Ilmuwan Khawatirkan Rusaknya Terumbu Karang di Timor Leste

TIMOROMAN.COM-Pada suatu pagi di musim hujan, Fizzy Moslim terikat pada tangki oksigennya yang sudah lapuk dan tergelincir ke dalam air hangat.

Hanya sedikit pengunjung yang bisa keluar ke desa nelayan Com yang terlelap, perjalanan tujuh jam yang melelahkan dari ibu kota, dan biasanya tidak seorang pun kecuali penduduk setempat yang pernah menyelam ke perairannya.

Di bawahnya ia menemukan kota metropolitan bawah laut. Penyu laut berenang di samping ratusan ikan karang, memberi makan pada karang yang kaya di bawahnya. Dua dugong muda, mamalia laut mirip manatee, melesat pergi, dan hiu karang blacktip berenang di sepanjang dasar samudra.

“Ini bahkan bukan yang terbaik dari apa yang telah saya lihat,” kata Ms Moslim, instruktur untuk tur Menyelam Kompas, ketika dia muncul dari kedalaman.

Pada bulan Maret, Ms Moslim dan tim penyelam dan konservasionis berangkat pada misi untuk memetakan cagar laut ini dengan harapan membawa spesies baru di sini: wisatawan.

“Jika karang ini akan tetap kuat, orang-orang di sekitar mereka akan membutuhkan uang untuk menjaga mereka tetap aman,” kata Trudiann Dale, direktur negara Timor Leste untuk Conservation International. “Eco-tourism, jika dilakukan dengan benar, bisa menyediakan itu.”

Negara kecil Timor Timur dikelilingi oleh beberapa kehidupan laut yang paling indah dan tak tersentuh di dunia. Di luar pulau Atauro sendiri, para peneliti telah menemukan 253 spesies ikan karang, melebihi rekor dunia.

Tetapi 16 tahun setelah memperoleh kemerdekaannya setelah beberapa dekade pendudukan berdarah, Timor Timur tetap menjadi negara termiskin di Asia Tenggara. Ketika para politisi berjuang untuk menemukan aliran ekonomi baru seperti memompa minyak dan ekspor kopi, tidak ada yang terbukti cukup kuat untuk mengangkat negara keluar dari kemiskinan.

Pertanyaan bagi para konservasionis dan pejabat pemerintah adalah jelas: Bagaimana negara bisa mengembangkan pariwisata dan menjaga keindahannya yang murni?

“Ini hal yang sulit,” kata Manuel Mendes, kepala Departemen Kawasan Lindung dan Taman Nasional untuk Timor Leste, mencatat kerentanan negaranya terhadap perubahan iklim dan kekeringan. “Kami tahu bahwa jika kita membiarkannya sendirian, itu akan segera hilang.”

Di seluruh dunia, karang sedang musnah. Menurut kelompok konservasi W.W.F., hampir seperempat dari terumbu karang di seluruh dunia rusak dan tidak bisa diperbaiki. Sisanya terancam oleh naiknya suhu laut, praktik penangkapan ikan yang berbahaya dan pariwisata setan.

“Kami tidak ingin berakhir seperti Bali,” kata Dale, mengacu pada “darurat” pusat wisata di dekatnya tahun lalu, ketika hampir 100 ton sampah tersapu di pantai pulau itu.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *