Kepala Mata-mata Australia Hadapi Pengadilan Terkait Timor Timur

TIMOROMAN.COM-Operasi intelijen Australia yang terjadi selama pendudukan Indonesia di Timor Timur harus tetap dirahasiakan, kepala badan mata-mata luar negeri negara itu akan berdebat hari ini.

Dalam apa yang diyakini menjadi yang pertama, Direktur Jenderal Intelijen Australia (ASIS) direktur jenderal Paul Symon dijadwalkan untuk muncul di Pengadilan Banding Administratif untuk mengedepankan kasus organisasinya.

Pernyataan pemimpin mata-mata itu adalah tanggapan terhadap akademisi yang berbasis di Canberra Clinton Fernandes, yang telah berjuang sejak 2014 untuk akses ke catatan ASIS yang berusia 40 tahun di Timor Timur.

Pada awalnya ASIS dan Arsip Nasional bersikeras bahwa mereka bahkan tidak dapat mengkonfirmasi atau menyangkal apakah catatan semacam itu ada, mengklaim bahwa untuk melakukannya akan menyebabkan kerusakan pada “keamanan, pertahanan atau hubungan internasional” Australia.

Profesor Fernandes menantang posisi ini di Pengadilan Banding Administratif, dan pada bulan Februari Arsip Nasional mundur, mengakui itu memang memiliki catatan seperti itu.

Tetapi National Archives bersikeras dan ASIS perlu hingga satu tahun untuk memeriksa dokumen-dokumen untuk mempertimbangkan apakah mereka dapat dibebaskan.

“Sudah menjadi rahasia umum bahwa Australia terlibat di Timor Timur dan sangat tertarik dengan Indonesia pada 1970-an,” kata Profesor Fernandes kepada ABC.

“Untuk mengatakan bahwa bahkan konfirmasi bahwa catatan ASIS ada akan membahayakan keamanan nasional tampak konyol bagi saya.

“Kami berharap dalam proses untuk mengajukan pertanyaan yang membuat [direktur umum ASIS Paul Symon] membenarkan mengapa dengan alasan keamanan nasional materi ini harus terus ditahan 43 tahun setelah peristiwa itu.”(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *