Kekeringan Akibatkan 350.000 Orang Menderita di Timor Leste

TIMOROMAN.COM-Petani berjuang melawan kekeringan parah di Timor Leste. Negara ini telah menderita cuaca kering yang panjang selama dua tahun dan telah mempengaruhi sekitar 350.000 orang.

Itu adalah hari yang cerah Filomena da Costa hanya bisa duduk di sebuah gubuk kecil dan menatap sedih di sawahnya yang kering.

Petani berusia 48 tahun dan suaminya Stanislao Ramos dos Reis, 58, membeli sebidang tanah seluas satu hektare di distrik Manatuto, Timor Leste beberapa tahun yang lalu. Pertanian telah menjadi mata pencaharian utama sejak tahun 2007.

Semuanya baik-baik saja sampai terjadi kekeringan parah akibat fenomena El Nino yang mulai memukul Timor Leste – negara paling Katolik di Asia – menjelang akhir 2015.

Hasilnya menjadi bencana bagi banyak petani yang mengalami hasil pertanian yang buruk dan gagal panen.

“Sejak saat itu saya sudah memanen padi hanya setahun sekali. Dan kualitasnya sangat rendah, “kata ibu tujuh anak itu.

Tahun ini sangat buruk

“Saya mencoba menyalurkan air dari sungai terdekat. Tapi, saya hanya bisa mendapatkan satu ton beras dari panen pada Juli lalu, “katanya.

Dia dulu menanam dua kali per tahun, yang menghasilkan setidaknya tiga ton beras per panen.

Mengetahui bahwa mereka tidak dapat mengandalkan pertanian padi, Filomena dan suaminya mulai membudidayakan sapi untuk bertahan hidup namun sekarang kekeringan mulai memakan jauh pada kawanan ternak mereka yang kuat.

“Seseorang sudah meninggal dan ada yang merasakan panasnya,” katanya.

Petani lain, Domingos Ramos Correira, 57, harus meninggalkan lahan sawah 1,5 hektare di distrik Baucau dan bekerja sebagai buruh harian untuk proyek konstruksi untuk bertahan hidup.

“Sulit meninggalkan lapangan saya, yang menjadi mata pencaharian keluarga saya selama bertahun-tahun,” kata Domingos, yang juga memiliki tujuh anak.

Filomena dan Domingos termasuk di antara ratusan ribu orang yang terkena dampak kekeringan yang parah dan berkepanjangan yang melanda negara ini.

Menurut Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO), negara ini telah menderita cuaca kering yang panjang selama dua tahun dan telah mempengaruhi sekitar 350.000 orang, atau sepertiga dari 1,3 juta penduduk Timor-Leste.

Sebagian besar tinggal di distrik Baucau yang paling parah terkena dampaknya, Cova Lima, Lautem, Oucesse dan Viqueque.

Menurut Assessment Capacities Project (ACAPS), sebuah LSM yang berbasis di Jenewa, Swiss, musim hujan terakhir yang berakhir pada bulan Mei tidak menentu dan membawa curah hujan yang tidak mencukupi, menjaga kondisi kekeringan di sebagian besar negara.

“Petani adalah yang paling parah,” kata Nivio Leite Magalhaes, mantan direktur National Logistics Center.

Lebih buruk lagi, pertanian merupakan kegiatan utama di Tanah Air. Produksi tanaman pangan pokok – beras dan jagung – telah sangat buruk, seperti juga tanaman pangan lainnya seperti singkong, ubi jalar dan pisang.

Di Kabupaten Baucau, petani di tujuh desa mengalami total gagal panen.

“Kami telah membagikan bantuan pangan darurat kepada sekitar 1.300 keluarga dan memberikan bibit untuk tanaman berikutnya,” kata Jaime dos Reis, koordinator komunikasi dan advokasi senior dari kelompok bantuan kemanusiaan World Vision Timor-Leste.

Pemerintah, sementara itu, mengatakan bahwa pihaknya mendistribusikan beras kepada yang membutuhkan dan juga menjual beras dengan harga murah untuk mereka yang lebih kaya.

Namun, bagi petani seperti Filomena dan Domingos yang bisa mereka lakukan hanyalah melihat ke langit dan berdoa agar hujan memberi makan dan mengairi ladang mereka.

“Saya ingin memiliki lahan yang sehat agar bisa menanam padi dan memberi makan ternak dan keluarga saya dengan baik,” kata Filomena.(einnews.com)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *