Melarikan Diri dari Timor Leste, Pasangan Portugis ditahan di Darwin

TIMOROMAN.COM-Dua warga negara Portugis yang dihukum karena penggelapan lebih dari $ 800.000 dari Timor-Leste telah ditahan oleh Angkatan Bersenjata Australia setelah rupanya melarikan diri dari Dili dengan sebuah kapal dan tiba di Darwin Sailing Club.

Guardian Australia memahami duo tersebut tiba antara Rabu malam dan Kamis pagi di klub tersebut di pinggiran kota Darwin, dan ditahan oleh pihak berwenang Australia.

Satu orang mengatakan, kapal tersebut masih berada di pantai pada hari Kamis pagi. Dia menggambarkannya sebagai kapal boat 4,5-5m “yang banyak menarik warga perbatasan”.

“Jerigen buatan Indonesia mungkin telah diberikan,” katanya, menambahkan motor tempel 90 tenaga kuda tampaknya memiliki stiker bisnis Darwin di atasnya.

Penjaga perbatasan mengonfirmasi dua warga Portugal ditahan “setelah tiba di Darwin secara tidak sah”, namun mengatakan tidak dapat berkomentar lebih jauh saat penyelidikan terus berlanjut.

Penjaga perbatasan tidak akan mengkonfirmasi identitas pasangan tersebut, namun sebuah surat perintah penangkapan dari petugas pengadilan di Timor Leste di kantor penuntut umum, yang diberikan kepada media Timor Leste dan dilihat oleh Guardian Australia, mengatakan bahwa pasangan tersebut adalah Tiago Luis de Vilhena Texeira Guerra dan Chang Fong Fong Guerra.

Pasangan tersebut ditangkap pada bulan Oktober 2014 di bandara Dili, dan tahun ini dijatuhi hukuman delapan tahun penjara atas tuduhan penggelapan uang.

Surat yang menguraikan permintaan tersebut mengatakan bahwa jaksa telah diberitahu oleh seorang petugas Polisi Federal Australia pada hari Kamis bahwa petugas tersebut telah menerima informasi bahwa mereka berdua berada di Darwin “dan akan melanjutkan perjalanan mereka ke Portugal”

Paspor pasangan itu telah disita, namun surat tersebut menuduh Kedutaan Besar Portugis mengeluarkan paspor baru “untuk memungkinkan mereka melarikan diri ke Darwin dengan kapal”.

“Karena para terdakwa melanggar tindakan yang diterapkan pada mereka dalam bentuk pelarangan perjalanan ke luar negeri … [kami] meminta dikeluarkannya surat perintah penangkapan, untuk ekstradisi lebih lanjut dari Darwin, Australia, ke Timor Leste karena alasan hukum yang sah.”

Australia tidak memiliki perjanjian ekstradisi dengan Timor-Leste.

Pasangan tersebut ditahan di Timor Leste setelah ditangkap, namun tidak jelas berapa lama. Lima bulan setelah penangkapan mereka, pendukung yang berbasis di Portugal mengatakan Tiago Guerra ditahan di penjara Becora di Dili tanpa tuntutan, dan bahwa pasangan itu tidak dapat meninggalkan negara tersebut. Anak-anak mereka diyakini berada di Portugal.

Keluarga dan pendukungnya telah berkampanye atas nama pasangan tersebut sejak penangkapan mereka, dengan mengklaim bahwa Guerra telah mengalami kondisi yang tidak higienis, kurangnya perawatan medis dan diperlakukan tidak adil.

Menurut laporan yang diterjemahkan oleh organisasi hak asasi manusia Timor Leste L’ao Hamutuk, pasangan tersebut dituduh mengalihkan uang dari pajak yang dipungut pada perusahaan minyak kepada seorang pria Nigeria, Bobby Boye, melalui perusahaan Macau.

Boye, yang dipekerjakan sebagai konsultan pemerintah Timor Leste, ditangkap oleh FBI di AS pada bulan Juni 2015 dan akhirnya mengaku bersalah dalam kasus terpisah untuk menipu keuangan Timor Leste sekitar US $ 3,5 juta. Dia dijatuhi hukuman enam tahun penjara di AS.

Sebuah petisi, yang dilaporkan ditandatangani oleh lebih dari 3.500 orang, dikirim ke pemerintah Portugis bulan lalu, meminta untuk mengekstradisi pasangan tersebut dari Timor Leste.

Seminggu sebelumnya pasangan mengajukan banding, mengklaim bahwa kasus tersebut “penuh dengan ketidakkonsistenan dan kontradiksi”. Banding tersebut, yang diperkirakan akan berjalan perlahan melalui sistem peradilan Timor Leste, belum diputuskan saat pasangan tersebut rupanya kabur.

Akhir Senin,  penjaga perbatasan mengkonfirmasi pasangan tersebut masih ditahan di Australia.

Kedutaan Besar Portugis telah dihubungi untuk dimintai komentar.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *