Ramos Horta: Tmor Leste akan Tetap Sukses Tanpa Minyak

TIMOROMAN.COM-Timor Leste, salah satu negara termiskin di dunia, masih bisa menjadi kisah sukses ekonomi meski laporan ladang minyak dan gas utamanya akan kering pada tahun 2022 dan akan bangkrut pada 2027, menurut mantan pemimpinnya.

Dirusak tahun-tahun pendudukan asing, negara termuda Asia Tenggara sangat bergantung pada sektor energi yang semakin berkurang, yang menyumbang 78 persen dari anggaran negara 2017.

Berbicara di sela Pekan Masyarakat Sipil Internasional di ibukota Fiji, Suva, Jose Ramos-Horta – yang menjabat sebagai perdana menteri dari 2006-2007 dan presiden dari 2007-2012 – menegaskan negaranya, pernah dipandang sebagai anak poster bagi negara-negara berkembang. , bisa mengatasi rintangan ekonomi.

“Timor Leste baru berusia 15 tahun. Jika Anda melihat seperti apa negara saya di awal abad ini, Anda akan terkejut,” kata Ramos-Horta kepada Al Jazeera.

Indonesia mencaplok Timor Lorosa’e, yang berada di ujung timur kepulauan Indonesia, pada tahun 1975 ketika kekuasaan kolonial Portugal membebaskannya.

Militer Indonesia Suharto menyapu negara tersebut dengan serangan petir, meletakan limbah ke seluruh desa dengan senjata dan peralatan buatan AS.

Lebih dari 100.000 orang Timor Leste tewas dalam pendudukan 24 tahun menurut akademisi Universitas Oxford dan Universitas Yale yang menyebut sebagai genosida.

Ketika Indonesia akhirnya berangkat pada tahun 1999 setelah referendum kemerdekaan yang diawasi oleh PBB, lebih dari 80 persen infrastruktur negara telah hancur.

Negara ini sepenuhnya independen pada tahun 2002 setelah masa tiga tahun pemerintahan PBB.

“Pada tahun 2002, kami memiliki 19 dokter Timor Lorosa’e di negara ini,” kata pria berusia 67 tahun itu. “Hari ini kita sudah mendekati 1.000 orang.”

“Kami hampir tidak memiliki listrik di manapun di negara ini, termasuk ibu kota, Dili. Saat ini, kami memiliki listrik terus menerus di 80 persen negara. Sisanya 20 persen menggunakan metode alternatif seperti energi matahari.”

Ramos Horta, yang dianugerahi penghargaan Nobel Perdamaian pada tahun 1996 karena melobi pemimpin asing untuk penarikan Indonesia, mengatakan bahwa pemerintahnya merencanakan untuk mencairnya cadangan minyak dan gas bumi, dengan masa depan ekonomi negara tersebut tidak lagi bergantung pada deposit di luar negeri.

“Tidak seperti banyak negara penghasil minyak dan gas lainnya, kami segera menciptakan dana kekayaan kedaulatan. Kami memulai dengan £ 250 juta dan sekarang kami memiliki lebih dari $ 16 miliar di bank.

“Pada saat itu, undang-undang tersebut mengatakan 90 persen pendapatan minyak dan gas akan digunakan untuk membeli obligasi pemerintah AS Sepuluh persen, kita dapat menggunakan untuk diversifikasi Karena kita tidak memiliki banyak pengalaman di pasar internasional, kami memutuskan untuk berinvestasi. semuanya dalam obligasi treasury AS.

“Ketika krisis keuangan 2008 melanda, ekonomi yang lebih baik daripada negara kita, negara-negara dengan tingkat internasional yang lebih kuat seperti Singapura dan Norwegia, kehilangan puluhan miliar. Timor Lorosa’e tidak kehilangan satu sen pun.”

Berbicara kepada media di tahun 2008, politisi berpendidikan AS tersebut menyesali Timor Leste bisa menjadi “Dubai berikutnya”.

Namun, ketegangan telah merebak dalam demokrasi yang baru lahir karena ketidaksetaraan pendapatan dan tingginya tingkat pengangguran.

Menurut angka terakhir pemerintah dari 2014, 41,8 persen penduduknya hidup di bawah garis kemiskinan dengan penghasilan sebesar $ 1,52 per hari.

Pemerintah saat ini, yang dipimpin oleh Perdana Menteri Mari Alkatiri, juga menghadapi tekanan yang meningkat untuk menghasilkan lapangan kerja baru dengan 60 persen penduduknya berusia di bawah 25 tahun.

Lapangan minyak dan gas utama negara itu, proyek Bayu-Undan yang dioperasikan ConocoPhillips, memberi sekitar $ 20 miliar untuk dana minyak selama 10 tahun terakhir, namun diperkirakan akan berhenti berproduksi pada tahun 2022.

“Kami mengubah undang-undang kami di tahun 2009 untuk memungkinkan perubahan yang lebih besar pada portofolio ekonomi kami. Kami sekarang memiliki lebih dari 1.000 investasi di seluruh dunia,” kata Ramos Horta.

“Kami memiliki ratusan orang yang belajar untuk menguasai tuan mereka di negara-negara di luar negeri. Pada saat bersamaan, kami berinvestasi dengan bijaksana. Kami menjalani investasi ini.

“Ketika saya mengatakan Dubai saya sedang melamun, Lupakan Dubai, saya akan senang jika Timor Lorosa’e bisa mencapai ketinggian di Fiji.”

Namun, periset di think-tank yang berbasis di Dili, La’o Hamutuk mengatakan kecuali sumber pendapatan baru ditemukan, negara tersebut dapat bangkrut tahun 2027.

La’o Hamutuk memperingatkan parlemen Timor Lorosa’e pada tahun lalu bahwa anggaran 2017 sebesar $ 1,39 miliar akan meminta penarikan lebih dari $ 1 milyar dari dana minyak bumi. Dengan pemerintah berencana untuk mengeluarkan hampir empat kali perkiraan pendapatan setiap tahun antara tahun 2018 dan 2021, saldo dana akan turun setidaknya $ 3 miliar, menjadi $ 13 miliar.

Think-tank mendesak pemerintah untuk menilai ulang beberapa proyek mega, mempertanyakan “keuntungan mereka bagi mayoritas rakyat Timor”.

“Proyek-proyek ini akan menggantikan masyarakat lokal, memanfaatkan lahan pertanian yang berharga, menghancurkan mata pencaharian petani dan mencemari lingkungan. Sementara itu, uang yang dihabiskan di dalamnya berasal dari jumlah yang terbatas, dan tidak tersedia lagi untuk proyek yang diperlukan, pembangunan ekonomi berkelanjutan, pemerataan proyek, dan layanan sosial untuk semua orang, “katanya.

Selain minyak, pertanian adalah komponen kunci dari ekonomi, yang menyediakan kebutuhan hidup sekitar 80 persen dari populasi.

Ekspor komoditas yang paling signifikan adalah kopi, yang menyumbang ekspor tahunan sebesar $ 30 juta pada tahun 2016.

“Kami bisa melakukan jauh lebih baik,” kata Ramos Horta saat menekankan tentang masa depan ekonomi Timor Lorosa’e yang masih muda. “Tapi kita tidak bisa melakukan mukjizat.”(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *