Menutup Gap: Kesepakatan Tercapai di Perbatasan Maritim Australia-Timor-Leste

TIMOROMAN.COM-Kesepakatan yang dibuat di Pengadilan Permanen Arbitrase di Den Haag menyelesaikan sebuah perselisihan lama.

Awal pekan ini, Australia dan Timor Leste mencapai kesepakatan untuk sebuah perjanjian mengenai perbatasan maritim mereka yang disengketakan di Pengadilan Permanen Arbitrase di Den Haag. Kesepakatan tersebut akan menetapkan batas maritim antara kedua negara di Laut Timor untuk pertama kalinya. Proses konsiliasi juga memutuskan pengaturan pembagian pendapatan untuk ladang gas Greater Sunrise di lepas pantai.

Praktik yang telah mapan untuk menentukan batas laut dikodifikasikan pada tahun 1982 oleh Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut (UNCLOS). Garis tengah antara kedua negara akan menggambarkan Zona Ekonomi Eksklusif masing-masing negara (EEZ). Sebelum ini, batas maritim telah dinegosiasikan secara bilateral. Sifat rumit sejarah Timor-Leste, dan batas-batas maritim yang didirikan sebelum memperoleh kedaulatan, menyebabkan perselisihan baru-baru ini.

Pada tahun 1972 Indonesia dan Australia menegosiasikan Perjanjian Delimitasi Maritim Australia-Indonesia. Ini adalah kesepakatan bilateral yang kompleks yang menetapkan kedaulatan terpisah atas dasar laut dan perairan di atasnya (dikenal sebagai “kolom air”). Kedaulatan Australia meluas sampai akhir landas kontinen, memberikan hak atas mineral di dalam garis dasar lautan garis median. Namun, hak Indonesia atas kolom air meluas ke garis tengah antara kedua negara. Ini secara efektif memberi hak Australia atas sumber daya dasar laut di atas garis tengah, dengan Indonesia mendapatkan hak penangkapan ikan sampai garis median.

Namun Portugal, yang saat ini masih memiliki kekuasaan kedaulatan di bagian timur pulau Timor, tidak menyetujui penilaian batas ini. Ini meninggalkan celah dimana perbatasan internasional antara Australia dan Timor Portugis saat itu terbaring. Portugal percaya bahwa batas tersebut harus didasarkan pada garis tengah antara Australia dan wilayahnya di Timor, saat menjadi konvensi internasional. Ketika Portugal mendekololokasi pulau pada tahun 1975, perbatasan tersebut tetap dalam perselisihan.

Setelah Indonesia mencaplok Timor Leste saat Portugal berangkat, Australia mengklaim bahwa kesepakatan yang dibuat dengan Indonesia pada tahun 1972 diperluas di wilayah yang sebelumnya disengketakan ini. Pada tahap ini, Indonesia telah menyadari bahwa batas yang telah mereka negosiasikan dengan Australia tidak menguntungkan mereka, dan tidak bersedia memperpanjang kesepakatan tersebut ke wilayah sekitar Timor-Leste. Pada tahun 1989 sebuah perjanjian ditandatangani antara Indonesia dan Australia yang membentuk “zona kerjasama” dimana pendapatan dari sumber daya dasar laut di wilayah ini akan dibagi.

Pengaturan serupa dibuat dengan Timor Leste pada tahun 2002, setelah memperoleh kemerdekaan dari Indonesia pada tahun 1999. Namun, sejauh deposit gas di Lapangan Raya Raya Raya Raya Raya semakin terlihat, Timor-Leste mulai mengagitasi batas laut untuk menjadi didirikan di bawah UNCLOS. Batas garis tengah akan menempatkan sebagian besar Lapangan Greater Sunrise – dengan deposit minyak dan gas bumi diperkirakan bernilai $ 40 miliar – di Zona Ekonomi Eksklusif Timor-Leste.

Keputusan arbitrase harus datang sebagai melegakan bagi pemerintah Timor Leste. Sejarah negara yang bermasalah telah meninggalkannya tanpa basis industri yang kuat, anggaran negara hampir seluruhnya bergantung pada pendapatan dari ekstraksi minyak dan gas, dan ladang yang ada mendekati penipisan. Namun, IMF telah memberi label negara “ekonomi yang paling bergantung pada minyak di dunia,” sebuah kenyataan yang dapat terus membuktikan masalah yang signifikan kecuali pendapatan dari Greater Sunrise dapat digunakan untuk diversifikasi ekonomi.

Meskipun penentuan posisi yang tepat dari batas-batas tersebut tidak dilepaskan oleh Pengadilan Arbitrase Permanen, nampaknya garis median akan ditetapkan sebagai batas maritim permanen. Australia mungkin ingin menghindari munculnya kemunafikan apapun sehubungan dengan komentar di masa depan mengenai tindakan China di Laut Cina Selatan (sesuatu yang oleh Global Times China telah menuduh Australia), dan memutuskan bahwa norma-norma yang ditetapkan di bawah UNCLOS paling baik diterapkan secara konsisten.

Namun, jika ini memang terjadi, perbatasan maritim yang jauh lebih menguntungkan bagi Timor-Leste dapat mendorong Indonesia untuk mengupayakan renegosiasi batas maritimnya dengan Australia, dengan preseden menetapkan bahwa kedua negara harus mematuhi konvensi modern di wilayah ini. Mantan Menlu RI Mochtar Kusumaatmadja telah menyatakan bahwa Indonesia “dibawa ke binatu” oleh Australia dengan Perjanjian Delimitasi Maritim 1972. Jika sentimen itu dipertahankan di Jakarta, Australia mungkin akan segera kembali ke Pengadilan Permanen Arbitrase.(DIPLOMAT)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *