Kaum Wanita Bisa Bantu Ekonomi Timor Leste

TIMOROMAN.COM-Setelah pendudukan Indonesia, hampir separuh perempuan di Timor Leste jadi janda, memaksa mereka menjadi penyedia tunggal untuk rumah tangga mereka. Namun, pekerjaan mereka dalam produksi makanan dan pekerjaan rumah tangga yang tidak dibayar tidak dihitung terhadap tingkat pekerjaan negara.

Pembangunan ekonomi adalah prioritas utama bagi Timor Leste. Sejak memperoleh kembali kemerdekaan pada tahun 2002, negara ini telah membuat kemajuan di bidang ini – rata-rata pertumbuhan ekonomi 10 persen per tahun sejak 2007. Tetapi hanya 27 persen perempuan dalam angkatan kerja, dibandingkan dengan 56 persen laki-laki. Meskipun Timor Leste memiliki perwakilan perempuan tertinggi di parlemen di kawasan Asia-Pasifik, upaya-upaya tersebut belum diterjemahkan ke dalam peran kepemimpinan lokal (hanya 4,5 persen perempuan memegang peran kepemimpinan pada tingkat lokal) atau menutup kesenjangan gender di pasar tenaga kerja.

Untuk mengatasi hambatan ini, Jaringan Demokrasi Wanita IRI (WDN) mengumpulkan delegasi
Perempuan untuk konferensi Hari Perempuan Internasional mereka bulan Maret. Konferensi tahunan WDN memberikan peluang bagi perempuan dari seluruh dunia untuk bertemu dengan para pembuat keputusan Amerika, serta belajar praktik terbaik dari rekan-rekan mereka dari seluruh dunia. Tema tahun ini berfokus pada peningkatan kapasitas untuk mengurangi hambatan politik bagi pemberdayaan ekonomi perempuan di negara mereka masing-masing.

Hergui Luina Fernandes Alves, dari Timor-Leste, adalah bagian dari delegasi delapan wanita tahun ini. Hergui adalah presiden Asosiasi Bisnis Timor-Leste (AEMTL) dan direktur Nova Casa Fresca Lda (NCF). Terinspirasi oleh peran ibunya sebagai penasihat pertama untuk gender dan kesetaraan di pemerintahan pasca kemerdekaan Timor-Leste, Hergui telah mengabdikan karirnya untuk pemberdayaan perempuan dan menurunkan tingkat pengangguran perempuan.

NCF dimulai sebagai kelompok dari 12 keluarga, tetapi sejak itu berkembang menjadi lebih dari 150 rumah tangga, yang terdiri dari 53 persen perempuan. Keluarga-keluarga ini sekarang memiliki pendapatan harian yang berkelanjutan dan perempuan telah memperoleh kemandirian ekonomi. Proyek-proyek NCF termasuk mengukur keterlibatan perempuan dalam bisnis dan pelatihan serta membimbing perempuan pengusaha.

Sebagai ibu dan profesional sendiri, Hergui mengadvokasi pemberdayaan perempuan dalam keluarga. Para wanita di NCF “lebih mampu mengirim anak-anak mereka ke sekolah dan memiliki kekuatan lebih besar dalam keluarga mereka,” katanya.

Perusahaan telah mendapat pengakuan dari pemerintah Timor Leste. “Sekarang perusahaan saya telah diidentifikasi sebagai mitra kunci pemerintah sebagai praktik terbaik untuk mempromosikan dan memberi insentif kepada investor potensial lokal dan asing untuk berinvestasi di bidang tersebut guna mendiversifikasi kegiatan ekonomi di luar minyak dan gas,” kata Hergui.

Perempuan seperti Hergui meningkatkan peran pengambilan keputusan perempuan di Timor-Leste. Dengan peluang seperti NCF, perempuan diberdayakan untuk berpartisipasi dan menjadi mandiri secara ekonomi. Pekerjaan WDN di Timor-Leste bertujuan untuk memberdayakan perempuan untuk meningkatkan kapasitas mereka dalam angkatan kerja dan terlibat dengan politisi sehingga pemerintah lokal dan nasional dapat mencerminkan kebutuhan dan keinginan semua warga negara.

“Kami adalah pengambil keputusan dalam hidup kami dan upaya kami akan menentukan masa depan kami. Jangan pernah menyerah meski ada hambatan yang dihadapi wanita, tetapi percayalah bahwa kerja keras Anda hari ini akan menjadi kesuksesan Anda besok, ”imbuh Hergui.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *