Australia Harus Kembalikan Paspor Agen Rahasia

TIMOROMAN.COM-Pemerintah Australia harus mengembalikan paspor seorang mantan agen dinas rahasia yang menjadi whistle blower pada operasi untuk memata-matai Timor Leste, kata José Ramos Horta.

Komentar-komentar dari mantan perdana menteri dan presiden Timor-Leste datang hanya beberapa minggu setelah kedua negara itu mencapai kesepakatan perbatasan maritim yang bersejarah, setelah beberapa dekade negosiasi-negosiasi yang kontroversial dan kontroversial.

Tetapi meskipun resolusi diplomatik, Saksi K, yang memainkan peran kunci dalam kisah itu, terus menjadi “tahanan rumah yang efektif” tanpa paspor, kata pengacaranya.

“Saya pikir pemerintah Australia harus menunjukkan kebijaksanaan dan kemurahan hati kepada Saksi K, yang kejujuran dan keberaniannya menyebabkan penandatanganan bersejarah perjanjian perbatasan maritim permanen, dengan mengembalikan paspornya,” kata Ramos Horta kepada Guardian.

Saksi K, mantan agen Dinas Intelijen Rahasia Australia, terlibat dalam misi mata-mata ilegal yang menargetkan kabinet Timor Leste pada tahun 2004. Australia menggunakan alat-alat pendengar untuk mendapatkan keuntungan selama negosiasi bilateral yang sensitif atas pemisahan cadangan minyak dan gas yang berharga di Laut Timor.

Saksi K  secara terbuka mengungkap operasi – sebuah langkah yang mendorong Timor-Leste untuk menantang perjanjian di Den Haag.

Baik Saksi K dan pengacaranya, Bernard Collaery, diserbu oleh otoritas Australia pada tahun 2013, ketika Saksi K bersiap untuk memberikan bukti di Den Haag. Saksi K paspornya disita dan tidak dapat pergi ke pengadilan. Paspor masih belum dikembalikan dan Collaery menuduh Saksi K sekarang berada di bawah “tahanan rumah yang efektif” dan tidak dapat meninggalkan Australia.

Australia dan Timor Leste menandatangani perjanjian perbatasan maritim yang bersejarah
Baca lebih banyak Saksi K telah meluncurkan tindakan hukum untuk mengembalikan paspornya.

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri dan Perdagangan mengatakan departemen tidak akan berkomentar karena keputusan untuk menolak paspor Saksi K adalah sebelum pengadilan banding administratif.

Awal bulan ini, Timor-Leste dan Australia menyerang kesepakatan perbatasan maritim, yang secara resmi memisahkan hak dan kepemilikan Laut Timor, termasuk cadangan gas yang belum tersentuh $ 53 milyar di basin Greater Sunrise.

Collaery mengatakan perjanjian itu tidak akan pernah tercapai tanpa Saksi K. Namun, katanya, mata-mata masih diperlakukan dengan cara “memalukan” oleh pemerintah Australia.

“Pelanggaran terhadap Timor-Leste tidak akan pernah diungkapkan dan negosiasi dibuka kembali tanpa keberanian Saksi K,” kata Collaery kepada Guardian Australia. “Orang-orang Timor berutang besar pada Saksi K.”(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *