Hitungan Hari Pemerintah Timor Leste Bisa Jatuh

TIMOROMAN.COM-Hanya empat bulan setelah berkuasa, pemerintah minoritas Timor LeSTE akan jatuh, mungkin dalam beberapa hari, di tengah manuver politik yang menegangkan di tetangga barat laut terdekat Australia.

Ketidakpastian tentang pembentukan sebuah pemerintahan baru dapat menunda ratifikasi sebuah kesepakatan penting untuk mengembangkan cadangan minyak dan gas senilai miliaran dolar di Laut Timor.
Pemerintah yang dipimpin oleh Mari Alkatiri dari partai revolusioner satu kali Fretilin menghadapi pemungutan suara kedua tanpa keyakinan akan programnya dari aliansi oposisi tiga partai yang memiliki mayoritas kursi di Parlemen.

Alkatiri telah berusaha untuk menunda pemungutan suara, mengklaim bahwa partai-partai oposisi berusaha melakukan kudeta, karena uang untuk program pemerintah cepat habis.

Kekalahan dalam pemungutan suara secara otomatis akan memicu jatuhnya pemerintah.

Presiden Francisco “Lu-Olo” Guterres, yang sejajar dengan Fretilin, dapat membubarkan Parlemen dan meminta pemilihan baru diadakan dalam beberapa bulan.

Guterres juga bisa mengundang partai terbesar kedua – Kongres Nasional untuk Rekonstruksi Timor Timur yang dipimpin oleh mantan presiden dan perdana menteri Xanana Gusmao – untuk membentuk pemerintahan, dengan dua partai oposisi kecil lainnya.

Sebagai pusat penghalang yang penuh kebencian adalah Alkatiri dan Gusmao, dua tokoh politik paling mendominasi di negara ini yang telah mengalami banyak reruntuhan di masa lalu.

Gusmao, seorang operator politik yang cerdas dan pahlawan perjuangan kemerdekaan Timor Lorosae, telah memegang kekuasaan paling besar di balik layar saat memimpin negaranya bernegosiasi dengan Australia mengenai batas laut Laut Timor dan pengaturan pembagian ladang minyak dan gas Sunrise Sunrise senilai $ 50 miliar.

Karena ketegangan politik telah meningkat, Gusmao tetap berada di luar negeri, mendorong banyak orang Timor untuk bertanya peran apa yang akan dimainkannya dalam resolusi politik apapun.

Analis mengatakan tanpa persetujuannya atas ketidakpastian politik pemerintah baru akan tetap ada.

Profesor Michael Leach, seorang ahli di Timor Lorosae dari Swinburne University of Technology, mengatakan bahwa kebuntuan tersebut telah membawa kedekatan perpecahan antara tokoh perlawanan selama perjuangan kemerdekaan dan pemimpin yang berada di luar Timor Lorosa’e selama 22 tahun pendudukan di Indonesia.

Beberapa surat kabar lokal telah menggunakan tema yang berpotensi memecah belah ini secara terbuka dalam berita utama.

Leach mengatakan sementara beberapa orang Timor Lorosa’e melihat adanya benturan kepribadian antara Alkatiri dan Gusmao, banyak orang melihat benturan yang lebih dalam mengenai jenis pemerintahan dan partai mana yang harus disertakan.

“Meskipun ada pelelangan politik, masyarakat Timor Lorosa’e tetap tenang,” katanya.

“Terlepas dari kembalinya bentuk demokrasi yang lebih agresif dan tuduhan kudeta institusional, kebuntuan politik ini menunjukkan bahwa checks and balances dalam sistem konstitusional beroperasi, dengan pertanggungjawaban yang kuat kepada Parlemen.”

Pada bulan Maret, Timor Lorosa’e dan Australia akan menandatangani sebuah perjanjian mengenai batas laut yang telah dinegosiasikan di bawah pengawasan PBB di Den Haag, mengakhiri pertengkaran pahit selama bertahun-tahun yang membuat hubungan antara tetangga-tetangga mereka tegang.

Setiap pemerintahan baru di Dili harus meratifikasinya.

Rincian kesepakatan tersebut belum dipublikasikan.

Selama bertahun-tahun Gusmao telah menuntut agar pembangunan Greater Sunrise melibatkan pabrik pengolahan LNG lepas pantai di bagian terpencil Timor Lorosa’e, yang ia bayangkan menjadi pusat industri.

Namun mitra usaha patungan lapangan tersebut, yang dipimpin oleh Woodside Petroleum, mengatakan membawa gas ke darat ke Timor Lorosa’e melintasi parit bawah laut yang dalam tidak ekonomis.

Mereka ingin memanfaatkan cadangan melalui platform LNG terapung atau menyalurkan gas ke pabrik LNG yang ada di Darwin.

Gusmao diperkirakan akan memimpin sebuah otoritas baru untuk mengawasi pembangunan Greater Sunrise, yang sangat penting bagi masa depan Timor Lorosae karena ladang gas bersama Australia yang sudah berjalan kering dalam beberapa tahun ke depan.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *