak pada tahun 2007, tetapi Partai CNRT pimpinan Gusmao membentuk koalisi yang lebih besar dan mampu membentuk pemerintahan.

Pemilihan 2017 tidak menghasilkan pemenang yang jelas. Partai-partai oposisi memblokir undang-undang. Pada Januari 2018 lalu, Presiden Timor Leste Lú-Olo Guterres, menyerukan pemilihan baru untuk mengakhiri permusuhan.

Dalam beberapa tahun terakhir, Alkatiri telah memimpin proyek pengembangan infrastruktur yang ambisius di Oecusse. Pembangunan itu sebagai bagian dari upaya pemerintah untuk mendiversifikasi ekonomi sebelum cadangan minyak mengering. Seperti diketahui, selama ini ekonomi Timor-Leste bergantung pada minyak bumi.

Pada Maret 2018, pemerintah menandatangani perjanjian perbatasan maritim dengan Australia. Sebagian besar mengakhiri beberapa dekade negosiasi diplomatik, termasuk tuduhan memata-matai, dan permusuhan atas pembagian cadangan minyak dan gas senilai miliaran dolar di Laut Timor.

Masalah minyak

Pekan lalu, The Guardian mengungkapkan keputusan Australia untuk secara resmi mengakui invasi dan pendudukan yang kejam atas Timor-Leste oleh Indonesia pada tahun 1970-an. Aksi itu sebagian besar didorong oleh keinginan Australia untuk mengamankan perbatasan maritim yang menguntungkan.

Perdana menteri terpilih saat itu, Xanana Gusmao, telah memimpin negosiasi perjanjian dengan Australia. Namun, hanya beberapa hari sebelum perjanjian ditandatangani, dia justru menuduh Australia melakukan kolusi. Gusmao tidak menghadiri acara penandatanganan.

Pembagian yang pasti dari ladang minyak masih harus diputuskan. Timor-Leste berharap agar gas itu dialirkan kembali ke pabrik pengolahan buatannya di pantai selatan. Sementara Australia ingin itu dilakukan di Darwin. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *