250 Pasangan Ikut Lomba Dansa di Kefamenanu, Ada yang Datang dari Timor Leste

SURABAYAONLINE.CO- Sebanyak 250 pasangan, laki-laki dan perempuan, muda-mudi hingga orang tua, mengikuti lomba dansa di halaman kantor Bupati Timor Tengah Utara (TTU), Nusa Tenggara Timur (NTT), Jumat (24/11/2017) petang.

Seperti dilansir Kompas.com, lomba dansa itu digelar atas kerja sama Kementerian Pariwisata dan Pemerintah Daerah TTU, dalam rangkaian kegiatan Wonderful Indonesia.

Ketua panitia yang juga Sekretaris Dinas Pariwisata Kabupaten TTU Yohanes Sanak mengatakan, kegiatan lomba dansa itu digelar selama dua hari yakni 24-25 November 2017.

Para peserta lomba dansa menunjukkan kebolehannya di depan kantor Bupati Timor Tengah Utara (TTU), Nusa Tenggara Timur (NTT), Jumat (24/11/2017).
Para peserta lomba dansa menunjukkan kebolehannya di depan kantor Bupati Timor Tengah Utara (TTU), Nusa Tenggara Timur (NTT), Jumat (24/11/2017). (KOMPAS.COM/SIGIRANUS MARUTHO BERE)

Menurut Yohanes, peserta yang telah mendaftar dalam lomba itu sebanyak 411 pasang dan yang hadir pada hari pertama sebanyak 250 pasang.

“Jumlah peserta akan terus saja bertambah karena banyak yang terus mendaftar. Sisanya mungkin besok (hari ini, Sabtu) baru ikut berpartisipasi,” kata Yohanes.

Peserta yang ikut dalam lomba dansa itu, lanjut Yohanes, berasal dari dari Kabupaten Timor Tengah Utara, Timor Tengah Selatan, Malaka dan Belu. Bahkan kata Yohanes, sebanyak 37 pasangan berasal dari negara Timor Leste.

Para peserta lomba dansa menunjukkan kebolehannya di depan kantor Bupati Timor Tengah Utara (TTU), Nusa Tenggara Timur (NTT), Jumat (24/11/2017).
Para peserta lomba dansa menunjukkan kebolehannya di depan kantor Bupati Timor Tengah Utara (TTU), Nusa Tenggara Timur (NTT), Jumat (24/11/2017). (KOMPAS.COM/SIGIRANUS MARUTHO BERE)

Pada hari pertama kategori yang diperlombakan adalah umum dan pada hari kedua  adalah kategori khusus (pedansa profesional).

Menurut Yohanes, kegiatan lomba dansa digelar pertama kali ini untuk menambah daya tarik bagi wisatawan, meningkatkan kunjungan wisatawan, sekaligus mempromosikan wisata yang ada di daerah TTU yang berbatasan langsung dengan Distrik Oekusi, Timor Leste.

Wakil Bupati Timor Tengah Utara Aloysius Kobes mengapresiasi kegiatan lomba dansa dan dia berharap kegiatan itu digelar secara rutin di TTU.

“Ini kegiatan positif dan tentunya saya harap masyarakat bisa gunakan momen ini untuk meningkatkan perekonomiannya, karena tentu banyak yang datang baik dari luar NTT dan juga Timor Leste,” katanya.

Sementara itu Kepala Bidang Analisis Data Pasar Wisata Alam Kementerian Pariwisata, Muh Khairul Anwar mengatakan, kegiatan ini bertujuan untuk menarik wisatawan datang sebanyak mungkin.

Kementerian Pariwisata, lanjut Anwar, punya target kunjungan wisatawan mancanegara tahun 2017 sebanyak 15 juta orang dan wisatawan nusantara sebanyak 265 juta orang sehingga ini merupakan tanggung jawab bersama semua pihak.

“Salah satu kegiatan event yang diadakan diperbatasan ini dan kami harapkan event ini adanya dampak ekonomi untuk masyarakat sekitarnya,” paparnya.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *