Timor Leste Dapat 80 Persen dari Ladang Minyak yang Punya Nilai 50 Miliar Dolar

TIMOROMAN.COM-Timor Lorosae dapat menerima hingga 80 persen pendapatan dari ladang minyak dan gas senilai $ 50 miliar Greater Sunrise di Laut Timor berdasarkan sebuah kesepakatan rahasia dengan Australia, menurut sebuah laporan dari ibukota negara Dili.

Kantor berita Portugal Lusa mengutip seorang sumber yang mengetahui perundingan tingkat tinggi dan sensitif antara negara-negara tersebut yang mengatakan bahwa Timor Leste akan menerima 80 persen dari pendapatan tersebut jika gas dari lapangan disalurkan ke pabrik pengolahan yang ada di Darwin, dan 70 persen jika Ini menuju kompleks industri yang masih akan dibangun di pesisir selatan Timor Leste yang terpencil.

Perpecahan, jika ladang dikembangkan, akan mengantarkan miliaran dolar ke Timor Lorosae dan mungkin akan mengamankan masa depan ekonominya selama beberapa dekade karena ladang minyak dan gas yang ada mengering dalam beberapa tahun ke depan.

Laporan yang ditulis oleh Antonio Sampaio, satu-satunya koresponden asing yang tinggal di Dili, mengatakan sebuah kesepakatan penting yang akan ditandatangani di PBB pada awal Maret juga menempatkan batas maritim di tengah-tengah antara negara-negara tersebut, sebuah konsesi besar oleh Australia untuk negara Asia terbaru.

Pemerintah Australia yang berturut-turut menolak untuk menegosiasikan ulang batas selama bertahun-tahun.

Timor Leste dan Australia mengumumkan pada bulan September bahwa mereka telah menyetujui unsur-unsur sentral dari sebuah perjanjian penting yang menetapkan batas-batas maritim serta pembagian pengaturan pendapatan untuk Greater Sunrise, yang mengakhiri pertengkaran pahit selama bertahun-tahun.

Pejabat dari kedua negara, dalam pertemuan di bawah pengawasan Perserikatan Bangsa-Bangsa, telah menetapkan batas waktu 1 Maret untuk menyetujui perincian akhir.
Donald Rothwell, Guru Besar Hukum Internasional di Universitas Nasional Australia, mengatakan bahwa telah jelas untuk beberapa waktu bahwa batas garis tengah akan disepakati selama perundingan namun isu yang lebih diperdebatkan tetap merupakan batas lateral timur.

Berdasarkan Perjanjian Laut Timor sebelumnya, wilayah tersebut hanya mencakup sebagian dari ladang Greater Sunrise dengan sebagian besar berada di dalam landas kontinen Australia. Ini akan menjadi kemenangan yang lebih besar lagi bagi Timor Leste jika batas lateralnya bergeser keluar.

Setiap kesepakatan untuk gas yang akan disalurkan dari Greater Sunrise ke Darwin atau diproses di atas platform terapung di atas lapangan akan sangat diperdebatkan di Timor Lorosae.

Charles Scheiner dari LSM La’o Hamutuk yang berbasis di Dili mengatakan bahwa banyak orang Timor Leste menilai bahwa Australia- terlambat – menunjukkan pengakuannya terhadap kedaulatan Timor Leste.

“Pertama-tama, mekanisme Konsiliasi Wajib Wajib PBB telah membuktikan bahwa hal itu dapat membawa bangsa yang bandel ke meja, dan itu memiliki arti global,” kata Scheiner.

Xanana Gusmao, negosiator utama Timor Leste, telah berkeras selama bertahun-tahun negaranya hanya akan setuju untuk mengizinkan gas tersebut disalurkan ke pabrik gas alam cair yang direncanakan untuk komplek industri di Timor Lorosa’e yang disebut Tasi Mane.

Dalam sebuah pidato di Abu Dhabi pada pertengahan Januari, Gusmao mengatakan bahwa proyek tersebut akan “meletakkan fondasi untuk diversifikasi ekonomi kita dengan membangun sektor industri strategis lainnya termasuk sektor manufaktur, pertanian, perikanan dan pariwisata.”

Dia mengatakan negara-negara diberkati dengan sumber daya energi “harus menghindari sumber daya dan membangun jembatan yang menghubungkan minyak dan kemakmuran.”
Namun konsorsium yang dipimpin Woodside mengatakan bahwa pipa gas ke Timor Lorosa’e akan lebih mahal dan berisiko dan pada awalnya menginginkan platform pengolahan terapung di atas lapangan.

Dan pilihan untuk menyalurkan gas ke pabrik di Point Wickham di Darwin telah menjadi tidak pasti karena para investor, termasuk perusahaan AS ConocoPhillips, mempercepat rencana untuk mengembangkan lapangan yang disebut Barossa, 300 kilometer utara Darwin.

Rencana tersebut mencakup pipa sepanjang 260 kilometer untuk mengikat jalur pipa yang ada dari lapangan yang ada yang disebut lapangan Bayu-Undan ke Wickham Point, yang juga dioperasikan oleh ConocoPhillips.

“Barossa bisa maju dalam antrian untuk menggunakan pabrik LNG Darwin dan Sunrise mungkin harus menunggu sekitar 15 tahun lagi,” seorang analis yang memantau secara ketat Timor Lorosa’e mengatakan.

“Mengingat arus gas alam global saat ini, ini mungkin bukan hal yang buruk bagi perusahaan, terutama ConocoPhiliips, meskipun akan menunda pendapatan ke Timor-Leste (Timor Lorosa’e),” kata analis tersebut.

“Saya tidak memiliki pemahaman yang baik tentang bagaimana proyek Barossa akan segera berjalan dan berapa banyak upaya untuk menekan Timor-Leste untuk menyetujui secepatnya [di Greater Sunrise].” Barossa akan menjadi pengembangan lepas pantai mandiri Australia yang pertama sejak 2013.

Gusmao, pahlawan perjuangan kemerdekaan Timor Leste dan mantan presiden dan perdana menteri, tetap merupakan tokoh Timor Lorosa’e yang paling berkuasa dan diberi nama untuk memimpin sebuah otoritas untuk mengawasi pembangunan Greater Sunrise.

Dia bertemu dengan Menteri Luar Negeri Julie Bishop di Sydney pada tanggal 29 Januari.
Meskipun Gusmao belum kembali ke Timor Lorosa’e sejak bulan September, dia diharapkan dapat memainkan peran penting di balik layar dalam pemilihan baru di Timor Lorosa’e yang telah dipanggil selama 12 Mei, setelah berbulan-bulan mengalami kebuntuan politik di Dili.

Kongres Nasional untuk Rekonstruksi Timor-Leste adalah partai terbesar dalam aliansi oposisi tiga partai yang akan menjadi kekuatan yang hebat dalam pemilihan tersebut. Pengkondisi Rothwell mengatakan mengingat retorika yang telah keluar dari Timor Lorosa’e tentang perlunya batas-batas maritim permanen dan ekonomi pentingnya perpipaan ke Timor Lorosa’e, setiap perjanjian yang tidak memberikan jaminan tersebut mungkin gagal memenangkan dukungan politik yang diperlukan di Dili untuk diratifikasi.

Parlemen Timor Lorosa’e dan Australia harus meratifikasi perjanjian tersebut setelah penandatanganan resmi. Departemen Luar Negeri Australia mengatakan rincian perjanjian tersebut tetap bersifat rahasia. Negosiasi yang bertujuan untuk menyelesaikannya dijadwalkan untuk dilanjutkan di Malaysia pada tanggal 19 Februari.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *