Keuskupan Dili Tumbuh, Bantu Kemajuan Timor Leste

TIMOROMAN.COM-Uskup Salesian Virgilio do Carmo da Silva dari Dili di Timor Leste melihat potensi Keuskupan Keempat karena jumlah umat Katolik tumbuh di negara kepulauan tersebut.

Didirikan pada tahun 1940, Keuskupan Dili memiliki 28 paroki dengan 585.958 umat Katolik.

Timor-Leste adalah negara Asia yang paling Katolik. Dengan populasi 1,3 juta, 97 persen – atau sekitar 1,26 juta – adalah orang Katolik.

Dili melayani enam distrik, sementara dua keuskupan lainnya – Baucau dan Maliana – masing-masing melayani empat dan tiga distrik.

Uskup Virgilio, 49, mengemukakan kerangka waktu yang mungkin untuk keuskupan baru empat sampai lima tahun.

Ini karena beberapa bagian keuskupannya yang ada membutuhkan pengembangan lebih lanjut.

Paus Fransiskus menunjuknya sebagai uskup baru Dili pada 30 Januari 2016, setelah jabatan tersebut kosong selama sekitar satu tahun setelah pengunduran diri almarhum Uskup Alberto Ricardo da Silva.

Meningkatnya jumlah seminari

Keuskupan Dili hanya memiliki satu minor dan satu seminari utama, yang terakhir dijalankan bersama dengan keuskupan Baucau dan Maliana.

Namun, jumlah seminari terus bertambah, dengan tiga atau empat ordinasi baru setiap tahunnya.

Seminari Minor Our Lady of Fatima, yang didirikan pada tahun 1936, saat ini memiliki 254 siswa, sedikit naik dari tahun 250 di tahun 2016.

“Kami memiliki 120 seminari di seminari utama dari ketiga keuskupan tersebut,” kata Uskup Virgilio.

Pada tahun 2015, Keuskupan Dili memiliki 149 imam, 646 pria dan wanita religius, dan 90 seminaris.

“Tingkat ketekunan imamat juga tinggi,” kata Uskup Virgilio.

Namun, sejumlah seminari meninggalkan studi mereka dan akhirnya bekerja untuk institusi pemerintah dan organisasi non-pemerintah.

“Mungkin alasannya adalah proses penyaringan itu sendiri,” katanya.

Membangun hubungan baik dengan pemerintah

Keuskupan Dili telah mencari hubungan baik dengan pemerintah. Pemerintah telah mengakui Gereja Katolik sebagai kelompok masyarakat sipil, kata Uskup Virgilio, yang mempelajari filsafat dan teologi di Manila, Filipina, yang juga memiliki mayoritas Katolik.

Gereja Katolik berdiri melawan pendudukan brutal setelah militer Indonesia menyerang pada tahun 1975 ketika pemerintahan kolonial Portugis berakhir.

“Gereja menderita bersama orang-orang, berjuang dengan mereka, melakukan perjalanan bersama mereka, mengenali dirinya sendiri dengan mereka,” kata Uskup Virgilio.

“Jadi, mereka merasa lebih seperti menjadi bagian dari Gereja Katolik.”

Dulu dikenal sebagai Timor Lorosa’e, ia memperoleh kemerdekaan dari Indonesia pada tahun 2002 setelah referendum yang didukung oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa 1999. Kemudian berganti nama menjadi Timor-Leste.

“Sekarang pemerintah mengakui Gereja Katolik sebagai mitranya dalam melayani rakyat untuk pembangunan,” kata Uskup Virgilio.
Pada saat ketegangan politik, para pemimpin politik mendengarkan suara Gereja, tambahnya.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *